Home / Berita / Nasional / Polisi dan TNI Diminta Jujur Soal Geng Motor

Polisi dan TNI Diminta Jujur Soal Geng Motor

Anggota Komisi III DPR dari Fraksi PKS Aboe Bakar (facebook)

dakwatuna.com – Jakarta. Anggota Komisi III DPR dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Aboebakar Alhabsy, meminta TNI dan Polri untuk jujur dalam mengungkap persoalan geng motor yang melakukan aksi keekrasan di sejumlah wilayah Jakarta. Sebab, sampai saat ini publik tak tahu pihak-pihak yang terlibat dalam aksi geng motor.

“Selain dihantui rasa tak aman, masyarakat juga sulit mendapatkan informasi yang benar soal kejadian tersebut,” kata Aboebakar, Senin (16/4). Ia menilai, memang sangat aneh bila polisi tidak dapat mendeteksi adanya pergerakan masa yang lebih dari dua ratusan orang. “Apalagi mereka bergerak di jalan-jalan protokol di ibu kota,” katanya.

Akhirnya, lanjut dia, tak aneh jika masyarakat mempertanyakan kinerja polisi. “Lantas timbul spekulasi apakah memang kelompok tersebut adalah prajurit cepak dari Angkatan Laut, lantas polisi tak berani menindak. Bisa pula mereka tak terdeteksi karena berkumpul dari mess, apalagi ternyata ada yang tertembak. Nah polisi pun ternyata menggandeng Pomal untuk menangani persoalan tersebut,” kata dia.

Di luar semua spekulasi tersebut, kata dia, masyarakat sekarang menanti hasil kerja polisi. Bila mereka tidak bisa melacak kelompok yang beranggotakan lebih dari 200 orang itu, tentunya akan menimbulkan tanya bagi publik.

“Kelompok dengan jumlah sebesar ini seharusnya dengan mudah dan cepat bisa dilacak oleh pihak kepolisian,” katanya seraya menambahkan, bila kasus itu tidak segera diungkap maka publik akan semakin yakin dengan spekulasi yang selama ini beredar bahwa geng motor melibatkan aparat. (boy/jpnn)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (6 votes, average: 7,17 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Barang bukti video porno LGBT yang berhasil disita polisi. (Kompas.com)

Polisi Tangkap Blogger Penjual DVD Porno Penyimpangan Seksual