16:29 - Senin, 20 Oktober 2014

Hadits tentang Periodisasi Kekuasaan

Rubrik: Syarah Hadits | Oleh: dakwatuna.com - 01/12/11 | 13:30 | 06 Muharram 1433 H

عن النعمان بن بشير قال: -كنا قعودا في المسجد مع رسول الله صلى الله عليه وسلم وكان بشير رجل يكف حديثه فجاء أبو ثعلبة الخشني فقال يا بشير بن سعد أتحفظ حديث رسول الله صلى الله عليه وسلم في الأمراء فقال حذيفة أنا أحفظ خطبته فجلس أبو ثعلبة فقال حذيفة قال رسول الله صلى الله عليه وسلم تكون النبوة فيكم ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها ثم تكون خلافة على منهاج النبوة فتكون ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء الله أن يرفعها ثم تكون ملكا عاضا فيكون ما شاء الله أن يكون ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها ثم تكون ملكا جبرية فتكون ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها ثم تكون خلافة على منهاج النبوة ثم سكت قال حبيب فلما قام عمر بن عبد العزيز وكان يزيد بن النعمان بن بشير في صحابته فكتبت إليه بهذا الحديث أذكره إياه فقلت له إني أرجو أن يكون أمير المؤمنين يعني عمر بعد الملك العاض والجبرية فأدخل كتابي على عمر بن عبد العزيز فسر به وأعجبه أحمد))

Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com - Artinya: Dari Nu’man bin Basyiir berkata: Suatu saat kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW, dan Basyir adalah orang yang dapat menahan perkataan. Maka datang Abu Tsa’labah Al-Khasyani dan berkata:”Wahai Basyir bin Sad apakah engkau hafal tentang hadits Rasulullah SAW pada masalah kepemimpinan. Berkata Hudzaifah:” Saya hafal ungkapannya. Maka duduklah Abu Tsa’alabah, maka Hudzaifah berkata: Rasulullah SAW bersabda:” Kalian akan mengalami masa kenabian sampai Allah menghendaki kemudian Allah angkat (masa kenabian tersebut) jika Allah menghendakinya. Seterusnya masa khilafah dengan manhaj kenabian sampai Allah menghendaki, kemudian Allah mengangkatnya jika Allah menghendakinya. Seterusnya masa raja yang menggigit sampai Allah menghendakinya, kemudian Allah mengangkatnya jika Allah menghendakinya. Seterusnya masa raja diktator sampai Allah menghendakinya, kemudian Allah mengangkatnya jika Allah menghendakinya. Seterusnya masa khilafah dengan manhaj kenabian, kemudian diam” Berkata Habib:”Pada saat Umar bin Abdul Aziz menjadi khilafah dan Yazid bin an-Nu’man bin Basyir adalah teman Umar bin Abdul Aziz. Maka saya tulis kepada hadits ini, mengingatkannya dan aku berkata kepadanya:”Saya berharap Amiril Mu’minin yakni Umar setelah (sebelumnya dikuasai) raja yang menggigit dan raja yang diktator. Saya masukan surat ini padanya, dan ia senang dan merasa kagum (pada hadits ini) (HR Ahmad)

Hadits ini merupakan informasi kenabian tentang perjalanan sejarah manusia dan periodisasi kepemimpinan suatu bangsa. Tidak ada informasi yang tepat dan akurat setelah Al-Qur’an melainkan informasi Hadits dari Nabi Muhammad SAW. Informasi ini sebagiannya sudah terjadi dan sebagian kecil-insya Allah- akan terjadi. Dalam hadits tersebut ada 5 periode perjalanan sejarah umat manusia lebih khusus lagi umat Islam atau umat yang beriman kepada Allah, yaitu:

  1. Manusia dipimpin oleh para nabi dan para rasul (masa kenabian)
  2. Manusia dipimpin oleh Khulafaur Rasyidin (masa khilafah sesuai dengan pedoman Rasulullah SAW
  3. Manusia dipimpin oleh raja-raja yang menggigit (masa malik ‘adhon)
  4. Manusia dipimpin oleh raja-raja ada penguasa yang diktator dan tidak berpedoman pada ajaran Islam.
  5. Manusia dipimpin kembali oleh sistem khilafah sesuai pedoman yang dibawa nabi Muhammad SAW.

Informasi yang pertama telah terjadi dan benar adanya, bahwa manusia pada saat itu dipimpin oleh para nabi dan para rasul, mulai dari nabi Adam as sampai nabi Muhammad SAW. Pada masa ini para nabi dan para rasul yang diutus Allah kepada manusia sekaligus berfungsi sebagai pemimpin mereka. Ketika seorang nabi wafat maka Allah mengutus lagi nabi yang baru yang akan meluruskan keyakinan dan sikap hidup manusia. Para nabi dan para rasul memimpin manusia dan membimbing mereka untuk beriman dan beribadah kepada Allah. Walaupun begitu banyak juga di antara kaumnya yang mengingkari ajaran nabi-nabi atau rasul-rasul tersebut.

Manusia yang ingkar dan tidak beriman kepada Allah pada masa nabi-nabi dan rasul-rasul sebelum nabi Muhammad SAW, biasanya dihancurkan oleh Allah. Sehingga yang tersisa adalah nabi dan pengikutnya yang beriman. Setelah nabi tersebut wafat, maka semakin lama jarak wafatnya nabi, semakin banyak pula yang tersesat dari ajaran Allah yang dibawa nabi tersebut. Maka Allah pun mengutus nabi baru kemudian membimbing mereka dan mengajak mereka untuk kembali beriman pada Allah dan beribadah kepada-Nya. Begitulah seterusnya sampai Allah mengutus nabi dan rasul terakhir Muhammad SAW.

Masa kepemimpinan nabi Muhammad SAW selama 23 tiga tahun, yaitu masa beliau diangkat menjadi rasul dan menjalankan tugas dakwah yang diembannya. Lebih riil lagi, kepemimpinan Muhammad SAW semenjak beliau hijrah ke Madinah sampai wafatnya, yaitu selama 13 tahun. Karena di Madinah nabi Muhammad SAW sudah memiliki kekuatan hukum dan memiliki basis wilayah. Memang pada masa kepemimpinan Muhammad SAW khususnya di Madinah, pada saat itu belum ada istilah daulah (negara). Tetapi bagi yang berpikiran jernih dan memahami sirah rasul SAW bahwa Rasulullah SAW memimpin lebih dari sebuah negara. Karena di sana Rasulullah SAW memiliki otoritas menegakkan hukum dan menjatuhkan sangsi bagi yang melanggarnya. Dan tidak ada institusi yang memiliki wewenang menjalankan hukum, melaksanakan perang dan menerapkan sangsi kecuali institusi negara.

Wafatnya Rasulullah SAW. berarti menandakan berakhirnya masa kenabian untuk kemudian beralih pada masa khilafah sesuai dengan pedoman kenabian khususnya pedoman Nabi Muhammad SAW. Maka masa kepemimpinan manusia dan umat Islam berpindah pada Khulafaur Rasyidin (khalifah Rasul SAW yang mendapat petunjuk), yaitu Abu Bakar As-Shiddiq, Umar bin Khattab, Utsman bin ‘Affan dan Ali bin Abi Thalib. Sebagian ulama dan ahli sejarah memasukkan masa kepemimpinan Umar bina Abdul Aziz pada masa ini karena kesamaan sistem yang diikuti Umar bin Abdul Aziz dan keluhuran akhlaq beliau. Masa ini pun tidak jauh berbeda dengan masa kepemimpinan Rasulullah SAW, karena masih mengacu pada Rasulullah SAW dan berpegang erat pada Al-Qur’an dan Sunnah. Masa khilafah sesuai dengan manhaj nabi berlangsung selama sekitar 40 tahun. Terhitung dari diangkatnya Abu Bakar menjadi khalifah sampai wafatnya Ali bin Abi Thalib.

Dalam waktu yang relatif singkat ini Islam sudah menjadi super power yang memberikan rahmat pada dunia. Kekuasaannya sudah mencapai seluruh jazirah Arab, Afrika Utara, Sebagian Asia Tengah dan Sebagian Eropa. Persia dan Romawi dua super power dunia saat sebelum Islam, di masa Khulafaur Rasyidin sudah jatuh ke pangkuan Islam. Manusia hidup sejahtera dalam naungan Islam dan mereka berbahagia dalam keindahan Islam. Kaum yang lemah tidak dizhalimi haknya dan kaum yang miskin mendapatkan santunan dari negara. Rahmat lil ‘alamin, memang hanya dapat direalisasikan secara maksimal manakala Islam dan umat Islam memimpin dan berkuasa. Karena konsep kekuasaan dalam Islam adalah konsep pelayanan dan Sayidul kaum khodimuhum (pemimpin suatu kaum adalah pelayan kaum tersebut).

Setelah Ali bin Abi Thalib wafat masa kekuasaan berpindah ke Muawiyah. Dan mulai saat itu sistem kekuasaan mengalami distorsi dari ajaran Islam. Masa ini sesuai dengan hadits Nabi SAW disebut masa malikan ‘adhon (raja yang menggigit). Pada masa ini sistem hukum yang dipakai masih bersandar pada Al-Qur’an dan Sunnah, tetapi sistem pergantian kepemimpinan berubah dari sistem syura’ menjadi sistem kerajaan yang diangkat secara turun temurun. Dan pada masa ini juga ada di antara raja yang zhalim yang menindas rakyatnya, walaupun secara formal mereka masih berpegang pada Al-Qur’an dan Sunnah. Masa ini sesuai dengan perjalanan sejarah berlangsung cukup lama, yaitu dari mulai Muawiyah memimpin yang diteruskan oleh keturunannya dari dinasti Bani Umayyah, kemudian berpindah ke Bani Abbasiyah dan yang terakhir kekuasaan Turki Utsmani yang runtuh pada tahun 1924 M. Sehingga masa ini adalah masa yang cukup lama yaitu dari abad ke 6 sampai abad ke 20, yaitu sekitar 14 abad.

Setelah keruntuhan khilafah Turki Utsmani masa berpindah dari malikan ‘adhon ke malikan jabariyan (penguasa diktator). Inilah masa kejatuhan umat Islam dari semua sisi kehidupan, termasuk sisi politik, karena umat Islam pada masa ini tertindas oleh penjajahan barat atau timur yang tidak beriman pada Allah dan menerapkan sistem sekuler yang jauh dari ajaran Islam. Dunia Islam terpecah belah menjadi negara-negara kecil yang tidak berpedoman pada Syariat Islam. Sehingga dengan mudahnya bangsa barat menjajah dan mengendalikan dunia Islam yang sudah terpecah ini demi kepentingan dan kekuasaan mereka. Malikan Jabariyan dipimpin oleh penguasa kafir yang sekarang di bawah kekuasaan Amerika Serikat dan Israel. Hampir seluruh penguasa dunia Islam tunduk dan dikendalikan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

AS, Israel dan sekutunya berupaya mempertahankan hegemoni kekuasaannya dengan menghalalkan segala macam cara. Badan-badan dunia seperti PBB, IMF, Bank Dunia dll. dikuasainya. Mereka menguasai aset dan kekayaan dunia Islam dengan berbagai macam dalih. Mereka juga berupaya menguasai opini dunia dengan mengendalikan media masa. AS benar-benar memposisikan dirinya sebagai rezim Firaun di abad ini. Walaupun begitu siklus kehidupan di dunia akan terus berjalan. Dan setiap umat dan bangsa pasti memiliki masa berakhirnya, begitu juga sebuah kekuasaan. Allah SWT berfirman yang artinya:

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zhalim, dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir” (QS Ali Imran 139 –141)

Malikan Jabariyan pasti akan berakhir dan akan beralih pada masa Khilafah ‘ala Manhajin Nubuwah (Khilafah sesuai pedoman kenabian). Tanda tersebut sudah semakin dekat, AS, Israel dan sekutunya sudah demikian zhalim dan brutal terutama terhadap umat Islam. Mereka ibarat bangsa yang sedang menghadapi sakaratul maut, maka tindakannya kalap dan menghajar siapa saja yang dianggapnya musuh. Masa penguasa diktator yang dipimpin AS, Israel dan sekutunya tidak akan berlangsung lama lagi karena di hampir seluruh dunia Islam sudah mulai marak gerakan Islam yang tidak dapat dimusnahkan dan dibendung. Dan gerakan Islam tersebut semakin kuat dalam memperjuangkan kembalinya sistem Islam termasuk dalam dunia politik.

Allah SWT berfirman yang artinya “Mereka ingin hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci”. (QS As-Shaaf 8) Prediksi Rasulullah SAW menunjukkan bahwa masa kepemimpinan akan kembali ke tangan umat Islam, dan sistem yang dipakai adalah sistem khilafah sesuai dengan pedoman nabi Muhammad SAW. Inilah kabar gembira yang juga disebutkan dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman yang artinya:

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik” (QS An-Nuur 55). Wallahu A’lam Bishawaab.

(SCC/Iman Santoso/hdn)

Redaktur: Hendra

Keyword: , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (26 orang menilai, rata-rata: 9,50 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • http://naturalcrystalx-wanitacantik.blogspot.com/ widji

    copas yea…

  • Arjuna

    periodisasi kepemimpinan ini, bisa bersifat lokal dan interlokal. sebagaimana pada masa-masa muawiyah ada khalifah yang zuhudnya, Khalifah Umar Bin Abdul Aziz demikian pula pada masa Abbasiyah ada Sholehuddin Al-Ayubi. Yang dibahas diatas adalah periodisasi yang bersifat interlokal/umum. dan jika minilik sejarah perubahan kekuasaan dari muawiyah ke abbasiya atau dari abbasiyah ke utsmaniyah adalah pertolongan Allah kepada golongan yang sedikit yang tidak diperhitungkan bahkan golongan itu sendiri merasa takut dengan musuh yang begitu besar, sehingga meminta bantuan kesana kesini tidak ada yang mau membantu dan ternyata Alla-lah yang membantunya ini ketika utsmaniyah mengalahkan musuhnya dari Eropa (Portugi atau francis waktu itu), siapa golongan kecil itu, Suriahkah, yang bangsa-bangsa Arab ga mau nolong, atau indonesiakah, atau malesiakah, atau, ……………

Iklan negatif? Laporkan!
50 queries in 2,992 seconds.