Home / Dasar-Dasar Islam / Tazkiyatun Nufus / Jadilah Pionir Kebajikan!

Jadilah Pionir Kebajikan!

Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com – Sebenarnya banyak sekali orang baik dalam hidup ini. Namun sangat sedikit yang siap menjadi pionir kebenaran, pelopor kebaikan dan teladan kebajikan!

Umumnya orang-orang baik hanya siap menjadi pengikut, penganut dan pendukung saja. Mereka mau menampilkan kebaikan, hanya saat ada yang memulai, mencontohi dan memelopori.

Nah, di sinilah urgen, istimewa dan hebatnya sifat kepeloporan serta sikap keteladanan itu. Sekaligus di sini pulalah terletak rahasia beratnya, sehingga tidak banyak yang sanggup mengemban amanahnya.

Maka tak heran bila nilai dan pahala sebuah keteladanan kebajikan di dalam ajaran Islam demikian tinggi dan luar biasa sekali. Sebagaimana, sebaliknya, dosa sebuah kepeloporan kejahatan juga sangat besar dan berat sekali.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): “Barang siapa memelopori di dalam Islam sebuah kebaikan/kebajikan, maka ia akan memperoleh pahalanya dan seperti/setara pahala orang-orang yang mengamalkan kebaikan itu sesudahnya, dengan tanpa mengurangi pahala mereka semua sedikit pun. Dan barang siapa memelopori di dalam Islam sebuah keburukan, maka ia akan menanggung dosanya dan seperti/setara dosa orang-orang yang melakukan keburukan tersebut, dengan tanpa mengurangi dosa mereka semua sedikit pun” (HR. Muslim dari Sahabat Jarir bin Abdillah RA).

Dan dalam hadits lain yang hampir semakna Beliau shallallahu ‘alaihi wasallamjuga bersabda (yang artinya): “Barang siapa mengajak (orang lain) kepada sebuah petunjuk, maka ia akan mendapatkan pahala yang setara dengan pahala semua orang yang mengikuti petunjuk tersebut, dengan tanpa mengurangi sedikit pun dari pahala mereka semua. Dan barang siapa menyeru (orang lain) kepada sebuah kesesatan, maka ia akan menanggung dosa yang setara dengan dosa orang-orang yang mengikuti kesesatan itu, dengan tanpa mengurangi sedikit pun di antara dosa-dosa mereka semua” (HR. Muslim dari Sahabat Abu Hurairah RA).

Begitu pula dalam hadits ketiga yang singkat berikut ini (artinya): “Barang siapa menunjukkan (orang lain) pada sebuah kebaikan, maka ia akan menerima pahala yang setara dengan pahala pelaku kebaikan tersebut” (HR. Muslim dari Sahabat Abu Mas’ud Al-Anshari RA).

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (7 votes, average: 8,29 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Ahmad Mudzoffar Jufri
Lahir di Tepi Bengawan Solo, Widang, Tuban, Jawa Timur. Menempuh pendidikan di LPBA / LIPIA, Jakarta; S-1, Jurusan Hadits, Fakultas Ushuluddin, Imam Muhammad ibn Saud Islamic University, Riyadh, Saudi Arabia; dan S-2, Jurusan Dakwah, Fakultas Dakwah, Imam Muhammad ibn Saud Islamic University, Madinah, Saudi Arabia. Saat ini aktif sebagai Pengasuh Pesma (Pesantren Mahasiswa) Mahad Ukhuwah Islamiyah, Surabaya; Anggota Dewan Pembina Yayasan Ukhuwah Islamiyah, Surabaya; Dewan Pembinan Yayasan KPI (Kualita Pendidikan Indonesia), Surabaya; Pengurus IKADI (Ikatan Dai Indonesia) Jawa Timur; Anggota Dewan Syariah LMI (Lembaga Manajemen Infaq); Anggota Dewan Syariah Griya Al Quran; dan Nara sumber program Tabassham dan Family Talk / Bincang Keluarga Sakinah, Radio 93.8 Sham FM Suara Muslim Surabaya.

Lihat Juga

Austria Larang Pembagian Al-Quran