Home / Pemuda / Cerpen / DAKWAH, mendaDAK WAH!

DAKWAH, mendaDAK WAH!

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (kawanimut)

dakwatuna.comDulu gue anak gaul gitoe. Terus cowok yang ngajakin gue ngaji. Ih, tuh temen-temen ceweknya pake kerudung gwede banget kaya mukena yang dipake Enyak gue sholat. Nah, terus, cowoknya nih bejenggot. Nampak anggun ama celana kainnya, kagak pake jins kayak Si Badrun temen gue yang amburadul. “Ye, gue amah nggak pernah ngaji bro”… ngaji terakhir dulu pas keluar SD. Kemari-marinya nggak banget deh ngaji. Mending gue ngeband bareng the Gank.

Hmm, pas gue kongkow depan kampus sore ono noh. Dia dateng lagi. Iiiih, ngapain sih mikirin gue. Anak bukan, sodara apalagi. Enyak ama Babeh juga nggak peduliin gue. Sibuuk! Nah, loe. Balik lagi, balik lagi ngerayu gue buat ikut pengajian loe. Lama-kelamaan gue kasihan juga liat muka loe. Kepaksa deh gue nimbrung bareng temen-temen loe yang murah senyum ntuh. Semuanya kaget liat gaya gue yang gahol (baca: gaul) gini. Sering ketemu aja, kalian tetep cipika-cipiki plus salaman erat-erat. Hmm, ribet amat yak?

Huuh, panas lama-lama gue di sini. Kagak ngarti lagi apa yang noh Ustadz omongin. Akhirnya gue milih meremin nih mata. Ngantuk abis, dugem semaleman sambil ngedrugs. Pas gue bangun, tuh Ustadz uda Wassalamualaikum aja. Padahal gue juga penasaran sebenernya, pengen tau ngebahas paan nih pengajian. Ah, tapi ya udah lah. Lagian gue kasihan aja ma si Iwan. Yang gak da bosennya ngajakin gue ngaji. Nah, beres ngaji gue pulang. Pengen ngilangin sisa kantuk gue.

Pas gue pulang, tau-tau di rumah rame banget tuh. Banyak orang, tapi kok pada nangis ya? Gue lari. Pas nyampe pintu Gue shock banget tuh. Enyak bareng adek-adek matanya pada sembab. Terus gue masuk aja ke rumah, dan ternyata Babeh gue meninggal. Lutut ini tiba-tiba lemes, mata gue bekaca-kaca. Apaan ini? Gue juga kagak ngerti. Babeh orang baek, babeh Ustadz, babeh pekerja keras. Tapi gue kagak pernah dengerin Babeh. Siang tadi katanya Babeh kecelakaan. Sampe akhirnya meninggal. Dada gue mulai nyesek, rasa kantuk gue pecah dan nggak tahu apa yang  gue rasain saat itu. Gue sayang Babeeh. Enyak jangan sedih yak. Gue pasti berubah. Gue kagak bakal nyusahin Enyak. Nah, pas gitu si Iwan dateng bareng temen-temenya. The Gank juga.

Besok-besok gue sering curhat tuh ke Si Iwan. Dia baek banget. The Gank kagak suka liat gue gabung bareng si iwan terus. Aaah, tapi gue kagak peduli. Gue pengen berubah, gue pengen ninggalin masa-masa lalu. Kesenangan yang menipu. Nah, tuh si Iwan setia banget am ague. Ngajakin gue Sholat, ngaji bareng deesbe. Gue juga masih penasaran kenapa dia baik banget ama gue. Dia bilang Rasulullah saw bersabda “Perumpamaan orang-orang mukmin di dalam rasa cinta mereka, kasih sayang mereka dan kemesraan mereka seperti badan yang satu apabila sebahagian dari anggotanya mengadu sakit, maka bersama-samalah seluruh anggotanya dengan berjaga dan sakit”. Merinding gue dengerin si Iwan ngucapin tuh kata-kata. Pas ntuh tuh si Iwan ngenalin gue ama Dakwah. Dari situ gue baru tahu kalo DAKWAH itu mendaDAK WAH!

Gue dulu gahol en gabung bareng The Gank nama kumpulan gue, nah sekarang mendaDAK IkhWAH. Dari situ juga gue baru tau kalo cowok yang ngajak gue ngaji tuh bukan Iwan namanya. Ikhwan. Itu sebutan buat cowok-cowok di kalangan ikhwah. Gue juga pernah denger nama Ikhwanul Muslimin. Nah, menurut sumber yang gue baca Ikhwanul Muslimin itu Ikhwanul Muslimin adalah salah satu jamaah dari umat Islam, mengajak dan menuntut ditegakkannya syariat Allah, hidup di bawah naungan Islam, seperti yang diturunkan Allah kepada Rasulullah saw, dan diserukan oleh para salafush-shalih, bekerja dengannya dan untuknya, keyakinan yang bersih menghujam dalam sanubari, pemahaman yang benar yang merasuk dalam akal dan fikrah, syariah yang mengatur al-jawarih (anggota tubuh), perilaku dan politik.

Di kemudian hari, gerakan Ikhwanul Muslimin tersebar ke seluruh dunia. Masa-masa awal Jamaah Ikhwanul Muslimin berdiri di kota Ismailiyah, Mesir pada Maret 1928 dengan pendiri Hassan al-Banna. Lama-lama gue ngerasa nyaman en aman dengan perubahan gue.

Ternyata DAKWAH, membuat gue mendaDAK WAH…dulu gue ngerasa di The Gank solid banget. Tapi gue nggak pernah dapetin ketenangan. Di sini? mendaDAK berukhuWAH. Ukhuwah, gue ngerasa punya saudara baru. Oh ternyata Ukhuwah itu Sabda baginda lagi:

“Seorang muslim adalah bersaudara dengan muslim yang lain, dia tidak menzhalimi, tidak membiarkannya dan tidak menyerahkannya kepada bahaya. Barangsiapa menolong saudaranya, Allah akan menolongnya. Barangsiapa melepaskan saudaranya dari satu kesusahan, Allah melepaskannya dari satu kesulitan malah berbagai-bagai kesulitan pada hari kiamat, barangsiapa menutup rahasia, cacat cela (keaiban) seorang muslim, Allah menutup keaibannya pada hari kiamat”. Oleh karena itu hai saudaraku, kenalilah saudara-saudaramu, bersatu-padulah, nasihat menasihatilah dan tegur menegurlah dengan cara terbuka. Tanggung menanggunglah dan berkasih sayanglah, dan jadilah kamu bersaudara (pesan salah satu buku).

Karena dulu bareng The Gank gue punya idola artis-artis banyak banget. Sampe gue pake rambut gaya tuh Afgan, bajunya semuanya. Tapi ternyata sekarang gue mendaDAK berqudWAH. Hmm, qudwah ntu orang yang bisa dijadikan suri tauladan karena sifat-sifat terpujinya. Itu menurut gue. En qudwah gue saat ini dan seterusnya adalah Rasulullah saw.

Sungguh ternyata jalan DAKWAH itu indah. Walaupun belum gue temui masa bertaburan bunga. Gue juga nyadar gue bukan mujahidin layaknya sahabat Rasulullah di masa lalu. Yang keimanan mereka Nampak terperti dalam setiap langkah, nafas dan hidup mereka. Gue hanya manusia kotor, hina dan penuh dosa yang terus nyoba agar lebih baik. Dulu kerjaan gue Cuma kongkow, ngeband, jalan sana-mari kagak jelas. Lagi, lagi karena DAKWAH gue mendaDAK tahu tilaWAH. Semua jadi serba baru dengan DAKWAH. Kegalauan gue meleDAK dan WAH indah.

Satu hal yang terus gue inget kata-kata Hasan Al-Banna yang menginspirasi “akulah petualang yang mencari kebenaran. Akulah manusia yang mencari makna dan hakikat kemanusiaannya di tengah manusia. Akulah patriot yang berjuang menegakkan kehormatan, kebebasan, ketenangan dan kehidupan yang baik bagi tanah air di bawah naungan Islam yang hanif. Ia pun berseru: sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah, Tuhan semesta alam yang tiada sekutu bagiNya. Kepada yang demikian itulah aku di perintahkan dan aku termasuk orang-orang yang berserah diri”

Haaah, semua mendaDAK WAH!

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (44 votes, average: 8,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Aktif di Lembaga Dakwah Mahasiswa UIN SGD Bandung dan KAMMI UIN SGD Bandung, Lembaga Pers Mahasiswa, kuliah Jurusan Jurnalistik 2009, aktif menulis juga di koran nasional Media Indonesia, anak ketiga dari tiga bersaudara, asal Ciamis Jawa Barat.
  • pesennya, jangan sampe main hati sama tuh si iwan yah #eh #ups

  • Allah swt. selalu memberikan hidayah pada setiap harinya,
    yuuuk kita kejar hidayah itu..
    jangan menunggu.
    ^^

  • sholihin jambi

    bersyukurlah atas nikmat yang telah diberikan..semoga hidayah itu trus bersama kita semua

  • baca artikelnya…#senyum senyum sendiri…hampir sama, tapi bedanya saya bukan type anak gahoool getho. type sekolah, pulang, masuk kamar baca buku, istirahat n ngerjain tugas.
    tapi setelah kenal dengan dakwah, lucu, seru, banyak pengalaman yang didapet. walaupun belum kaya ikhwan yang gampil beudz baca quran sampe tartil, ya lumayanlah bisa baca quran sedikit sedikit.
    dapet hidayah Allah memang susah, tapi bagi orang yang sudah mendapatkan hidayahNya merupakan Nikmat yang tiada tara

Lihat Juga

Ilustrasi. (fatman.fi)

Dakwah Kampus, Gambaran Besar dan Arahnya ke Depan