Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Menyikapi Tahun Baru yang Penuh Hura-Hura

Menyikapi Tahun Baru yang Penuh Hura-Hura

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Sang waktu terus berjalan dan berubah dan tidak ada sesuatu yang tidak berubah kecuali perubahan itu sendiri.  Perubahan itu terjadi dengan sendirinya karena dimakan usia seperti umur suatu benda yang lama kelamaan terus berubah tanpa harus ada campur tangan manusia. Namun perubahan perilaku manusia memerlukan ikhtiar yang diawali niat, termasuk di dalam memaknai pergantian tahun baru.

Momentum pergantian tahun, umumnya dirayakan dengan meriah. Penuh sorak-sorai dan gemuruh tiupan terompet yang beraneka ragam bunyinya. Gemerlap lampu tersebar di berbagai sudut kota. Indahnya pancaran kembang api di angkasa mewarnai kegelapan langit pada detik-detik pergantian tahun.

Dari berbagai macam persiapan dan berbagai macam rencana yang telah mereka lakukan tidaklah banyak manfaat yang bisa diambil dari perayaan tahun baru tersebut. Dari hasil pesta perayaan tahun baru tersebut yang tampak hanyalah sampah-sampah yang berserakan di jalan-jalan dan macetnya lalu lintas yang tak terkendalikan setelah selang beberapa jam kemudian. Bukankah ini menunjukkan bahwa peristiwa pergantian tahun hanya merupakan fenomena sesaat yang memberikan kenikmatan dalam hitungan menit. Itulah sebabnya orang secara tidak sadar telah menghamburkan sekian banyak uang untuk menikmati perpindahan tahun tersebut. Bukan Tahun Barunya yang penting, tetapi bagaimana setiap manusia mulai menata ulang sikap mentalnya untuk memasuki tahun baru.

Di balik perayaan malam pergantian tahun baru yang cukup meriah dari tahun ke tahun, sebenarnya ada makna yang bisa diambil dari pergantian tahun itu. Makna yang terkandung adalah, kita harus introspeksi diri kita di tahun sebelumnya dan menentukan visi dan misi yang akan dicapai pada tahun yang baru ini. Pasti kita masih ingat kejadian-kejadian atau peristiwa yang kita alami di tahun sebelumnya, dari mulai peristiwa atau kejadian yang menyenangkan, menyedihkan, menjengkelkan atau bahkan yang memalukan sekalipun. Hal-hal itulah yang dapat kita jadikan sebagai pelajaran di tahun-tahun berikutnya agar kita bisa menjadi seseorang yang lebih dewasa, karena pengalaman atau setiap peristiwa yang kita alami setiap hari merupakan pelajaran kehidupan yang sangat berharga.

Tahun Baru berarti memiliki cara pandang yang baru dan suci dalam upaya dan usaha memperoleh sesuatu yang baru. Tahun Baru juga berarti mengasah kompetensi diri dengan metode yang baru untuk meraih jenjang karier yang baru. Jangan sampai seperti seorang pembelah kayu yang terus menerus menyia-nyiakan waktu dan tenaganya untuk membelah kayu dengan kapak tumpul, karena tidak punya cukup waktu untuk berhenti dan mengasah kapak itu.

Sebagai manusia yang memiliki akal sehat tentunya kita harus bisa merubah cara berpikir dan berperilakunya yang keliru dengan cara melejitkan potensi-potensi yang ada dalam dirinya secara maksimal dalam bingkai keimanan dan ketaqwaan, menebarkan kebaikan dan mencegah dari perbuatan yang mungkar yang merugikan manusia lainnya. Kita akan dianggap kelompok orang yang beriman jika dalam setiap gerak kita aksi kita selalu bertaburan kebaikan dan sepi dari kemungkaran. Kesadaran untuk menjadi mukmin secara hakiki akan mengantarkan kita kepada pola pikir dan aksi yang positif, mendorong kita untuk melakukan kerja besar dan menghindarkan kita dari perbuatan/pekerjaan yang sia-sia.

Oleh karena itu kita harus mulai dari diri kita (ibda’ binafsik) selanjutnya kesadaran individu harus bermetamorfosis menjadi kesadaran kolektif, menjadi kesadaran umat, sehingga kita mampu menempatkan diri pada tempat yang seharusnya. Kita harus menjadi umat yang mulia dan bukan menjadi hina. Dari sinilah kita bisa menemukan jati diri yang sesungguhnya tentang makna kehidupan dan arti hidup sehingga hidup ini dapat memberi manfaat bagi semua di dalam memperingati tahun.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (33 votes, average: 9,15 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Kusnadi El-Ghezwa
Mahasiswa S1 Universitas Talimul Alim,Tanger, Maroko.
  • rina virdianingsih

    Subhanallahh. . Umat islam seharusnya mnjd umat yg paling produktif dan bermanfaat jika betul2 mengamalkan al-qur’an dan as-sunnah. . *sayang link-nya ga bs di share. .*

  • Anthomassardi

    Malam akhir tahun 2011 menjelang malam tahun baru 2012. Pertanyaannya: SUDAHKAH KITA MENGENAL DAN TAHU NAMA TUHAN? Silakan jawab dengan hujah dan logika yang jelas. Kalau belum mengenal dan belum tahu siapa nama Tuhan, MAKA MENANGISLAH!

  • Neti Supenti

    kenapa harus merayakan pergantian tahun baru masehi? umat Islam tidak boleh bertasabbuh dengan orang kafir, dalam Islam tidak dikenal perayaan tahun baru.

  • Neti Supenti

    Dalam Islam tidak ada perayaan tahun baru, apalagi tahun baru masehi. tidak dibolehkan bertasabbuh dengan orang kafir. 

  • M Nasirsyah

    mari kita jadikan pergantian tahun ini menjadi penguatan keyakinan akan kebesaran Allah SWT… jangan terlena dengan kegemerlapan dunia yang semakin membingungkan dan melupakan ntempat kembali… wallahu a’lam

  • Kusnadi El-Ghezwa

    semoga kita semua terhindar dari berbagai macam manisnya rayuan dan ajakan syaitan… sehingga kita bisa menjadi umat yang mulia bukan sebaliknya… 

  • Mywebexp

    Allah menciptakan Matahari dan Bulan.
    ilmu Allah meliputi segala sesuatu, di dalamnya terdapat pergantian siang dan malam dan pada akhirnya muncul tahun Masehi dan Tahun hijriah.
    So… Dua tahun ini milik kita semua…
    Mari kita instrospeksi diri untuk menjadi lebih baik… Smangaaatttt…

  • Bertambahnya tahun semakin berkurang umur kita. Mari kita menjadi pribadi yang semakin baik di masa mendatang.

Lihat Juga

Kepala Biro Politik Hamas, Khaled Meshaal. (islammemo.cc)

Khaled Meshaal Ungkap Hasil Pertemuan Hamas dengan Kerajaan Saudi Arabia

Organization