Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Allah Lebih Besar

Allah Lebih Besar

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com Galau. Galau. Galau. Itulah yang saya rasakan beberapa hari ini. Bukan karena cinta pastinya. Mungkin masalah yang standar yang biasa di alami oleh beberapa orang. Saya galau akan pekerjaan. Ketika mendapat pekerjaan baru yang saya pikir lebih menantang, justru saya di hadapkan pada ketidakenakan untuk meninggalkan pekerjaan lama. Padahal pekerjaan baru ini, sudah saya inginkan sekian lama. Merasa tidak enak karena bagaimana dengan semua pekerjaan yang “mungkin” akan terbengkalai. Terlebih saya sudah lama bekerja di tempat lama dan saya yang menghandlebeberapa pekerjaan penting. Jika saya berfokus pada pekerjaan lama, saya tidak akan menemukan sesuatu yang baru yang bisa jadi ada banyak ladang pembelajaran untuk saya. Jika di pikir-pikir, keduanya ada kelebihan dan kekurangan. Tapi toh, kita harus tetap memilih. Jika saya berfikir kenyamanan, maka di tempat lama jauh lebih nyaman karena tidak perlu repot-repot beradaptasi ulang, tidak usah belajar lagi dan sebagainya.

Seperti kata teman, kalau kita terus memikirkan pekerjaan lama sedang pekerjaan baru menanti maka tidak akan ada habisnya. Maju saja. Bukan bermaksud mengabaikan, toh nanti akan ada orang-orang baru yang mampu menggantikan.

Sama seperti jika kita terpaku pada kenyamanan saat ini sedangkan di hadapan ada sesuatu yang lebih menantang lalu kita tidak mengambilnya maka tidak akan ada perubahan. Apapun nanti yang terjadi di depan semoga bisa menjadi warna dalam khazanah kehidupan saya.

Yang paling teringat pada masa galau saya kali ini adalah ketika saya merasakan kasih sayang Allah yang teramat sangat. Saat kepala saya seperti mau pecah memikirkan bagaimana pengganti saya nanti di tempat lama dan bagaimana nanti lingkungan di tempat baru apakah lebih baik atau seperti apa, Allah memberikan secercah asa kepada saya. Hari berganti, saya memasrahkan diri. Dan hari berganti, pertolongan Allah terus datang. Selalu saja ada kemudahan. Saya berfikir hingga kepala berat, padahal ada Allah yang mampu memudahkan.

Sering kali saya khilaf ketika di hadapkan pada suatu persoalan. Bukan Allah pertama yang saya sapa. Bukan juga orang tua tempat saya bercerita. Saya malah memutar persoalan sendiri di dalam pikiran yang akhirnya hanya membuat saya pusing dan bingung sendiri. Padahal ridha Allah bergantung pada ridha orangtua. Saya jadi bisa membuat kesimpulan bahwa boleh saja kita menganggap masalah kita teramat besar tapi Allah jauh lebih besar dari itu semua. Allah tidak akan melepaskan hambaNya begitu saja ketika masalah melanda.

Maka nikmat Allah manakah yang kita dustakan??

Allahua’lam.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (7 votes, average: 5,86 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Ya ALLAH, hidupkanlah aku sebagai orang yang tawadhu', wafatkanlah aku sebagai orang yang tawadhu' dan kumpulkan aku dalam kelompok orang-orang yang tawadhu'
  • hakikat lailahailallah jangan takut kepada apapun selain allah tapi nyatanya rasa was2, cemas,takut,khawatir,malu kepada sesuatu tak bisa kita lepaskan padahal hukumnya jelas syirik atau musyrik ! banyak kyai sombong yang sudah merasa melaksanakan hukum islam yang 5 padahal 1 saja belum bisa sempurna, kenapa sudah banyak bicara dan sok2 mengajari apa lagi gilanya banyak orang2 yang menyanjungnya seolah2 dia telah sempurnaan padahal hanya menguasai teori semata apalagi berani memutuskan perkara dengan bersumpah dengan nama tuhannya untuk membenarkan pendapatnya benar2 penyesatan yang nyata…..

    • Rikvi Dariana

      Sepakat, kyai aja banyak yang sombong spt kata anda, apa lagi kita yang orang biasa ini, kesombongan kita tentunya lebih besar lagi.

  • ryuu rikboy

    sepakat

Lihat Juga

Ilustrasi. (seputarmalang.com)

Begitu Melimpah Nikmat Allah, Maka Berqurbanlah

Organization