Home / Berita / Nasional / JK Minta Boediono Pahami Adzan

JK Minta Boediono Pahami Adzan

Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Jakarta. Suara adzan itu mesti keras, beda dengan pengajian. Pengajian itu lebih baik langsung, ketimbang pake kaset. Hal tersebut disampaikan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (4/6). Pernyataan ini berkaitan dengan permintaan Boediono agar azan di masjid perlu diatur.

“Jadi begini, supaya lebih jelas bahwa azan dan pengajian berbeda. Azan memang harus keras, yang harus tentu diperhatikan, pengajian jangan pake kaset, dan jangan terlalu keras pengajiannya. Mengaji langsung, jangan pake kaset. Karena, amalnya kalau pake kaset itu kurang,” paparnya.

Bahwa ucapan Wakil Presiden Boediono kurang tepat. Menurut Kalla, seharusnya Boediono, terlebih dahulu membedakan pengajian dengan seruan azan.

“Tidak (tepat), mungkin Pak Boediono agak kurang membedakan antara, azan dengan pengajian. Jadi azan itu harus keras,” tegas politisi Partai Golkar ini.

Sebelumnya Boediono mengatakan, DMI (Dewan Masjid Indonesia) kiranya juga dapat mulai membahas, umpamanya, tentang pengaturan penggunaan pengeras suara di masjid-masjid.

“Kita semua sangat memahami bahwa azan adalah panggilan suci bagi umat Islam untuk melaksanakan kewajiban shalatnya. Namun demikian, apa yang saya rasakan barangkali juga dirasakan oleh orang lain, yaitu bahwa suara azan yang terdengar sayup-sayup dari jauh terasa lebih merasuk ke sanubari kita dibanding suara yang terlalu keras, menyentak, dan terlalu dekat ke telinga kita,” kata Boediono ketika itu. (abu/jpnn)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (27 votes, average: 9,59 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • waduh masa ngaku islam tapi kurang paham masalah adzan?
    perlu dipertanyakan tuh keislamannya….nanti dilihat aja di akhiratlah yang seperti ini mah..

  • Pak,,, suara azan itu hrs keras krn itu panggilan suci dari Allah. Klo yg sayup2 atau dibisikin itu ‘INTRIK POLITIK DAN PERSEKONGKOLAN’ namanya pak Budiono…..

    Baru kali ini ada org Islam yg terganggu dengan suara azan,,, NA’UDZU BILLAH ,,,,,,,,,,,,,,

  • azan kudu di atur gimana sih maksudnya ?? kalau azan ga boleh keras2 , abis yg rmh nya jauh dr masjid gimana mau tau udah masuk waktu sholat apa belum ya ??

    • Angus

      Jaman sekarang ada yang namanya alarm. Semua hp ada. Jam tangan ada. Masa cara jaman jahiliyah diikuti terus.

  • Hmm.. ada rongrongan nih pd diri Pak Boed. Adzan tetap harus keras, risih nggak risih tetap harus ada adzan dengan suara keras. Suara adzan keras sampe pada risih aja masih tetep banyak yang nggak sholat kok,, gimana klo dilirihin? Rongrongan dr belakang nih, alasannya lirih aja udah masuk ke sanubari drpd yg keras.. Jauh2nya entar bakal nawar syariat tuh Pak Boed..

  • Kalau bapak kita ini ngeributin suara azan,maka saya berpikir bapak ini kurang paham masalah Islam, jadi kalau bgt bapak kita ini agamanya apa yaaa… kayaknya kok gak jelas …

  • Suara azan memang akan membuat telinga bagai ketusuk jarum bagi yg hatinya sdh dirasuki iblis

    • Angus

      Sorry, hanya orang yang tidak suka waktu tidur diganggu dengan loudspeaker. Jaman nabi ga ada loudspeaker.

  • Pemimpin harusnya berpikir sebelum bertindak dan berbicara… biar gk kontroversi, apalagi p. boed org islam, ntar malah muncul fitnah macem2…

  • hal ini biasanya terjadi faktor tekanan Developer  jika sesuatu kawasa itu akan di bangun dengan meganya maka para developer tadi pasti akan mentargetkan para pembeli dari kalangan bule..atau non islam atau lebih tepatnya orang2 yang tidak mau diganggu oleh suara adzan tersebut.. maka untuk mendapatkan suasana tersebut sanggat lah berbahaya untuk sebuah negara islam terbesar seperti kita.. maka untuk memastikan ianya tercapai bukan lah calang2 orang yang bisa mengeluarkan atau mengumumkan so… budiono lah yang perlu di tekan.. anda tahu kalau di sesuatu desa diumumkan hal yang sebegini mungkin budiono akan pulang ke istana dengan babak belurnya…. 

  • di dengarkan Kebaikan 5 kali sehari aja merasa terganggu,..pantesan suara rakyat kaga pernah didengar…panggilan perintah Tuhan aja suruh di atur…pemerintahan yang aneh…

  • wahh…p boed ini ngga ada kerjaan ya ngatur yg udah ngga bisa ditawar…..urusin aja tuhh koruptor….mugkin bapak ini gga prnah azan ya….

  • pergi haji pak biar biasa dengar suara adzan !!!!

  • Kebanyakan ngerenten alias bunga bank ya beginilah jadinya denger adzan panasssssssssss……, kalau denger duit melek dah….

  • ya gini kalo kita punya pemimpin yg tidak amanah……..

  • setan lari jika dengar adzan, kalo manusia risih dengan adzan mungkin itu temannya …..

    • Angus

      Kalo gw pasang kaset volume gw max kan didepan kuping lu, lu juga pasti marah. Dasar bodoh.

  • memang bapak kita yang satu ini pikiraanya kapitalis bener

  • Ada apa dibalik pernyataanmu Boed ? mengalihkan opini apa dengan kedok agama ?  

  • waduuhhh pa wapres ini kok begini, siapa yg milih sih? yg dulu milih harus benar2 mengawasi nih…

  • alamakkkkkkkkkkk………………..

  • waduuuuh…. kalo pa Wapres nih ke daerah Kalimantan (Kalimantan Selatan khususnya) bisa2 pada ga betah tuh. coz…disini kami paling tidak dalam satu kampung/ RW pasti punya satu Surau. dan kalau udah masuk wktu sholat, suara azan pasti terdengar nyaring dan syahdu di seantero penjuru kota.

  • Pak Wapres yang terhormat….. adzan itu terdengar sayup-sayup mmg bisa masuk sanubari, tapi sayup krn terdengar dari kejauhan….. Bpak muslim atw bukan ya…??? ckckck… kayaknya pemikiran bapk sdh aneh deh….

  • alah.. budiono maksudnya baik kok, doi pingin terkenal lagi, kasus century kan tidak disebut-sebut.. jadi dia kangen terkenal lagi kaya artis gitu..

  • Guest

    klo adzan kudu keras pa bud..klo korupsi baru diam2 …haduuu..salah pilih pemimpin nih kita

Lihat Juga

Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (kompas.com)

JK: Lebih Penting Bahas Efektivitas Penanganan Terorisme Ketimbang Revisi UU