Home / Berita / Nasional / Stasiun TV Diminta Tak Tayangkan Adegan Makan & Minum di Siang Hari Saat Ramadhan

Stasiun TV Diminta Tak Tayangkan Adegan Makan & Minum di Siang Hari Saat Ramadhan

Ilustrasi (inet)
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Jakarta. Selama bulan puasa Ramadhan beberapa stasiun televisi menayangkan program kuliner di siang hari. Hal ini menuai protes dari anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat, Iswandi Syahputra. Ia mengimbau agar stasiun televisi tidak mempertontonkan adegan makan dan minum dalam program kulinernya.

“Selama tujuh hari pelaksanaan puasa pekan pertama Ramadhan, sejumlah stasiun televisi menyiarkan program kuliner. Karena saya mengimbau agar adegan makan dan minum dihindarkan, apalagi penayangan lebih banyak di siang hari,” kata Iswandi saat bincang-bincang dengan detikcom di Jakarta, Minggu (7/8/2011).

Memang diakui Iswandi, selama ini tidak ada aturan yang melarang siaran kuliner dan adegan makan atau minum di bulan puasa. Hanya saja, adegan itu bisa juga dianggap mengganggu kekhusyuan orang yang sedang menjalankan ibadah puasa.

“Hal yang paling berat kan menahan lapar dan haus. Janganlah siaran televisi menggoda orang membuka puasa sebelum waktunya,” ujarnya.

Oleh karena itu, Iswandi menyarankan, agar acara kuliner atau iklan yang memperlihatkan adegan makan dan minum diubah atau digeser pada jam buka puasa atau sampai sahur. “Ya ini sudah waktunya stasiun televisi untuk ‘tobat’ dari segala tayangan yang tidak mendidik,” pungkasnya. (zal/ape/M. Rizal/dtc)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 9,20 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Belanja Bareng Yatim, Salah satu program IZI di Ramadhan. (nana/IZI)

Program Ramadhan IZI Sasar Penerima Manfaat dari Aceh Hingga Papua

Organization