Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Qurban Is Never Die

Qurban Is Never Die

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi - Kambing untuk Qurban (Getty Images)

dakwatuna.comAllahu Akbar.. Allahu Akbar..  Allahu Akbar.. Gema takbir berkumandang di langit pada malam ini memberikan nuansa dan juga pemaknaan mengenai kisah-kisah heroik mengenai pengorbanan.

Kisah Nabi Ismail AS akan disembelih merupakan sebuah kisah yang luar biasa, kisah yang mengharu biru dan membuat kita terkadang berpikir keras bahwa apa yang telah kita lakukan untuk Allah tidaklah besar. Kita masih banyak mengeluh, masih banyak meminta istirahat, masih banyak mengatakan maaf sedang sibuk.. Qurban mengajarkan kita banyak hal, bukannya saja hanya memotong hewan namun ada hikmah yang bisa kita petik dari sisi historisnya. Maka wajar sekali jika kita sebagai orang beriman memahami apa korelasi Qurban dan keadaan pada dewasa ini.

Setiap tahun kita sebenarnya melakukan adegan rekonstruksi sebuah kepasrahan untuk menyerahkan hewan terbaik dalam rangka mendekatkan diri kepada ALLAH SWT, dalam tataran dyar’inya tertulis bagi yang mampu…

Dari konteks bagi yang mampu saja sudah terjadi pengurangan kepahaman, yakni identik kata mampu hanya ketika pada saat itu bisa. Padahal makna mampu bukan berhenti pada kata saat ini ada atau tidak, namun mampu itu sebenarnya bisa direncanakan ataupun berusaha sekuat tenaga untuk mencapainya.

Kemudian kita bisa temukan, maaf saya tidak mampu qurban saat ini, padahal deposito di bank ia punya, padahal ia mampu untuk beli rumah mewah, mobil mewah dan elektronik mewah, dan padahal ia baru jalan-jalan seminggu yang lalu dari luar negeri. Dan kini ketika ada himbauan untuk berkurban keluar kata “maaf sedang tidak punya uang”

Pertanyaan lanjutan adalah mengapa untuk sesuatu yang bernilai sementara (dunia) ia rela berjuang habis-habisan, bahkan sampai kurang tidur sekalipun, bahkan yang berisiko nyawa sekalipun, namun untuk kehidupan kekal, untuk kendaraan untuk menyeberangi jembatan mustaqim, untuk 1 bulu ada 1 kebaikan agak kurang tersadarkan…

Yang lebih aneh lagi ketika kata qurban terhenti pada ia memotong hewan, kembali cuek saat lingkungan sekitar kelaparan atau juga yang terbesar adalah ketika membiarkan nilai-nilai Islam ini semakin asing di tengah kehidupan. Hari Qurban kemudian menjadi sebatas seremoni. Padahal ada nilai lain dari itu yakni sisi pengorbanan terhadap sesuatu agar diri kita dekat dengan ALLAH SWT.

Semoga Allah memberkahi.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (6 votes, average: 9,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Ridwan, SE
Saya adalah seorang manusia pembelajar, belajar dari manapun dan mencoba untuk mengambil pelajaran dari apapun untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT, mencintai Nabi Muhammad saw serta sunnah-sunnahnya. Saya bukanlah manusia yang hebat tapi merupakan manusia yang berusaha untuk menjadi yang terbaik..terbaik untuk Allah SWT, Rasul saw, umat Islam. Saya hanyalah manusia yang sedang belajar bagaimana menghargai ilmu dengan berbagi kepada orang lain, mudah-mudahan bisa bermanfaat. Aktivitas saat ini adalah berbagi 'ilmu dan belajar bersama dengan para sahabat muda umat ini. Aktif sebagai Direktur Bimbel dan Pelatihan Aku Bisa juga sebagai dosen di salah satu lembaga di Karawang. Aktivitas sosial saat ini sebagai ketua Yayasan Generasi Islam Karawang,Semoga Allah memberkahi waktu yang diamanhkan dalam hidup kita " ikatlah ilmu dalam dirimu sebelum seluruh organ tubuhmu kau gunakan, karena kelak ia akan berbicara dengan apa yang kau lakukan berdasarkan ilmu mu" "jangan kau berhenti untuk terus mencari ilmu..ingatlah niatkan hanya untuk Allah SWT"
  • Basuniazis

    doakan supaye ane bs jg qurban taon depan. yah syukur2 bisa berangkat haji ma orang tua sekalian. aamiin

Lihat Juga

Maksimalkan layanan Kurban, PKPU Jalin kerjasama dengan Tokopedia. (Putri/PKPU)

Permudah Layanan Qurban, PKPU Jalin Kerjasama dengan Tokopedia