Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Beristirahatlah Sejenak

Beristirahatlah Sejenak

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Sahabat, ketika aktivitas kita begitu padat, agenda-agenda menumpuk, pekerjaan dan tugas- tugas belum tertunaikan, pernahkah Anda merasakan kelelahan? Ya, tentu Anda pernah mengalaminya, rasa lelah yang amat sangat dikarenakan terkurasnya energi kita dalam melaksanakan rutinitas harian kita, terkurasnya energi kita dalam menjalankan amanah yang dibebankan, letih, lelah dan kadang kita merasakan kebosanan yang luar biasa. Apakah ini salah? Bagi saya ini tidak salah, itulah fitrah manusia yang kadangkala merasa jenuh, merasa lelah dan bosan. Kita adalah manusia, kita bukan robot, tubuh kita juga mempunyai hak-hak yang harus kita tunaikan.

Sahabat, kelelahan seringkali bukan hanya menimpa fisik kita saja, tapi kelelahan juga dapat menjangkiti jiwa- jiwa kita. Rasa bosan, kemalasan, kekeringan spiritual dapat pula menjangkiti ruh dan jiwa kita. Ternyata bukan hanya fisik kita saja yang dapat lelah, tapi jiwa dan ruh kita juga dapat merasakan lelah.

Kelelahan fisik dapat kita atasi dengan cukup istirahat, menambah asupan gizi, serta mengkonsumsi vitamin dan makanan lain yang mengandung nutrisi–nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Memperhatikan hak-hak tubuh kita dengan proporsional.
Bagaimana dengan keletihan ruh dan jiwa kita? Kadangkala keletihan jiwa ini malah menimbulkan efek yang luar biasa bagi diri kita, ketika jiwa lelah, rasa bosan dan malas menyerang, nilai spiritual yang kering, mengakibatkan diri kita malas untuk melakukan sesuatu, bahkan fisik yang sebenarnya sehat pun kadangkala menjadi sulit untuk digerakkan. Apakah memang benar ungkapan di dalam tubuh yang kuat pasti terdapat jiwa yang sehat? Kadangkala kita secara lahiriah tubuh kita tampak sehat, akan tetapi jiwa kita sakit.

Sahabat, beristirahatlah sejenak ketika rasa lelah itu menghampiri kita, menghampiri jiwa-jiwa kita. Ketika ruh ini mulai mengalami kekeringan spiritual, ketika kita merasakan ketidaknyamanan dalam hati kita, ketika kita mulai merasa galau, gundah gulana, gelisah, marah, kacau, maka beristirahatlah sejenak. Renungilah kembali apa yang telah kita lakukan, sediakan waktu khusus untuk bermunajat kepada –Nya. Kembali merenungi dan bermuhasabah diri. Asahlah kembali gergaji spiritualitas kita agar kembali tajam.

Hiburlah jiwa kita, berilah dia asupan nutrisi yang baik, sehingga kekeringan jiwa kita kembali tertetesi oleh embun-embun keimanan. Hiburlah jiwa kita dengan memperbanyak intensitas munajat kita kepada-Nya. Hiburlah jiwa kita dengan mentadaburi ayat-ayat-Nya. Hiburlah jiwa- jiwa kita dengan mendatangi taman-taman surga yang ada di dunia, majelis-majelis penumbuh keimanan, majelis-majelis dzikir. Hiburlah jiwa- jiwa kita dengan memperbanyak silaturahim, mengunjungi orang-orang shalih, mengunjungi karib kerabat. Hiburlah jiwa- jiwa kita dengan membaca kembali sejarah perjuangan para pendahulu kita, membaca kembali sejarah dan biografi Rasulullah SAW dan para sahabatnya.

Sahabat, marilah kita kembali berupaya mengkhusyukan jiwa dan hati kita, yang mungkin merasa lelah dan jenuh atas segala aktivitas dan rutinitas kita. Beristirahatlah sejenak dan bangkitlah kembali. Kembali merenungi perjalanan yang telah kita lakukan, melihat kembali karya yang telah kita torehkan. Beristirahatlah sejenak sahabat, lepaskanlah kepenatan itu, tataplah hari esok dengan kekhusyukan hati dan kedamaian jiwa.

“Belumkah datang saat bagi orang-orang beriman untuk mengkhusyukan hati dalam mengingat Allah dan dalam (menjalankan) kebenaran yang diturunkan. Dan bahwa hendaklah mereka tidak menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Alkitab sebelumnya (dimana) ketika jarak antar mereka (dengan sang Rasul) telah jauh, maka hati-hati mereka menjadi keras, dan banyak dari mereka menjadi fasik” (QS. Alhadid: 16)

Wallahua’lam bi showab.

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (13 votes, average: 8,77 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Laki-laki biasa,lahir di salah satu desa di ujung timur jawa tengah,Sekarang bekerja sebagai salah satu pegawai di Instansi Pemerintah

Lihat Juga

Ilustrasi. (plus.google.com)

Surat dari Seseorang yang Salah Meletakkan Cinta pada Sebuah Hati