Home / Pemuda / Cerpen / JOSH (Jomblo Sampai Halal)

JOSH (Jomblo Sampai Halal)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (kawanimut)

dakwatuna.com Menjelang malam, sepulang shalat Maghrib dari Masjid Al-Hasanah, salah satu masjid di kampus Kedinasan Jakarta Timur, Saya dan sahabat sekontrakan, Si Juki, berjalan melewati sudut-sudut lorong Kebon Nanas Selatan. Ketika menyusuri gang Macan, Kami temui pemuda-pemudi yang sedang berduaan. Bukan hal asing lagi jika kita menjumpai sepasang pemuda-pemudi di gang ini. Yup, berduaan di teras kontrakan. Keduanya sedang serius mengobrolkan sesuatu yang sepertinya sangat penting. Sesekali, dihiasi canda tawa yang terlihat dari senyuman keduanya yang begitu merekah.

Ketika Kami berpapasan dengan sepasang merpati tersebut, terdengar sapaan dari seorang pria dengan senyuman seolah menyimpan rasa malu, “Assalamu’alaikum, Kak!”. Terlihat pula mimik wajah mesam-mesem dari cewek di sebelahnya.

Serentak Kami menjawab “Wa’alaikumsalamwaromatulloh”, sembari melemparkan balasan senyuman ke mereka. Oh, ternyata dia adalah adik kelas Kami. Salah satu budaya di kampus Kami adalah tegur-sapa jika bersua dengan sesama mahasiswa yang se-almamater, baik di saat berada di dalam kampus ataupun ketika berjumpa di luar kampus. Budaya yang saat ini jarang dijumpai dan patut dilestarikan tidak hanya dengan yang se-almamater.

Tanpa berpanjang kalam Kami langsung melanjutkan perjalanan menuju kontrakan Kami yang tidak jauh lagi.

Tiba-tiba Si Juki nyelethuk “Berani banget ya anak sekarang, Ron?”.

“Maksudmu apa, Ki?” Saya menimpali. Dari gurat wajah Si Juki menunjukkan keseriusan.

“Lihat kejadian tadi, ga? Mereka cuek banget saat lihat Kita lewat.”

“Bukannya tadi mereka memberi salam ke Kita?” balasku.

“Iya, ngerti. Tapi bukan itu yang ana maksud.” dengan logat Arab yang sok fasihnya.

“Terus?” Saya semakin penasaran.

Dengan nada yang tinggi Si Juki berucap “kamu lihat ga sih, tadi mereka cuma berdua cewek-cowok duduk di teras kontrakan. Apa mereka ga malu? Mereka mengira seolah-olah kita senang dengan hal seperti itu. Atau kita sudah tidak dihargai lagi?”

Dari nada yang diucapkannya sepertinya Juki sangat kesal dengan peristiwa tadi. Maklum, Dia salah satu pentolan ADK di kampus kami. Begitu pula pengalamannya saat di SMP dan SMA, telah membentuk pola pikirnya sehingga Dia sangat alergi dengan ikhtilath (campur baur).

“Oh, itu. Santailah lah, bro. Mungkin saja mereka sedang mengerjakan tugas kuliah.” saya mencoba mendinginkan suasana dengan bahasa yang lagi nge-trend di kalangan muda saat ini.

“Kerja tugas kok mepet banget.” Juki membalas.

“Bisa jadi mereka berdua adalah saudara?” jawabku yang tengah berusaha husnuzhon.

“Saudara kok ga ada miripnya sama sekali, yang satu mantulin cahaya satunya lagi nyerap,” selang waktu kemudian Juki melanjutkan “LhoAntum kok jadi belain mereka, sih. Jangan-jangan Antum sepakat, ya?”

Astaghfirullah, Kamu jangan su’udzon dulu, ya! Bukannya Allah memerintahkan kita untuk menjauhi prasangka, karena sebagian dari prasangka adalah keburukan. Lagipula mereka juga masih saudara kita, kan?” Saya menegaskan.

Afwan Akhiana paham. Cuma ana sangat dongkolbanget kenapa akhir-akhir ini peristiwa semacam ini sangat sering ana jumpai. Bahkan saudara yang saya anggap tsiqah saat ini pun terjerumus dengan hal yang serupa. Ana begitu miris” balas Juki.

“Saya salut sama Kamu, bro. Kamu sangat perhatian dengan saudaramu. Saya juga sangat sedih kalau saudara-saudara kita saat ini banyak yang terjerumus ka sarana mendekati zina ini. Bagaimana tidak? Pintu peluang untuk melakukan keburukan semuanya terbuka. Saat makan, teringat si Dia. Mau tidur, terbayang wajahnya. Pas takbir, eh nongol lagi parasnya. Ketika sujud, dia lagi-dia lagi. Saat sedang sendiri, selalu ingin bersua dengannya, padahal baru se menit berpisah. Kalau belum halal, ini kan masuk zina hati.” jelasku.

Naam Akhi. Saat sedang bersama selalu ingin menatap wajahnya. Semua keindahan serasa ada padanya. Pokoknya tidak pingin berpisah, apalagi lama-lama. Meskipun sebenarnya sudah tak tahan kebelet mau ke belakang, apa daya tidak di izinkan. Astaghfirullah, itu juga kan zina mata. Semakin lama bersama, bisikan itu semakin kuat. Berikutnya (maaf) kemaluanlah yang menolak atau mengiyakan.” Juki menanggapi.

Na’udzubillah, Semoga Allah memberi hidayah dan menjaga saudara-saudara Kita tersebut agar tidak terjebak ke zina sesungguhnya.” Saya membalas.

Na’am Akhi, Amin Ya Allah. Semoga Allah menjaga kita untuk tetap menjadi ikhwan JOSH” celetus Si Juki.

“JOSH? Kayak nama minuman suplemen aja?” tanyaku penasaran.

“Iya, JOSH. Ga gaul banget sih Antum?” timpalnya.

“Hihihi, Sorry. Saya kan anak pingitan.” jawabku sembari terkaget karena jarang-jarang Si Juki ngomong bahasa prokem.

“Ampun dah, anak pingitan? Ga salah?” ucapnya sambil mencibir “JOSH itu Jomblo Sampe Halal“ dia melanjutkan.

“Amin, Ya Robb” jawab kami serentak dengan wajah girang.

“Hehehe, Bisa aja kamu, Ki” saya menambahkan.

Tidak terasa ternyata pembicaraan ini telah mengantarkan Kami di depan kontrakan. Kontrakan yang dihuni para ikhwan JOSH. Alhamdulillah, lingkunganlah yang membuat Kami selalu di jaga oleh Allah. Semoga Allah memberikan kekuatan kepada Kita untuk kembali kepada-Nya.

Tidak ada kata terlambat untuk bertaubat. Selama Kita memahami dampak negatifnya, menyesali tindakannya dan memohon ampun kepada-Nya, serta tidak mengulangi perbuatan tersebut serta bergaul dengan orang-orang yang menjauhinya, Insya Allah Dia akan membukakan jalan kepada kita.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (29 votes, average: 8,93 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Mahasiswa kampus kedinasan Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS) Jakarta Timur angkatan 2008 yang berasal dari Sulawesi Tengah. Belum lama ini, mahasiswa yang sering disapa Khoir ini mulai tertarik dunia tulis-menulis dengan mengawali membuat tulisan ringan berupa artikel ataupun cerpen bermuatan religi. Semoga tulisan ini dapat menjadi sarana untuk saling menasihati dalam kebaikan dan kesabaran sehingga bernilai ibadah di Sisi-Nya. Aamiin.
  • Subhanallah, terima kasih atas pencerahannya akh,,
    :)

  • el-akhfiya

    barakallah yaa el-khaery . . .
    ^-^

  • Just_ice

    kalau bisa, kata “dia” dan “kami” itu pakai huruf kecil semua, karna maknanya berbeda

  • el-khaery

    jazakumullah atas masukan dan doanya ya, maklum saya juga masih belajar

  • al-jauhar

    bagus banget ceritanya

Lihat Juga

Anggota Parlemen Israel Diizinkan Kembali Nistai Al-Aqsha