Home / Narasi Islam / Hidayah / HNW: Saya Bukanlah Kader Terbaik, Antum yang Berjuanglah yang Terbaik

HNW: Saya Bukanlah Kader Terbaik, Antum yang Berjuanglah yang Terbaik

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Hidayat Nur Wahid (yass)

dakwatuna.com – “Yas, besok kita liputan Hidayat Nur Wahid!”

Mbak Ningsih mengirimkan satu pesan di BBM. Tanpa perlu waktu lama aku segera mengiyakannya. Sudah cukup lama berselang aku tidak ikut liputan.

Dan sekarang, Ustadz Hidayat Nur Wahid. Sosok yang aku mengenalnya sejak dulu. Sosok yang tanpa pernah terduga akhirnya terpilih menggantikan Bang Sani sebagai calon gubernur DKI Jakarta.

“Pada hari itu DPP memanggil saya. Sesampainya di sana, Ustadz Luthfi menyerahi saya map berisi mandat kepada saya sebagai calon gubernur DKI Jakarta.”

Suara Pak Hidayat malam itu di tengah komunitas para seniman sungguh membuat bulu kudukku berdiri. Ustadz bersahaja itu. Ustadz yang sudah kuakrapi sosoknya sejak dahulu. Ustadz yang masih sederhana. Masya Allah… tergidik aku berdiri sendiri sambil memutar memori berpuluh-puluh minggu yang lalu.

***

Hujan sudah sepenuhnya turun. Halilintar saling menyambar. Hadirin yang datang hari itu masih dilingkupi suasana yang menyesakkan dada. Suara sesegukan menahan air mata terdengar di setiap sudut. Mata-mata itu membekas merah.

Ustadz Hidayat Nur Wahid lalu berdiri entah di mana. Aku tidak dapat melihatnya. Sesaknya manusia yang hadir menempatkan aku di lantai dua gedung sekolah itu. Tapi suara beliau masih terdengar jelas dalam riuhnya hujan. Berat dia berkata.

“Hari ini kita kehilangan sosok yang begitu kita cintai,” ujarnya kemudian tertahan menahan gelegak tangis yang menghujung.

Peristiwa itu. Wafatnya Ustadz Rahmat Abdullah yang menyesakkan dada. Menjelang pengantaran jasad beliau, Ustadz Hidayat selaku sahabat almarhum diberikan kesempatan memberikan sambutan. Berat rasanya mengingat memori-memori itu. Tapi bermula dari sanalah maka aku mulai kagum dengan Ustadz Hidayat. Memang waktu itu kekagumanku padanya belum sebegitu besar sebagaimana aku kagum pada Ustadz Ahmad Heryawan dan Ustadz Rahmat Abdullah. Tapi pengantar beliau itulah yang akhirnya membuat aku semakin kagum padanya.

Lalu Idul fitri menjelang. Aku masih tingkat satu di kampusku. Ustadz Hidayat akan menjadi khatib di Apartemen Rasuna tak jauh dari rumahku. Waktu itu Masjid Al-Bakrie belum lagi berdiri. Dan Ustadz Hidayat datang dengan setelan jas berwarna putih. Usai shalat Id, aku menyalami beliau. Dan penuh kehangatan dia merangkul aku dalam pelukan ukhuwahnya. Aku dan kawanku sempat meminta berfoto bersamanya dan dengan ramah beliau melayaninya dengan penuh senyum. Moment itulah yang selanjutnya semakin menambah kekagumanku padanya.

Setelah itu beliau terpilih menjadi Presiden PKS menggantikan Ustadz Nur Mahmudi. Kiprah beliau menahkodai partai ini sungguh luar biasa. Aku semakin cinta dengan partaiku dan kagum dengan beliau. Namun satu yang kurang kusukai dari beliau, pada saat pidato yang terkesan kaku dan datar. Hal ini sempat menjadi bahan pembicaraan hangat di lingkungan mingguan aku. Guru mingguanku pernah berpendapat agar beliau menyewa jara PR untuk melatih cara bicaranya.

Dan tahun 2004, Ustadz Hidayat terpilih menjadi ketua MPR dengan perjuangan yang penuh drama. Aku ingat saat-saat itu ketika tersungkur untuk bersujud syukur dan tersenyum lebar saat wakil beliau, seorang pengusaha wanita, ribut minta dicarikan kerudung untuk menutup kepalanya. Lalu kubaca tulisan Ustadz Nabiel Musawwa tentang beliau yang menimbulkan rintik-rintik di mataku. Kesederhanaan yang terperangkap dalam sosok penuh sahaja itu.

Waktu yang terus mengalir tak membuatku berhenti mengikuti berita tentangnya. Teringat lagi saat kru televisi swasta yang membatalkan syuting di rumah beliau hanya karena rumahnya yang sempit dan tidak muat dengan kamera-kamera besar kru itu. Kepergian istri beliau karena sakit sampai akhirnya beliau dijodohkan dengan Ibu Diana yang akhirnya menjadi istri beliau sekarang. Aktivitas beliau juga sungguh luar biasa. Beliau tak segan menggotong-gotong mayat korban tsunami di Aceh. Pernah aku juga melihat beliau membersihkan lumpur banjir di suatu daerah Jakarta.

Banyak perubahan yang terjadi. Gaya bicara dan retorika beliau yang sudah tidak lagi membosankan. Beberapa humor terkadang menyelip dalam pembicaraan beliau. Namun kesederhanaan itu masih saja melekat di dirinya. Membuat aku menatap haru akan seorang pejabat negara yang begitu sederhana dan bersahaja. Ketika banyak teman yang kecewa pada para qiyadah kami, sungguh rasanya malu bila melihat kesederhanaan yang beliau tunjukkan. Dan kekaguman itu semakin membesar saja padanya.

***

Liputan pertamaku setelah Ustadz Hidayat resmi menjadi calon gubernur Jakarta adalah saat diajak Bang Irfan ke Kali Krukut.

Dia yang datang paling pertama. Dengan hanya menggunakan pakaian yang sederhana, Ustadz Hidayat melayani permintaan wawancara para wartawan dengan ramah. Tak lama dia menyantap sate ayam dan mempersilakan para wartawan serta para warga untuk mengambil makanan yang telah dibeli olehnya. Bukan hanya gerobak sate tapi ada juga gerobak gorengan, gerobak bubur, gerobak siomay, dan lainnya yang dia datangkan khusus untuk warga Kali Krukut. Dan aku juga menyaksikan bagaimana dia turun ke tepian kali lalu berbincang-bincang dengan seorang bapak yang ada di situ. Tak lupa ia juga memberikan bingkisan untuk bapak itu.

Kali lain aku mengikuti Ustadz Hidayat keliling Jakarta seharian. Dia ditemani sang istri, Dokter Diana Abbas Thalib. Dia menyapa para warga di dengan penuh keramahan. Mengajak seorang Ibu tua berfoto bersamanya, menggendong seorang anak kecil layaknya anak sendiri, mengajak seorang pemilik warung bercakap-cakap sambil mendengar keluhan pemilik warung itu. Dan ketika seorang ibu-ibu tua menarik beliau untuk menyinggahi rumah seorang mantan bu lurah yang memelihara anak-anak yatim, beliau dan istri mendengarkan dengan seksama. Kemudian tanpa disangka beliau berkata, “Ibu, kami mohon maaf hanya bisa menyumbang 10 juta saja,”

Subhanallah…mata ibu itu pun berkaca-kaca dan mengucapkan syukur berkali-kali.

Lalu beliau menuju Utara Jakarta. Membeberkan program untuk para manula, menjadi imam shalat Zhuhur di sebuah masjid di mana dulu Ustadz Ahmad Heryawan pernah menjadi khatib di sana tak lama kemudian berhasil menjadi gubernur Jawa Barat. Makan bersama para manula tanpa ada keistimewaan khusus. Ke Barat Jakarta menjajal bajaj berdua sang istri dan saat Didik J. Rachbini datang bergabung dengan beliau, Ustadz Hidayat langsung memeluknya erat. Lalu bagaimana dia membesarkan hati ibu-ibu dengan program kesehatannya. Hingga ketika seorang ibu meragui apa yang dijanjikannya, sang istri memberikan opininya,

“Bapak orang yang sukar sekali untuk berjanji bila tak mungkin bisa ditepati. Jadi saya bisa memastikan apa yang diucapkannya hari ini bukanlah janji yang tidak akan dia tepati.”

Ya Allah… aku menyaksikan segala aktivitasnya yang tanpa sedikit pun beliau memerlukan penjaga-penjaga berbadan kekar. Ustadz Hidayat begitu membaur dengan masyarakat.

Dan kesederhanaan itu…. masih melekat utuh di tubuhnya. Menampilkan diri apa adanya dan penuh sahaja. Menyapa ramah setiap manusia dan mengakrabi mereka tanpa kenal lelah. Ya Allah ustadz…. tidak ada yang berubah dari kesederhanaan itu.

Hingga terakhir aku menemuinya, siang di sebuah gelanggang olahraga, dia menolak dengan halus sebutan sang pembawa acara yang mengadakan bahwa dia adalah KADER TERBAIK.

“Bukan, saya bukanlah kader terbaik. Kader terbaik partai adalah Antum semua yang telah berjuang untuk partai ini. Saya hanya-lah bagian dari Antum semua,” ujarnya merendah.

Dadaku membuncah mendengar sanggahan logis itu. Terasa berdesakan air ingin keluar. Ya Allah….

Ustadz Hidayat masihlah seperti yang dulu. Ustadz yang masih sederhana. Cara bicaranya, penampilannya, segalanya… Allah, adakah peluang baginya untuk memimpin Kota Jakarta? Teringat aku akan ucapan seorang teman.

“Antum semua yang bekerja di bawah tapi yang di atas memperkaya diri sendiri!”

Masya Allah…apakah dia tidak pernah melihat kesederhanaan itu? Lalu aku terbayang wajah-wajah ustadzku. Ustadz Hidayat, Ustadz Khoirudin, Ustadz Abu Ridho, Ustadz Surahman…. rasanya tak mungkin jika mereka memperkaya diri sendiri…

Rabighfirly Fantal kariimuu! Wa’fu ya rabbii Fantar rahiimuu! Ustadzku masih seperti yang dulu. Ustadz yang masih sederhana.

Jakarta, 30 April 2012

22.22 pm with Raef

Beribu harapan yang membuncah untuk beresin Jakarta…

Insya Allah…

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (55 votes, average: 9,80 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
  • jangankan untuk gubernur DKI, untuk jadi Presiden RI kita merindukan pemimpin spt beliau (HNW). Semoga Allah memberi hidayah kpd calon pemilih, untuk memiih beliau, amiiiiin YRA.

  • Jika pak Hidayat jadi gubernur DKI, koruptor akan lari tunggang langgang.

  • jerman timur

    kita bukan yang terbaik di antara rakyat indonesia..tapi insya Allah kita  atas izin Allah akan berusah terus menjadi orang baik dan menjadikan negara ini dipenuhi kebaikan

  • catur edi gunawan

    pengalaman yang mengesankan ya… jadi ikut terharu..

  • beresin jkt yuk bersama Hidayat-Didik :)

  • untuk kader yang lain, selain berjuang dengan tenaga, perlu juga meningkatkan ruhiyah kita terus menerus. Agar Allah yang membimbing perjuangan kita, dan agar Allah Ridho dan memenangkan perjuangan kita. Ayo semangat berjuang, Ikhwah!

Lihat Juga

Khutbah Idul Adha 1437 H: Kebahagiaan Adalah Hasil Perjuangan dan Pengorbanan