04:40 - Kamis, 23 Oktober 2014

Murabbi Bukan Biro Jodoh!!

Rubrik: Artikel Lepas | Oleh: Siti Patimah - 31/12/12 | 12:30 | 17 Safar 1434 H

Ilustrasi. (hudzaifah.org)

Ilustrasi. (hudzaifah.org)12

dakwatuna.com - “Akhwat fillah rahimakumullah, kita harus pahami bersama bahwa murabbi bukan biro jodoh”, tutur lembut murabbi dengan sedikit penekanan di akhir kalimat.

Saya mencoba menelisik sebab kalimat ini muncul. Bahkan hampir beberapa pertemuan halaqah bahasannya masih membahas yang begini-beginian.

Entah, hal ini menjamur sejak masa mana? Kader-kader di kampus seperti berlomba-lomba mencapai pelaminan. Yang pasti bagi yang memang sudah terlaksana sebuah jalan yang syar’i dan telah berlalu ijab qabul, “maka itu yang disebut dengan takdir”, ujar murabbiku lagi.

Nah tapi, fenomena yang kemudian muncul dewasa ini adalah banyak kader-kader “muda” yang justru terperdaya dengan “nasib” saudaranya.

Dirinya seperti tak rela jika ada saudara atau saudarinya yang melangsungkan pernikahan. Dia berpikir, “padahal umur si fulan dan fulanah notabene jauh di bawah dirinya”. Sehingga, muncul sosok-sosok kader “keder”. Sehingga, tidak sedikit muncul golongan kader galau karena “cinta”. Dulu lebih populer dengan istilah Virus Merah Jambu (VMJ). Di mana mulai dari warna rambut, warna hati, warna langit, warna mushaf, warna buku dalam pandangan kader semua berubah jadi pink. Melankolis. Itu ilusi. Itu khayal. Itu maya. Itu tipuan. Itu bisikan syaitan.

Sehingga, banyak bermunculan kader muntaber (mundur tanpa berita) karena proposal yang diajukan ke murabbi tak dapat di ACC. Sehingga, banyak kader keblinger dengan diam-diam menjalin hubungan tanpa status (HTS). Sehingga, lingkaran-lingkaran halaqah bolong-bolong karena kader akhwat berkelana mencari pangeran berkuda putih. Karena, banyak kader ikhwan yang “izin” dengan alasan berjuang mencarikan belahan sepatu kaca milik Cinderella.

Haaah, apa kata dunia? Hmmm, apa kata syaitan yang bergembira ria menyaksikan kebodohan umat manusia yang “sok, pahlawan” menerima penawaran dari Allah sebagai khalifah di muka bumi. Lalu, bagaimana dengan sorak sorai kaum Yahudi laknatullah yang takut dengan amalan yaumi kita. Tapi sekarang mereka menyadari bahwa umat Islam sudah kalah! Umat Islam perlahan tapi pasti mulai tergerus dengan pengaruh media yang menggejala.

Karena, sadarkah kita? Istilah galau! Ada sejak dulu, kosa kata itu bertapa di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia sejak lama. Tapi kemudian ketika ia dikenalkan kepada khalayak oleh media. Maka, kata “galau” menjadi naik daun. Menjadi konsumsi harian setiap insan. Mereka kenyang dengan mengagung-agungkan kata “galau” tanpa tahu persis makna kata itu sendiri. Apa manfaat dari memaknai setiap sedikit saja keresahan yang muncul dalam diri dengan kata “galau”? Biar gaya? Biar kelihatan gaul? Biar tak tampak sebagai mahasiswa yang cupu, culun lagi kuper?

Dalam ilmu komunikasi, proses yang demikian disebut dengan teori kultivasi. Di mana media berusaha “mencekoki” khalayak secara terus menerus hingga tanpa sadar ia menerima sesuatu yang sesungguhnya bertentangan dengan dirinya.

Jika bisa dianalogikan seperti sebuah kutipan dalam film Sang Murabbi. Syaikhut Tarbiyah Rahmat Abdullah pernah mengungkapkan kurang lebih seperti ini redaksi katanya “Umat ini layaknya monyet yang berada pada sebuah pohon. Ketika berusaha menaiki pohon ia begitu bersemangat untuk mencapai puncak dengan terpaan angin yang besar sekalipun. Namun ketika mencapai puncak, terpaan angin mulai pelan dan pelan. Monyet pun mulai merasa nyaman dan terlena dengan angin pelan tersebut. Sampai akhirnya ia terjatuh dan menyia-nyiakan usahanya yang begitu besar tadi”.

Begitulah, karakteristik umat ini. Kita seringkali terlena dengan kemudahan. Kita kerap kali terhipnotis dengan kenyamanan. Kita bahkan lupa bahwa itu merupakan upaya menghancurkan kekokohan benteng kita.

Masya Allah, kita tengah masuk terlampau jauh dalam perangkap Yahudi. Media yang mereka buat “istimewa” untuk kita. Media yang dirancang menjadi “perangkap” yang mampu meredupkan cahaya iman kita. Media yang di satu sisi mampu juga membangkitkan gerakan kita. Tapi kita belum mau mengambil kesempatan itu. Kita masih saja nyaman dengan menjadi “juragan” yang bisanya cuma make. Padahal jika kita runut, umat kita memiliki potensi yang luar biasa!

Maka, terpaan badai ujian dan problematika umat tidak saja berasal dari eksternal saja. Tapi kemudian yang paling dikhawatirkan adalah guncangan kerusakan dari dalam, dari internal. Seperti yang pernah Rasulullah saw alami saat perang khandaq.

Maaf jadi membahas terkait media. Karena menurut saya, hal ini kemudian menjadi salah satu faktor yang menyebarkan virus terganas kepada umat. Walaupun bisa menjadi sebaliknya, ketika kita tahu ilmu dan cara efektif menggunakannya. Kita kembali ke…

***

“Anti lagi proses ya ukh”, canda salah seorang akhwat kepada sahabatnya. Ini murni bercanda.

Berawal dari candaan pendek tersebut seringkali obrolan dua atau beberapa akhwat maupun ikhwan menjadi melebar ngalor-ngidul. Nggak jelas juntrungannya.

Menurut salah seorang akhwat, aku bisa dibilang akhwat yang “aneh”. Karena jarang terlibat pembicaraan seperti gambaran di atas. Saat ada yang menggodaiku dengan celotehan “ukh, anti lagi proses ya”. Saya jawab dengan candaan, “iya, proses pertumbuhan”.

Bagi saya pribadi, tidak ada salahnya membahas masalah tersebut. Hanya saja ketika semakin lama bahasannya semakin ngaco bahkan melalaikan maka lebih baik ditinggalkan. Selain itu, saya merupakan orang yang orientatif target, orientatif prestatif. Banyak hal-hal yang saya alami dan dapatkan karena sinergitas antara target pribadi dengan keputusan Allah.

Maka yang saya pahami dari hal tersebut di atas juga berbicara masalah target. Bahwa “rizki, usia dan jodoh merupakan sesuatu yang misteri”, begitu ungkap murabbi.

Beliau juga memaparkan bahwa tidak sedikit kader yang “autis”. Mengikuti tarbiyah dengan tujuan mendapatkan yang tarbiyah lagi. Bahkan suatu kali ada yang terang-terangan keluar dari tarbiyah hanya gara-gara masalah ini. Pragmatis!

Saya memilih untuk slow motion but sure karena sesuatu akan datang indah pada waktunya. Saya juga sangat suka dengan ungkapan “bahwa Allah tidak akan pernah mempercepat atau memperlambat suatu keputusan. Semua telah diatur dengan sebaik-baiknya. Tinggal bagaimana kita melakukan yang terbaik untuk mendapatkan yang sebaik-baik yang telah Allah siapkan”.

Sayang, kalau masa produktif kita terperkosa oleh rasa “galau”. Lebar, kalau masa-masa prestatif kita dihantui dan dibayang-bayangi “galau” yang menyeramkan. Karena pada dasarnya hidup adalah pilihan. Pilihan-pilihan yang kemudian berada dihadapkan kepada kita adalah pilihan yang menggiurkan. Tapi jangan salah, bisa jadi Anda mendapatkan zong! Bila tidak cermat dalam memilih. Memilih membutuhkan pertimbangan agar hasil maksimal, tapi jangan karena waktu pertimbangan yang tidak efektif hingga kita sadar waktu memilih telah habis!

***

Daripada “galau” lebih baik kita bahas terkait hal-hal yang mampu menjadi solusi permasalahan ini (mengingatkan diri sendiri). Pertama, mari yakini bersama bahwa Allah akan membalas setiap perbuatan sesuai dengan yang dilakukan hambaNya. Yuk, kita perbaiki diri untuk mendapat balasan yang terbaik pula dari-Nya.

“Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji. Dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji. Sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik pula. Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia dari (surga)”. (An-Nur: 26)

Apa yang kita lakukan saat ini merupakan upaya mendapatkan tujuan kita.

Kedua, jika “galau” melanda maka, beristighfar dan coba berjalan lalu berlari sekencang-kencangnya menghampiri Sang Penyembuh “galau”.

“(Yaitu) orang-orang yang beriman hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” (Ar-Rad: 28)

Mencoba beradu padanya. Tak perlu kita pedulikan apa yang ada di luar diri kita. Karena pada dasarnya kita memiliki potensi untuk bertahan dan “membantah”. Kuncinya, mau!

Ketiga, selalu terngiang materi pada Stadium General Musyawarah Daerah (Musda FSLDK Bandung Raya). Pemateri said: “ada tiga hal yang mampu membangkitkan peradaban Islam secara keilmuan”. Membaca, menulis dan berkarya (beramal). Baca merupakan kunci utama kebangkitan umat.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha mulia. Yang Mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya”. (Al-‘Alaq: 1-5)

Sungguh dahsyat efek membaca! Bahkan itu anjuran Allah dari wahyu pertama yang diturunkan. Dengan membaca mampu membuka cakrawala dunia. Dengan membaca menyibak rahasia-rahasia yang tak terungkap. Dengan membaca kita tahu apa itu “galau”, apa gunanya dan cara mengatasinya?

Menulis, terinspirasi perkataan Ali Bin Abi Thalib “Ikatlah ilmu dengan menulis”. Menulis dan berkarya sungguh menjadi solusi mengisi waktu-waktu kita yang seringkali lengang. Dengan menulis kita mampu menambah khazanah pengetahuan untuk peradaban. Namun yang harus dipahami bersama bahwa membaca dan menulis ibarat keping mata uang yang tak terpisahkan. Antara satu sisi dengan sisi yang lain tak dapat berjalan sendiri. Ia adalah satu kesatuan.

Menulis tanpa membaca sama dengan buta.

Membaca tanpa menulis sama dengan pincang.

Maka keduanya harus bersinergi agar mendapatkan karya yang maksimal.

Jadi membahas panjang lebar. Yang pasti saling mengingatkan dan semangat berkarya! Untuk peradaban dengan menolak virus “galau” dan ingat, murabbi bukan biro jodoh!

Wallahua’alam bish shawab.

Salam Inspirasi dari Ruang Inspirasi

Tentang Siti Patimah

Aktif di Lembaga Dakwah Mahasiswa UIN SGD Bandung dan KAMMI UIN SGD Bandung, Lembaga Pers Mahasiswa, kuliah Jurusan Jurnalistik 2009, aktif menulis juga di koran nasional Media Indonesia, anak ketiga… [Profil Selengkapnya]

Redaktur: Samin Barkah, Lc

Topik:

Keyword: , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (15 orang menilai, rata-rata: 9,40 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • http://www.facebook.com/rumahbanna Rumah Al Banna

    Propagandan Media, medialah salah satu yg membentuk pola pemikiran Masyarakat terhadap sesuatu

  • http://www.facebook.com/profile.php?id=100000519095518 Ayahnya Ayyash Kayyis

    Untuk para jomblo: Aqidahnya diperbaiki. Fiqhnya diperdalam dan akhlakqnya juga lebih disempurnakan. Insya Allah ibadah menikah ini banyak sekali berkahnya. Amin.

  • Taufik Usmail

    jangan tergantung ke murabbi untuk mencari jodoh , perbaiki aqidah , insyallah Allah akan memberikan jodoh yang baik

  • Monica Novianti

    kalau sampai murobbi yang mencari jodoh, kasian murobbi yang tugasnya sudah berat menjadi semakin berat :)

Iklan negatif? Laporkan!
79 queries in 1,941 seconds.