Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Menghindari Kematian Hati

Menghindari Kematian Hati

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.comAllah memberikan ganjaran yang sebesar-besarnya dan derajat yang setinggi-tingginya dalam setiap ujian yang ada di dunia ini. Ada warna sedih – senang, menangis dan tertawa adalah surat cinta dari-Nya. Saat berada dalam kesedihan maka bersyukurlah bahwa Allah masih mencintai kita dan ingin dekat dengan kita, dan saat senang maka bersabarlah untuk mampu menahan diri dari ‘terlalu cintanya’ kita pada dunia. Dan kita harus sungguh-sungguh dalam dakwah ini. Dakwah tidak akan berjalan dengan ‘azam yang lemah, perjuangan ini tidak akan berjalan dengan ketidaksungguhan kita dalam menyikapi hidup ini.

Di antara sekian jenis kemiskinan yang paling memprihatinkan adalah kemiskinan keyakinan dan ‘azam, bukan kemiskinan harta. ‘Azam yang kuat akan membuat kita memiliki derajat yang tinggi di hadapan Allah. Tidak mungkin seseorang mampu keluar dari kejahiliyahan tanpa ‘azam yang kuat, tekad dan kemauan untuk berubah lebih baik.

Dakwah ini akan berkembang dengan orang-orang yang memiliki militansi. Semangat juang yang tak pernah pudar, ajaran yang mereka bawa lebih panjang dari usia mereka. Ilmu yang mereka bawa akan semakin panjang manfaatnya.

Kita harus bergerak bersama untuk menghidupkan dakwah ini, mulai dari diri kita sendiri. Bangkitlah demi untuk merubah diri dan semua yang ada di dunia ini sesuai keinginan-Nya. Setelah ber-‘azam maka Allah saja yang akan mengurus, memudahkan dan menjamin semuanya. Kita perlu limpahan kesabaran, keikhlasan dan pengorbanan untuk menjalankan dakwah ini karena Allah.

Pekerjaan rutin dakwah bisa menyeret kita ke dalam sebuah kubangan “kemegahan” yang kita bangun bersama cita-cita dan harapan. Bergerak, membuat kita selalu berada dalam kesadaran, namun juga bisa memasuki zona nyaman yang membahayakan. Ketika pergerakan itu sendiri sudah menjadi rutinitas yang mematikan hati, karena terlampau sibuk mengurus “bagaimana agar selalu bergerak”, dan melupakan hakikat serta falsafah dasar perjuangan.

Berada dalam lingkungan orang-orang shalih memang menyejukkan, namun kadang memberikan perasaan nyaman berlebihan. Merasa selalu terjaga, padahal keterjagaan adalah buah dari kesadaran aktif yang harus selalu dibangun dan diusahakan setiap saat. Namun pada titik aktivis dakwah mulai berinteraksi dengan segala jenis kalangan manusia, yang diperlukan adalah usaha yang lebih untuk terus memiliki kesadaran aktif akan tujuan besar yang hendak diraih bersama dakwah. Bukan tujuan praktis dan pragmatis, bukan kepentingan pribadi, bukan soal gengsi dan harga diri orang per orang.

Izinkan saya mengingatkan kita semua, dengan nasihat dan tausiyah ustadz Rahmat Abdullah, Allahyarham, tentang kematian hati. Tausiyah beliau ini sangat relevan untuk selalu kita ingat dan kita renungkan dalam perjalanan dakwah kita pada hari-hari ini. Rehat sejenak saja, membaca ulang tausiyah yang menyejukkan, untuk menguatkan langkah dan menambah kehati-hatian bergerak bersama mesin dakwah.

Berikut tausiyah ustadz Rahmat Abdullah.

Kematian Hati

Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintainya. Banyak orang cepat datang ke shaf shalat laiknya orang yang amat merindukan kekasih. Sayang ternyata ia datang tergesa-gesa hanya agar dapat segera pergi. Seperti penagih utang yang kejam ia perlakukan Tuhannya.

Ada yang datang sekadar memenuhi tugas rutin mesin agama. Dingin, kering dan hampa, tanpa penghayatan. Hilang tak dicari, ada tak disyukuri. Dari jahil engkau disuruh berilmu dan tak ada izin untuk berhenti hanya pada ilmu. Engkau dituntut beramal dengan ilmu yang Allah berikan. Tanpa itu alangkah besar kemurkaan Allah atasmu.

Tersanjungkah engkau yang pandai bercakap tentang keheningan senyap ditingkah rintih istighfar, kecupak air wudhu di dingin malam, lapar perut karena shiyam atau kedalaman munajat dalam rakaat-rakaat panjang.

Tersanjungkah engkau dengan licin lidahmu bertutur, sementara dalam hatimu tak ada apa-apa. Kau kunyah mitos pemberian masyarakat dan sangka baik orang-orang berhati jernih, bahwa engkau adalah seorang saleh, alim, abid lagi mujahid, lalu puas meyakini itu tanpa rasa ngeri. Asshiddiq Abu Bakar Ra selalu gemetar saat dipuji orang. “Ya Allah, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka”, ucapnya lirih.

Ada orang bekerja keras dengan mengorbankan begitu banyak harta dan dana, lalu ia lupakan semua itu dan tak pernah mengenangnya lagi. Ada orang beramal besar dan selalu mengingat-ingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Ada orang beramal sedikit dan mengklaim amalnya sangat banyak. Dan ada orang yang sama sekali tak pernah beramal, lalu merasa banyak amal dan menyalahkan orang yang beramal, karena kekurangan atau ketidak-sesuaian amal mereka dengan lamunan pribadinya, atau tidak mau kalah dan tertinggal di belakang para pejuang.

Mereka telah menukar kerja dengan kata. Dimana kau letakkan dirimu?

Saat kecil, engkau begitu takut gelap, suara dan segala yang asing. Begitu kerap engkau bergetar dan takut. Sesudah pengalaman dan ilmu makin bertambah, engkau pun berani tampil di depan seorang kaisar tanpa rasa gentar. Semua sudah jadi biasa, tanpa rasa.

Telah berapa hari engkau hidup dalam lumpur yang membunuh hatimu sehingga getarannya tak terasa lagi saat maksiat menggodamu dan engkau menikmatinya? Malam-malam berharga berlalu tanpa satu rakaat pun kau kerjakan. Usia berkurang banyak tanpa jenjang kedewasaan ruhani meninggi. Rasa malu kepada Allah, dimana kau kubur dia?

Teringat kita akan cerita dari seorang sahabat yang sangat mencintai Allah dan Rasulullah, hingga di setiap peperangan selalu ada beliau di samping Rasulullah. Apakah yang terjadi pada seorang Ka’ab bin Malik? Ya, ia tidak berangkat ke Tabuk.

“Aku sama sekali tidak pernah absen mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah saw, kecuali dalam perang Tabuk. Ketidakikutsertaanku dalam perang Tabuk itu karena diriku dilalaikan oleh perhiasan dunia. Ketika itu keadaan ekonomiku jauh lebih baik daripada hari-hari sebelumnya. Demi Allah, aku tidak pernah memiliki barang dagangan lebih dari dua muatan onta, akan tetapi pada waktu peperangan itu aku memilikinya”.

Masya Allah. Demikian lugas pengakuan Ka’ab, “Ketidakikutsertaanku dalam perang Tabuk itu karena diriku dilalaikan oleh perhiasan dunia”.

Ternyata bukan hanya “orang awam” yang bisa dilalaikan oleh perhiasan dunia. Seorang mujahid, sahabat Nabi, terlahir menjadi generasi terbaik sepanjang sejarah kemanusiaan, tetap bisa terlalaikan oleh perhiasan dunia. Kurang apa Ka’ab. Tidak pernah absen dalam seluruh peperangan, benar-benar mujahid setia.

“Demi Allah, aku tidak pernah memiliki barang dagangan lebih dari dua muatan onta, akan tetapi pada waktu peperangan itu, aku memilikinya”.

Artinya, bukan soal fasilitas yang menyebabkan Ka’ab tidak berangkat ke Tabuk.

Di zaman kita sekarang, Tabuk itu tidaklah jauh. Sesungguhnya Tabuk kita lebih simpel dibandingkan di zaman Ka’ab. Namun “ketidakberangkatan” tetap saja terjadi. Coba ukur, seberapa jauh Tabukmu?

Ada kader yang merasakan kesulitan ekonomi, yang menyebabkannya memiliki banyak keterbatasan dalam mengikuti kegiatan dakwah. Ia mengatakan, “Andai aku punya motor, tentu akan lebih banyak kegiatan dakwah yang bisa aku lakukan”. Ketika punya motor ternyata ia masih merasa banyak keterbatasan. “Andai aku punya mobil, tentu aktivitasku menjadi lebih leluasa”. Saat memiliki mobil, tetap saja banyak alasan. “Andai mobilku bagus, pasti tidak ada lagi kendala berkegiatan”.

Saat mobilnya sudah bagus, ternyata tetap saja ia tidak tergerak untuk aktif berdakwah. Apa yang terjadi padanya? Padahal sekian banyak mujahid dakwah berjalan kaki melakukan kegiatan, dan berlelah-lelah di tengah keterbatasan sarana serta fasilitas. Dakwah tetap berjalan tanpa tergantung kepada ketersediaan dan kelengkapan fasilitas.

Mengapa ada yang tetap tidak berangkat?

Panas, Jauh, Lelah….

“Peperangan ini Rasulullah saw lakukan dalam kondisi panas terik matahari gurun yang sangat menyengat, menempuh perjalanan nan teramat jauh, serta menghadapi lawan yang benar-benar besar dan tangguh… Rasulullah saw mempersiapkan pasukan yang akan berangkat. Aku pun mempersiapkan diri untuk ikut serta, tiba-tiba timbul pikiran ingin membatalkannya, lalu aku berkata dalam hati: Aku bisa melakukannya kalau aku mau!”

Bukan panas musim kemarau seperti yang sering kita alami di Indonesia, namun panas terik matahari gurun yang sangat menyengat. Sangat panas, harus menempuh perjalanan yang jauh, dan “hanya” untuk berperang. Bukan untuk rekreasi, bukan untuk wisata kuliner, bukan untuk menginap di hotel berbintang, bukan untuk tamasya dengan keluarga. Sangat panas, sangat jauh, naik kuda atau unta, tentu akan sangat lelah, dan di sana telah menunggu musuh yang sangat tangguh.

Tabuk di zaman Ka’ab sungguh jauh. Tidak ada pesawat terbang, tidak ada mobil ber-AC, tidak ada sarana yang memadai untuk menempuh jarak yang sedemikian panjang dan cuaca yang sangat panas terik.

Di zaman kita sekarang, Tabuk itu tidaklah jauh, tidak panas terik. Ada pesawat terbang, ada kereta api eksekutif, ada bus eksekutif, ada taksi, ada travel, ada mobil ber-AC, ada motor, ada sepeda. Tabuk kita bahkan tidak panas, namun “ketidakberangkatan” tetap saja terjadi. Sebenarnya, seberapa jauhkah Tabukmu?

Awalnya kita merasa “Aku bisa melakukannya kalau aku mau!” Ah, tapi apa yang aku dapat kalau berangkat?

Mengaji, di tempat para murabbi bahkan kita disuguhi. Rapat, di tempat pertemuan tersedia banyak jajanan. Berbagai agenda dakwah, seperti tatsqif, mabit, daurah, bahkan mukhayam, semua full fasilitas. Apa yang menghalangi untuk datang ke berbagai agenda dakwah tersebut? Apa yang menjadi alasan ketidakberangkatan?

Apa sebenarnya perang kita? Apa yang ada di Tabuk kita?

Dikuasai Kemalasan

“Akhirnya aku terbawa oleh pikiranku yang ragu-ragu, hingga para pasukan kaum muslimin mulai bergerak meninggalkan Madinah. Saat aku lihat pasukan kaum muslimin mulai meninggalkan Madinah, timbul pikiranku untuk mengejar mereka, toh mereka belum jauh. Namun, aku tidak melakukannya, kemalasan menghampiri dan bahkan menguasai diriku…”

Di zaman kita, ada kader yang melihat kader lain yang sangat aktif dan dinamis dengan berbagai agenda dakwah, sempat terpikir “Aku masih bisa mengejar mereka”. Ya, aku akan menyusul mereka. Tapi mengapa tidak engkau lakukan? Mengapa tidak engkau susul mereka? Mengapa engkau tetap tidak berangkat? Apa alasan ketidakberangkatanmu?

“Kemalasan menghampiri dan bahkan menguasai diriku……”

Padahal kita tidak bertemu panas terik gurun pasir. Kita tidak bertemu jarak yang demikian jauh untuk ditempuh dengan kaki. Yang kita temui adalah sarana dan fasilitas yang lengkap. Acara dari hotel ke hotel. Kegiatan dari rumah ke rumah. Rapat dari ruang ke ruang. Koordinasi dari gedung ke gedung. Semua nyaman, semua menyenangkan, semua sejuk, semua penuh dengan suguhan.

Mengapa tetap terjadi ketidakberangkatan? Apa alasanmu? Mengapa kita semakin lemah, cengeng dan penakut hanya karena duniawi? Lebih nyamankah hati ini bersama dunia atau bersama Sang Pemilik dunia?

Sebelum semua terlambat, sebelum undangan dan para malaikat-Nya menjemput kita. Berubahlah mulai saat ini, dari diri sendiri dan dari hal yang paling kecilpun kita mampu melakukannya dengan baik. Maka Allah akan ridha, bukan hanya hasil yang Allah nilai tapi juga proses kita berubah itu adalah perjuangan dan pengorbanan yang besar. Paksakan diri ini untuk mampu kembali mengingat Allah dalam sepi dan keramaian, agar kita mampu diselamatkan di dunia dan di akhirat. Fastabiqhul khoirot…Allah ingin dekat dengan kita saudaraku…

Tulisan ini adalah sebagai cambuk diri ini (secara pribadi) yang dipetik dari beberapa tulisan dari Ustadz Cahyadi Takariawan dan ceramah yang di dengar. Semoga mampu menyadarkan diri ini secara pribadi untuk tetap istiqamah di jalan Allah dan selalu menyadari pentingnya hati yang selalu tertuju pada Allah. Semoga bermanfaat juga untuk yang lain.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (21 votes, average: 9,62 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Choiriyah
Nama lengkap Choiriyah, lahir dan besar di kota Malang-Jawa Timur, domisili di Batam. Mulai ikut dunia tulis-menulis sejak duduk di bangku SMA, dan menang juara II Karya Ilmiah Remaja di Malang. Saat bekerja di perindustrian Batam, ikut aktif dalam pembuatan buletin dan berita perusahaan se-Asia. Mulai tahun 2011-2014 aktif di FLP Johor. Sekarang Aktif dalam FLP Batam. Semoga dapat lebih banyak berkarya untuk dakwah bil Qolam.
  • Yaa Allahu rabbana,.
    Dzat Maha Mendengar lagi Maha Mengawasi,..
    Dengarkan lantunan Rabithah kami atas wajah-wajah saudara/i kami, kuatkan kami,..
    Engkaulah yang berkuasa atas hati, turunkan hidayah kedalam hati mereka,.
    Teguhkan kesabaran kami dalam ikatanMu,.
    Tiada daya kami atas makhlukMu, melainkan itu hanya kuasa dan kekuatanMu semata,.

Lihat Juga

Meninggal (ilustrasi).  (aktualpost.com)

Bila Esok Meninggal

Organization