Home / Berita / Nasional / 50 Dai akan Tangani Ratusan PSK Jawa Timur

50 Dai akan Tangani Ratusan PSK Jawa Timur

Ilustrasi (pusakamitrajasa.wordpress.com)

dakwatuna.comUntuk menekan jumlah pekerja seks komersial (PSK), Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jatim membentuk Ikatan Dai Area Lokalisasi (IDIAL). Para dai khusus inilah yang ditugasi memberikan pencerahan dan siraman rohani kepada puluhan ribu PSK yang menghuni puluhan lokalisasi di Surabaya dan daerah lain di Jatim.

Ketua MUI Jatim KH Abdusshomad Bukhori mengatakan, para dai yang tergabung dalam IDIAL rutin menggelar pengajian setiap bulan sekali di lokalisasi. Program itu hasil kerja sama dengan Pemprov Jatim, melalui beberapa SKPD, yakni Dinas Sosial, Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat (Kesra), dan Biro Administrasi Kemasyarakatan (Kesmas) Setdaprov. “Hasilnya ternyata cukup efektif untuk memberi penyadaran terhadap mereka,” ujarnya, Senin (19/9).

Saat ini, kata Abdusshomad, sudah terkumpul 50 orang dai spesialis PSK.

Sebelum turun ke lokalisasi, mereka diberi pelatihan khusus. Agar strategi dakwahnya efektif menyadarkan PSK dan germo, para dai lebih banyak menyampaikan materi pengajian dan mauidhotul hasanah atau siraman rohani terkait masalah-masalah azab, siksa kubur, dan sanksi bagi mereka yang ingkar serta lalai menjalankan syariat agama sebagaimana dalam kitab suci Alquran dan Hadis. ”Penekanan pada materi-materi yang serem tersebut agar mereka bertobat,” tegas Abdusshomad.

Terobosan itu ternyata berbuah manis. Hal ini terlihat dari banyaknya PSK yang insyaf di lokalisasi Dupak Bangunsari, yang dijadikan pilot project pengentas­an PSK oleh Pemprov Jatim.

Sebelum program itu digulirkan, terdapat sekitar 232 PSK dan puluhan mucikari di Bangunsari. Tapi setelah beberapa kali pengajian, ada sekitar 35 orang PSK yang insyaf serta mau pulang ke kampung halaman masing-masing.

“Dengan keberhasilan tersebut, kita harapkan yang lain juga bisa menyusul. Dengan begitu, mereka dapat kembali seperti wanita pada umumnya dan bekerja mencari uang dengan cara yang halal,” tukasnya.

Meski saat ini masih menyasar lokalisasi Dupak Bangunsari, ke depan enam lokalisasi lain di Surabaya juga akan dibina. Mulai lokalisasi Tambak Asri, Sememi, Klakah Rejo, Jarak, hingga lokalisasi Dolly.

Selain Surabaya, para dai juga akan dikirim untuk berdakwah ke lokalisasi di daerah lain di Jatim. Untuk ini, pihak MUI Jatim akan bekerjasama dengan MUI di Kabupaten/Kota.

Kepala Biro Kesra Setdaprov Bawon Adi Yithoni menambahkan, pemulangan 35 orang PSK lokalisasi Dupak Bangunsari yang insyaf setelah mendapat pembinaan mental dari tokoh masyarakat dan tokoh agama dilakukan pada 25 Agustus 2011, dari Balai RW IV Kelurahan Dupak, Kecamatan Krembangan. Dari jumlah itu, 20 orang merupakan PSK nonproduktif, sedangkan 15 sisanya usia produktif. ”Tapi sekarang yang dipulangkan jumlahnya bertambah sembilan menjadi total 44 orang,” terangnya, kepada Surya.

Sebelum dipulangkan ke kampung halamannya, para PSK diberi pelatihan oleh Pemprov sesuai dengan kemampuan masing-masing. Yang pandai menjahit diasah kemampuan menjahitnya, demikian juga yang bakat berjualan pracangan. Berbekal skill itu, PSK yang produktif diberi bantuan Rp 3,5 juta untuk modal usaha di tempat asal. Sedangkan yang nonproduktif diberi santunan.

Bawon menjelaskan, setelah 44 PSK, giliran PSK lainnya di lokalisasi Dupak Bangunsari yang akan dipulangkan ke daerah masing-masing secara bertahap. Untuk itu pihaknya sudah mengajukan anggaran di perubahan APBD. ”Kita berharap 60 orang PSK lagi bisa kita pulangkan dan disadarkan,” imbuhnya. (Gusti Sawabi/Surya/TN)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 7,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Presiden Joko Widodo memberikan anugerah gelar Pahlawan Nasional kepada K.H.R. As'ad Syamsul Arifin di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (9/10/2016).  (okezone.com)

Spirit Perjuangan KH As’ad Syamsul Arifin Harus Diteladani

Organization