Home / Berita / Silaturahim / Tabligh Akbar “Dari Jogja untuk Rohingya”

Tabligh Akbar “Dari Jogja untuk Rohingya”

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
(Dok. LDK Jama’ah Shalahuddin UGM)

dakwatuna.com – Yogyakarta. Ahad (5/8) Lembaga Dakwah Kampus Jama’ah Shalahuddin dan seluruh Lembaga Dakwah Fakultas UGM mengadakan Tabligh Akbar dan Galang Dana bertajuk “DARI JOGJA UNTUK ROHINGYA”. Acara yang dilaksanakan di selasar Masjid Kampus UGM ini menghadirkan Nasrullah Nasution, Direktur Pusat Informasi dan Advokasi Rohingya Arakan (PIARA);  Ahyudin, Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT); serta Shofwan Al-Banna Choiruzzad, Pengamat Politik Internasional sebagai moderator. Tabligh Akbar ini dilakukan sebagai sarana membangun empati publik terkait konflik yang terjadi di Rohingya.

Pembicara pertama, Ahyudin, memaparkan tentang kondisi di camp Rohingya saat ini yang begitu mengenaskan.  Beban terberat yang diderita mereka adalah tekanan jiwa dan terancam menjadi gila akibat penderitaan panjang yang mereka alami. Untuk itu, salah satu upaya yang dilakukan ACT adalah mengirimkan ahli trauma heeling untuk menyembuhkan trauma yang mereka derita, juga untuk melatih muslim Rohingya agar menjadi relawan lokal yang dapat melakukan trauma heeling juga.

Setelah pemaparan singkat dari Ahyudin, audience disemangati oleh penampilan nasyid dari Fathul Jihad.

Pembicara selanjutnya, Nasrullah, memaparkan bagaimana sejarah Rohingya dan data terkait tragedi yang dialami Rohingya. Beberapa kejahatan yang terjadi seperti pembakaran masjid dan tempat tinggal, pembunuhan selepas shalat Jum’at pada 9 Juni 2012, dan lain sebagainya. Saat ini umat Islam Rohingya tidak diperbolehkan untuk keluar dari kampung halaman mereka untuk menyelamatkan diri. Maka satu-satunya jalur yang bisa mereka gunakan untuk menyelamatkan diri adalah menggunakan jalur laut.

Setelah pemaparan dari kedua pembicara, acara dilanjutkan dengan tanya jawab serta penyerahan donasi kemanusiaan untuk Rohingya sebesar Rp 18.510.000 secara simbolik oleh Ketua Jama’ah Shalahuddin, Arif Nurhayanto, kepada Ahyudin.  Acara ditutup dengan pembacaan puisi berjudul “Rohingya” oleh Manyang Megantoro dan doa.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mahasiswia Jurusan Komputer dan Sistem Informasi Universitas Gadjah Mada.

Lihat Juga

Pengungsi Rohingya (channel 4)

Advokat: Jika Gagal Lindungi Rohingya, ASEAN Bubarkan Saja

Organization