Home / Berita / Internasional / Eropa / Syafii Antonio: London Potensial untuk Ekonomi Syariah

Syafii Antonio: London Potensial untuk Ekonomi Syariah

Syafii Antonio (inet)

dakwatuna.com – London. Pakar Ekonomi Syariah, Muhammad Syafii Antonio mengatakan London merupakan salah satu kota yang dianggap potensial untuk memajukan ekonomi syariah, seperti halnya di Indonesia dan Dubai.

Hal itu disampaikan Muhammad Syafii Antonio dalam acara seminar yang diadakan Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) United Kingdom, Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) London, dan Keluarga Islam Indonesia di Britania Raya (KIBAR) di KBRI London, demikian Ketua PPI London Rosyid Hakiim kepada Antara London, Minggu.

Seminar tersebut mengambil tema, Memperkuat Peran Keuangan Syariah dalam Pembangunan Perekonomian Indonesia: Peluang dan Tantangan Global diadakan serangkaian dengan acara Kibar Gathering yang diadakan selama dua hari Sabtu dan Minggu.

Lebih lanjut Syafii Anthonio mengatakan dengan menghubungkan Dubai, London dan Jakarta maka peningkatan investasi keuangan syariah diperkirakan dapat meningkat.

Dubai merupakan kota tempat uang dan tempat tujuan investasi sementara London menjadi negara yang mengatur manajemen keuangannya. “Ini cinta segitiga London – Dubai – Jakarta,”. Dubai dianggap potensial karena kota tersebut merupakan pusat ekonomi di Timur Tengah, ujarnya.

Sementara mengenai perizinan, visa, dan pengucuran dana investasi menjadi faktor kunci pentingnya kota tersebut dalam pengembangan ekonomi syariah di Indonesia.

Diakuinya Inggris khususnya di London, sudah sejak lama mendalami ekonomi syariah dengan serius. Bahkan dalam beberapa aspek, sudah banyak regulasi yang dikeluarkan negara tersebut untuk memudahkan berkembanganya ekonomi syariah.

Selain itu, dari sisi infrastruktur ekonomi syariahnya, Inggris sudah jauh lebih matang. London terang-terangan ingin menjadi pusat keuangan syariah atau Islamic financial, ujarnya.

Penggabungan antara Dubai dan London untuk mendukung ekonomi Syariah di Indonesia juga didasarkan dari alasan historis dan kepercayaan. Diliat dari sudut pandang historis, kebanyakan negara-negara Arab merupakan bekas jajahan Inggris, sehingga mereka cenderung lebih hormat kepada tetangga.

Begitu pun posisi Inggris relatif dipandang di benua Eropa bisa menjadi penular ekonomi syariah di negara-negara sekitar apalagi investor asing, termasuk dari Timur Tengah lebih percaya menanamkan modalnya di Inggris.

Sementara Indonesia belum bisa meyakinkan mereka karena faktor kestabilan politik, keamanan, regulasi. Oleh karena itu dengan menempatkan London sebagai pengawas sekaligus pengatur manajemen keuangannya, diharapkan investasi itu dapat terwujud.

Analis Ekonomi Bank Indonesia, Ismet Inono, mengatakan untuk merealisasikan hubungan Dubai – London – Jakarta ini, maka pilar-pilar pentingnya harus diperhatikan. Diantaranya aturan main yang jelas karena hubungan tiga kota itu melibatkan negara-negara yang tentunya memiliki aturan dan kebijakannya masing-masing, kemudian fokus strategis dari tiga kota itu harus jelas.

Selain itu juga perlu dipikirkan juga sumber daya manusia di Indonesia, apakah sudah memadai. Selain itu, peran pemerintah dalam hubungan tiga kota itu juga harus jelas, ujarnya. (ZG/Ruslan Burhani/Ant)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 6,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Ibnu Abdullah al Falimbany

    Afwan sumbernya darimana ya ?

Lihat Juga

bank syariah

Good Corporate Governance (GCG) di Bank Syariah dan Bank Konvensional