Home / Berita / Nasional / Islamic Center Bekasi Bangun Masjid Bermenara Tertinggi Sebagai Ikon Kota Bekasi

Islamic Center Bekasi Bangun Masjid Bermenara Tertinggi Sebagai Ikon Kota Bekasi

Masjid Nurul Islam "Islamic Center" Bekasi saat ini (islamiccenterbekasi.com)

dakwatuna.com – Bekasi. Masjid Nurul Islam “Islamic Center” Bekasi, Jawa Barat, akan dipugar dan dilengkapi dengan menara kembar setinggi 160 meter.

Sekretaris pembangun Masjid Nurul Islam “Islamic Center” Bekasi, Abid Marzuki, di Bekasi, Selasa, mengatakan, menara setinggi 160 meter tersebut akan menjadi ikon Kota Bekasi, dan bisa dinikmati oleh masyarakat yang ingin melihat Kota Bekasi dan Jakarta dari ketinggian.

“Menara Masjid Nurul Islam akan menjadi bangunan tertinggi di Kota Bekasi,” kata Abid.

Menurut Abid, renovasi Masjid Nurul Islam tersebut menelan anggaran Rp40 miliar. Anggarannya didapat dari sumbangan masyarakat yang sifatnya tidak mengikat dan bantuan dari Pemerintah Kota Bekasi dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Selain itu, kata Abid, beberapa kedutaan asing, seperti kedutaan Arab Saudi, Brunei Darusalam, dan beberapa kedutaan negara Timur Tengah juga sedang dalam proses pengajuan bantuan.

“Bagi masyarakat yang ingin menyumbang juga dipersilahkan. Kami tidak melihat banyaknya, tapi keikhlasannya. Termasuk jika ada umat nonmuslim ingin membantu juga dipersilahkan,” ujar Abid.

Dikatakan Abid, Masjid Nurul Islam direncanakan dibangun di atas lahan seluas 5.000 meter persegi yang berada di kompleks Islamic Center Kota Bekasi, Jalan Ahmad Yani, Bekasi Selatan. Masjid yang ada saat ini, kata Abid, nantinya akan menjadi teras masjid yang baru.

“Bangunan Masjid yang ada saat ini tidak dihancurkan, tapi nanti akan disambung dengan bangunan Masjid yang baru,” kata dia.

Menurut Abid, Masjid tersebut dibangun tiga lantai, lantai pertama akan dijadikan aula pertemuan dan di sekelilingnya dibangun perkantoran, kios-kios, dan koperasi.

“Kita ingin mengembangkan ekonomi syariah berbasis masjid. Terutama untuk memberdayakan usaha kecil menengah yang ada di Kota Bekasi,” katanya.

Sementara lantai dua dan tiga, tambah Abid, dikhususkan untuk beribadah yang mampu menampung sekitar 4.000 jemaah.

“Di sekitar Jalan Ahmad Yani saat ini terdapat bangunan apartemen baru. Dengan adanya perluasan masjid diharapkan dapat menjadi tempat beribadah yang layak dan nyaman,” tambahnya.

Selain itu, kata dia, Masjid Nurul Islam Islamic Center Bekasi tersebut akan diproyeksikan sebagai tempat pengembangan potensi umat Islam dan pusat pemberdayaan kaum muslimin di Kota Bekasi.

“Masjid harus menjadi pusat pemberdayaan dan pengembangan potensi umat. Mudah-mudahan pembangunan masjid bisa lancar,” ujarnya.

Menurut Abid, pemancangan tiang pertama pembangunan akan dilakukan pada hari Jumat (14/10). Dijadwalkan akan dihadiri mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, yang juga akan didaulat sebagai Khatib Shalat Jumat.

“Ditargetkan proses pembangunan Masjid bisa rampung dalam dua tahun ke depan,” demikian Abid. (ANT-294/Z002/B Kunto Wibisono/Ant)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 7,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Hewan Qurban dari Ahok Ditolak Pengurus Masjid, Ini Kata MUI