Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Hidup Hanya Sekali?

Hidup Hanya Sekali?

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Seseorang pernah berkata kepada saya, “Hidup ini Cuma sekali, kita harus meraih yang terbaik dalam hidup ini!” Mendengar perkataannya, saya mencoba mencernanya, merenunginya.

Hidup ini hanya sekali? Memang benar, hidup cuma sekali, tapi itu hidup di dunia. Akan ada kehidupan di akhirat, hidup yang kekal nan abadi. Ya, kita akan dibangkitkan kembali, dihidupkan kembali di akhirat nanti. Untuk apa? Untuk menghadap Allah, untuk dihisab, untuk dimintai pertanggungjawaban, untuk mendapatkan balasan atas apa yang telah kita perbuat selama hidup di dunia.

Hidup ini bukan hanya sekadar meraih cita-cita dunia. Harus ada cita-cita untuk akhirat.  Kalau hanya sibuk memikirkan dunia dan segala perhiasannya, tentu tak kan ada habisnya. Karena dunia ibarat air laut, semakin diteguk, semakin kita dahaga. Karena dunia adalah ladang tempat kita menyemai,  untuk kita tuai kelak di akhirat.

“Rabbanaa aatinaa fid-dunya hasanah, wa fil-aakhirati hasanah, waqinaa ‘adzaaban naar. : (Q.S A l-Baqarah [2]: 201)

“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia, dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka.

Doa indah yang selalu kita lantunkan seusai shalat. Yes, inilah tujuan hidup kita. Meraih kebaikan di dunia dan akhirat, dijauhkan dari api neraka. Adakah yang lebih baik dari ini?

Ada juga slogan yang pernah saya dengar, yang membuat saya tergelitik membahasnya,” Muda foya-foya, tua kaya raya, mati masuk surga”. Wah enak banget ya kalau bisa begitu! Tapi tunggu dulu, bisakah slogan ini jadi kenyataan, atau hanya angan-angan? Mari kita uraikan satu-persatu.

Yang pertama, Foya-foya. Jelas ini perbuatan yang tidak disukai Allah. Malah dikatakan oleh Allah bahwa orang pemboros adalah saudara setan. Na’udzubillah…

“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan hartamu secara boros. Sesungguhnya orang-orang yang pemboros itu adalah saudara setan dan setan itu sangat ingkar kepada Tuhannya.”  (Q.S Al-Israa [17]: 26-27)

Yang kedua kaya-raya. Islam sama sekali tidak melarang kita untuk kaya. Tapi ada deretan pertanyaan penting yang mengikutinya, antara lain dengan cara apa kita mendapatkan kekayaan? Bagaimana kita membelanjakan harta kita? Adakah kita membersihkan harta dengan zakat? Sudahkah kita berinfak dan bersedekah? Adakah harta kita membawa berkah dan maslahat atau malah menjadikannya mudharat bagi kita?

Yang terakhir, masuk surga.

Masuk surga tentu menjadi dambaan setiap orang .Tapi tentu ada syarat yang harus dipenuhi, antara lain beratnya timbangan amal kebaikan, dan iman tentunya.

Adakah kita telah berbuat kebaikan? Kira-kira berat manakah timbangan amal kebaikan kita dibandingkan dengan timbangan perbuatan dosa dan maksiat kita? Apakah malaikat Atid, pencatat kebaikan lebih sibuk daripada malaikat Raqib (pencatat keburukan) atau sebaliknya? Catatan malaikat Raqib terus bertambah, sementara malaikat Atid santai karena tak ada kebaikan yang kita perbuat?

Hidup kita di dunia yang fana ternyata singkat, sangat singkat.

Allah berfirman, “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?” Mereka menjawab, “Kami tinggal di bumi sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada mereka yang menghitung.” Allah berfirman, “Kamu tinggal di bumi hanya sebentar saja, jika kamu benar-benar mengetahui. (Q.S Al-Mu’minun [23]:  112-114)

Sekarang pun saya merasakannya, betapa waktu berlalu begitu cepat. Rasanya baru kemarin saya masih remaja, duduk di bangku kuliah. Sekarang saya tak lagi muda. Rasanya baru kemarin saya mendekap erat bayi mungil saya. Sekarang buah hati saya sudah berumur sepuluh tahun!

Mungkin nanti kita akan berkata, rasanya baru kemarin kita hidup di dunia, sekarang sudah ada di padang mahsyar, di hari penghisaban…

Ada baiknya setiap hari kita bermuhasabah.  Di penghujung hari sejenak merenungi hari yang terlewati Apakah yang telah kita lakukan hari ini. Sudahkah hari ini kita melakukan kebaikan? Atau justru kita melakukan perbuatan dosa, bermaksiat, berbuat zhalim dan aniaya…

Mari kita isi hidup ini dengan beramal shalih, menebar kebaikan, sehingga di akhirat nanti kita akan menuai hasilnya, memperoleh kebaikan di akhirat.

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah. Sungguh Allah Maha teliti terhadap apa yang kamu kerjakan.” (Q.S Al-Hasyr [59]: 18).

About these ads

Redaktur: Lurita Putri Permatasari

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Lihat Juga

Ilustrasi (inet)

Wahai Ikhwah, Hidupkan Halaqahmu…