Home / Berita / Opini / BlackBerry, Tuhan “Baru” Masyarakat Indonesia

BlackBerry, Tuhan “Baru” Masyarakat Indonesia

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Beberapa pekan lalu tepatnya pada tanggal 25 November 2011 kita disuguhkan sebuah tragedi memilukan dan “memalukan”. Bagaimana tidak Mall Pacific Palace menjadi saksi banjir manusia calon pembeli BlackBerry yang sudah rela mengantri dari kamis malam, padahal penjualan baru dibuka pada Jum’at pada pukul 09.30. Bak antrian pembagian sembako dan zakat, antrian di sana pun berujung tragedi. Demi sebuah gadget baru yang dijanjikan diskon setengah harga membuat banyak masyarakat menjadi “tumbal”. Puluhan calon pembeli mengalami dehidrasi, kram, dan sesak nafas, hingga akhirnya mereka harus dibawa ke ruang medis setempat. Ada juga hal lain yang terungkap di situs kaskus.us, seseorang dengan akun Sayonara meluncurkan iklan yang berjudul, NEED JASA ANTRI BB AT PACIFIC PALACE. Ternyata calo antrian bermunculan untuk sebuah Black berry yang memang digandrungi masyarakat Indonesia.

Pertumbuhan penjualan BlackBerry di Indonesia memang sangat pesat, dari mulai diluncurkan di Indonesia pada tahun 2004, dengan pengguna awal 400.000 orang menjadi 2 juta orang pada akhir 2010. Masyarakat Indonesia yang gemar berjejaring sosial baik itu Facebook, twitter, ataupun lainnya mempercepat tumbuh suburnya penjualan BlackBerry. Namun ketika kita coba bertanya kepada para pengguna BlackBerry, apa yang membuat mereka menggandrungi BlackBerry, rata-rata tak lain karena fitur andalannya, yaitu BlackBerry Messenger yang katanya mempermudah dan memperlancar komunikasi dengan rekan mereka. Banyak juga yang berkata bahwa mereka dengan “terpaksa” membeli BlackBerry karena rekan sekantor mereka semuanya pengguna BlackBerry, bahkan ada seorang mahasiswa yang mengatakan, jika tidak menggunakan BB ia akan ketinggalan informasi kampusnya. Rupa-rupanya kebutuhan informasi dan komunikasi berubah menjadi kebutuhan akan gengsi pula. Hal-hal ini merupakan penyebab utama BlackBerry di jadikan genggaman utama beberapa segmen masyarakat Indonesia, seperti pegawai kantor, pejabat, politisi, pengusaha, pelajar, dan mahasiswa.

Namun ada sisi lain dari para pengguna BlackBerry ini, alasan kebutuhan yang didengung-dengungkan selama ini menjadikan mereka tergantung pada benda ini. Sampai ada sebuah kisah sindiran, alkisah ada seorang istri yang meminta kepada Aladin bahwa ia ingin di saat ia bangun tidur suaminya bisa selalu ada di dekatnya, ketika pergi ke manapun suaminya selalu di sampingnya, dan Aladin mengabulkan permintaan wanita tersebut dengan mengubah wanita tersebut menjadi sebuah BlackBerry. Ya, itulah cermin sisi lain pengguna BlackBerry, sebelum tidur, bangun tidur, bahkan ke kamar mandi pun rasanya hampa jika tidak mengutak-atik BB yang ia punya. Imbas dari hal itu, kehidupan sosial pun terabaikan, di angkot, bus, kereta api, orang-orang semakin cuek dengan kejadian di sekitar mereka, mereka lebih memilih memelototi BlackBerry daripada bertegur sapa dengan orang di sebelahnya. Sambil jalan saja mereka masih sempat melirik gadget kepunyaannya. Tak jarang ada orang yang tak sadar ia sedang disapa orang di dekatnya atau ada rekan satu perusahaannya sedang duduk di sebelahnya dalam satu bus. BlackBerry mengalihkan dunia mereka ke dunia fantasi dan dunia autis sosial.

Saat ini BlackBerry menjadi lebih dekat dengan penggunanya dibanding keluarga mereka sendiri atau bahkan Tuhan sekalipun. Kejadian di Mall Pacific Palace, iklan Kaskus dan beberapa bagian cerita di atas menggambarkan bahwa masyarakat Indonesia yang notabenenya adalah pengguna BlackBerry menjadikan BlackBerry “Tuhan” baru mereka yang akan memberi kesenangan, ketenteraman jiwa, sampai rezeki berupa penghasilan, naudzubillah hi min dzalik. BlackBerry seakan ingin membawa masyarakat Indonesia kembali kepada tatanan masyarakat animisme yang mempercayai bahwa semua benda di dunia ini mempunyai jiwa yang mesti dihormati. Mayoritas pengguna terbawa dari sebuah kebutuhan menjadi gengsi selanjutnya menjadi bentuk “penuhanan” secara tidak sadar Tidak semua memang pengguna BlackBerry seperti yang sudah diutarakan di atas, tulisan ini hanya sekedar menjadi pengingat akan dampak negatif yang telah muncul. Semoga kita terhindar dari petaka dunia di era gadget ini. Wallahu’alam bis hawab

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (47 votes, average: 9,13 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Wakil Ketua KAMMI Daerah Bogor
  • Daru_ampera

    Memang dalam menerima ssuatu yang baru di zaman teknologi yang pesat sekarang ini..
    Kita harus pandai dan bijak menyikapi n menggunakannya..

  • marriyo

    naudzubillah

  • Trisnobinatmo

    na’u dzubillahi min dzalika

  • Raesuru

    Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa yang bangun dipagi hari dan hanya dunia yang dipikirkannya, sehingga seolah-olah dia tidak melihat hak Allah dalam dirinya, maka Allah akan menanamkan 4 penyakit, yaitu : kebingungan dan kesedihan yang tiada putus2nya; kesibukan yang tidak akan pernah habisnya; kebutuhan yang tidak pernah terpenuhi; dan khayalan dan cita2 yang tidak pernah sampai” (HR Iman Tabrani) 

  • kokosaputra

    suatu trik yahudi untuk menghancurkan umat islam, yaitu dgn menciptakan alat yg membuat manusia lupa diri karena keasyikan bersosialita..

Lihat Juga

SIdang Umum Interpol di Bali. (alqudspress.com)

Dari Bali, Interpol Tangguhkan Status Keanggotaan Palestina

Organization