Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Menjadi Junior Seperti Abu Hurairah

Menjadi Junior Seperti Abu Hurairah

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Senioritas kerap memposisikan junior dalam posisi serba salah. Keadaan memprihatinkan itu mengarahkan para junior terjerembab dalam inferioritas yang kontraproduktif. Padahal senyatanya, junior tidak selalu mesti jadi yang terpuruk.

Di antara para sahabat Rasulullah SAW, terdapat seorang sahabat yang populer karena kecerdasan pikiran dan ketajaman hafalannya. Sahabat yang walaupun perjumpaan beliau dengan Rasulullah SAW terbilang singkat karena keislamannya yang baru beliau ikrarkan di masa akhir kenabian, namun jumlah periwayatan kehidupan Rasulullah SAW yang dapat diperoleh darinya melebih sahabat-sahabat Rasulullah SAW lainnya.

Karakter si Bapak Kucing

Tidak hanya itu, kualitas ingatannya juga tercermin dari bentuk periwayatan yang beliau himpun. Periwayatan episode-episode singkat kehidupan Rasulullah SAW itu direkam secara naratif, sehingga penggambarannya tidak hanya berbatas pada kata-kata Rasulullah SAW saja, namun juga penggambaran perbuatan dan kondisi sekitar Rasulullah SAW. Beliau adalah Abu Hurairah, si bapak kucing.

Imam Bukhari sendiri pernah menggambarkan sahabat Rasulullah SAW yang satu ini sebagai sahabat yang kelaparan atas ilmunya mengalahkan rasa laparnya terhadap makanan. Sebagai bukti atas kesungguhan karakter kepribadian sang Abu Hurairah dalam mengikuti Rasulullah SAW. Tentunya kesungguhan karakter yang beliau miliki lahir dari tingkat kematangan personal yang tinggi.

Uniknya, adalah sangat mengagumkan untuk ukuran seorang Abu Hurairah yang merupakan ‘junior’ di antara para sahabat Rasulullah SAW lainnya untuk dapat memiliki kematangan personal yang sedemikian rupa.

Mungkin akan sangat rasional apabila pribadi seperti Abu Bakar Ash Shiddiq memiliki tingkat keimanan yang melangit dikarenakan keislaman beliau yang tergolong ‘senior’ sehingga proses penempaan kualitas personal dalam lingkungan kehidupan kenabian Rasulullah SAW menjadikan sahabat sekaliber Abu Bakar Ash Shiddiq memiliki kualitas yang tanpa tanding. Lalu Abu Hurairah? Dari mana beliau bisa mendapatkan kesungguhan yang luar biasa itu?

Keterlambatan Yang Menggugah

Abu Hurairah itu mengetahui betul bahwa beliau termasuk ‘terlambat’ dalam menerima risalah Islam ini, oleh karena itu beliau memacu dirinya dengan kesungguhan untuk mengejar ketertinggalan beliau dengan mengikuti Rasulullah SAW hampir ke mana pun Rasulullah SAW pergi atau sering diistilahkan oleh para ulama dengan menjadi bayangan Rasulullah SAW. Subhanallah.

Pada dasarnya, kita dapat mengambil hikmah dari pribadi Abu Hurairah ini. Beliau merupakan contoh bagi setiap kita yang bisa jadi dalam berbagai aspek berada dalam status junior untuk terus berusaha maksimal dengan menambah tingkat kesungguhan kita secara penuh.

 

About these ads

Redaktur: Lurita Putri Permatasari

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Adnan Mubarak
Mahasiswa angkatan 2010 yang tengah berstudi di Fakultas Hukum Universitas Indonesia. Selain kuliah, penulis merupakan ketua umum dari Badan Perwakilan Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Indonesia periode 2013

Lihat Juga

bandara_Lokasi_Ledakan_Bom_Turki

KAMMI: Pemuda Indonesia Menyatakan Solidaritas untuk Turki