Home / Berita / Opini / Cuti ASI Eksklusif 6 Bulan, Perlukah?

Cuti ASI Eksklusif 6 Bulan, Perlukah?

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Memang tema ini sudah sangat klasik untuk dibahas, tapi sejauh ini saya belum menemukan solusi aktual untuk memecah permasalahannya. Tentang ASI, di antara kita semua mungkin sudah tahu manfaat besar yang terkandung di dalamnya. Banyak penelitian yang telah membuktikan bahwa ASI memiliki berbagai keunggulan yang tidak bisa digantikan dengan susu manapun, bahkan susu formula dengan merek yang sangat terkenal sekali pun. Dalam Islam, perintah untuk menyusui ini telah tercatat sejak 14 abad yang lalu.

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan.” (QS Al-Baqarah [2]:223)

Bagi sebagian orang, pemberian ASI selama dua tahun penuh mungkin tidak menjadi masalah. Tapi bagi sebagian orang lagi yang memiliki banyak keterbatasan, tentu hal ini tidak bisa dilakukan secara optimal dan penuh. Di sini kita baru membahas tentang pemberian ASI yang bisa diimbangi dengan makanan pendamping ASI (MP-ASI). Nah, bagaimana untuk pemberian ASI secara eksklusif selama 6 bulan yang pemberiannya tanpa disertai dengan makanan lain, bahkan air putih? Tentu pelaksanaan ini lebih sulit dibandingkan pemberian di atas 6 bulan.

Sebenarnya memang ada beberapa kendala dalam pemberian ASI. Tapi yang menjadi sorotan di sini adalah faktor pekerjaan ibu. Ketertarikan saya membahas masalah ini dimulai setelah mempelajari tentang Gender dan Pembangunan, yang pada akhirnya dikaitkan dengan masalah kesehatan.

Guru Besar Dept Gizi Masyarakat IPB, Prof Ali Khomsan pernah menuliskan tentang peranan gender dalam kecukupan pangan. Dan di sana disebutkan mengenai istilah “Empat Peran Perempuan” dari laporan Commonwealth Secretariat Engendering Adjusment in the Nineties. Laporan ini menyebutkan bahwa perempuan di seluruh dunia memainkan peran ganda, yaitu sebagai ibu, sebagai pengatur rumah tangga untuk pemenuhan kebutuhan dasar keluarga (family’s basic need), sebagai produsen dan kontributor penghasilan keluarga, dan sebagai pengatur organisasi kemasyarakatan yang berdampak pada kesejahteraan sosial. Dan bekerja untuk perempuan memang bukan sesuatu yang wajib, namun apabila kondisi ekonomi belum stabil, biasanya jalan keluarnya adalah dengan membantu mencari nafkah.

Pemberian ASI eksklusif selama enam bulan penuh, terutama di daerah perkotaan memang menjadi fenomena yang cukup langka untuk ditemukan. Biasanya ini terjadi karena faktor kesibukan atau jarak tempuh lokasi. Pada umumnya ibu memberikan makanan pendamping ASI saat masa penyapihan kurang dari enam bulan. Alternatif yang akhirnya dilakukan untuk  mempertahankan pemberian ASI eksklusif yaitu menggunakan alat bantu perah ASI, yang nantinya anak akan menghisap melalui dot atau karet. Namun penggunaan alat bantu ini pastinya memiliki beberapa dampak negatif terhadap perkembangan anak. Misalnya, dot karet yang tercemar bakteri. Selain itu hubungan kebatinan antara anak dan ibu intensitasnya akan berkurang. Dan cara ini memang kurang praktis.

Nah, kemudian bagaimana solusi dari permasalahan  ini? Banyak yang telah membahas tentang perlunya menyediakan tempat khusus menyusui di beberapa lokasi tempat kerja atau perusahaan. Atau perlu diadakan cuti khusus untuk ibu setelah melahirkan, misalnya cuti untuk ASI eksklusif selama 6 bulan penuh? Sejauh ini memang belum ada peraturan yang bisa dirasa efektif. Ya, mungkin yang bisa dilakukan bagi ibu menyusui sekarang ini adalah membuat strategi untuk memenuhi kebutuhan anak di awal kelahiran.

Wallahu’alam.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mahasiswi Gizi Masyarakat IPB,asal Depok, Jawa Barat.

Lihat Juga

Ilustrasi. (liputan6.com)

Dakwah, Belajar, Bekerja : Berusaha Menjadi Umat Terbaik