Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Menjernihkan Karya

Menjernihkan Karya

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com“Bila yang kau lakukan bukan untuk Allah SWT, Rasul SAW, dan kemaslahatan umat maka jangan berkarya !!”

Berpikirlah sejenak dengan sebuah cerita yang disuguhkan pada Ramadhan ini, dari mulai Perang badar, Penaklukan Andalusia oleh Tariq bin Ziyad, pembebasan Palestina oleh Salahudin al Ayubi hingga kemerdekaan negeri ini semua berada pada bulan Ramadhan. Bulan  ini mencatat begitu banyak sejarah manis mengenai wajah Islam dengan catatan-catatan indahnya, lalu kemudian timbul sebuah pertanyaan pada diri ” sudahkah aku menghasilkan karya yang kemudian menjadi sejarah? Bukan sejarah kelam namun sejarah baik”

Saudaraku.. apapun yang terjadi adalah sejarah, 2 detik yang lalu saat kita melakukan apapun adalah sejarah entah itu baik atau buruk, entah itu peristiwa baik atau peristiwa buruk. Waktu yang Allah SWT suguhkan kepada kita adalah sebuah amanah bukan sekedar kita biarkan berlalu begitu saja. Dan Ramadhan kali ini juga adalah menjadi sejarah hidup kita atau mungkin bisa menjadi sejarah untuk umat entahlah semua tergantung bagaimana besarnya kemanfaatan karya kita. Lembaran sejarah Ramadhan kemarin seharusnya menjadi bahan evaluasi bagi diri kita sehingga kemudian ketika Allah SWT menghadiahkan kembali Ramadhan kepada kita maka ada sebuah perubahan besar, yang kurang ditambahi dan yang sama ditingkatkan  sehingga tak ada celah-celah kecil bagi kita untuk menyai-nyiakan Ramadhan.

Saudaraku.. setidaknya ada dua hal yang mesti ada dalam setiap karya kita yakni Ruhiyah dan juga Tarbiyah. Ruhiyah bermakna kepada aspek-aspek ibadah yang kita lakukan adalah memaksimalkan dan juga aspek tarbiyah yang bermakna pendidikan di mana aspek disiplin menjadi hal yang prinsip. Dua hal tadi menunjang kepada kualitas dari karya-karya kita, apakah memberi manfaat atau kemudian justru membawa kemudharatan kepada umat. Ruhiyah yang terjaga ditambah pemahaman kita dalam pendidikan dengan disiplin mengikutinya sebagai dasar akan membawa jiwa kita kepada sebuah kata Islam rahmatan lil ‘alamin. Inilah yang seharusnya disuguhkan oleh semua orang Islam, sehingga tak ada lagi kecurigaan terhadap dakwah karena pada dasarnya dakwah ini bertujuan agar umat sadar terhadap agamanya.

Menjernihkan karya adalah sebuah keniscayaan, karenanya kita harus kembali kepada pemahaman yang benar mengenai Islam yang itu semua berpijak kepada Al Qur’an dan As Sunnah. Teruslah belajar, teruslah menambah pemahaman kita terhadap Islam sehingga setiap output yang kita lakukan bisa bermanfaat terhadap umat.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (11 votes, average: 9,36 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Ridwan, SE
Saya adalah seorang manusia pembelajar, belajar dari manapun dan mencoba untuk mengambil pelajaran dari apapun untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT, mencintai Nabi Muhammad saw serta sunnah-sunnahnya. Saya bukanlah manusia yang hebat tapi merupakan manusia yang berusaha untuk menjadi yang terbaik..terbaik untuk Allah SWT, Rasul saw, umat Islam. Saya hanyalah manusia yang sedang belajar bagaimana menghargai ilmu dengan berbagi kepada orang lain, mudah-mudahan bisa bermanfaat. Aktivitas saat ini adalah berbagi 'ilmu dan belajar bersama dengan para sahabat muda umat ini. Aktif sebagai Direktur Bimbel dan Pelatihan Aku Bisa juga sebagai dosen di salah satu lembaga di Karawang. Aktivitas sosial saat ini sebagai ketua Yayasan Generasi Islam Karawang,Semoga Allah memberkahi waktu yang diamanhkan dalam hidup kita " ikatlah ilmu dalam dirimu sebelum seluruh organ tubuhmu kau gunakan, karena kelak ia akan berbicara dengan apa yang kau lakukan berdasarkan ilmu mu" "jangan kau berhenti untuk terus mencari ilmu..ingatlah niatkan hanya untuk Allah SWT"
  • MasyaAllah….. Astghfirullah…
    sudahkah kita berkarya…melukiskan goresan indah dia atas kanvas kehidupan yg hanya ditujukan padaNya…
    semoga kita bisa menjernihkan iman kita….
    sehinnga cahaya hidayahNya mudah untuk menembs Qolbu kita…

  • Astagfirullah…..
    sudahkah kita berkarya… mengoreskan karya terindah di atas kanvas kehidupan.. yg hanya dipersembahkan hanya untukNya
    semoga kita bisa menjaga kebeningan dan kejernihan iman kita..

Lihat Juga

Ilustrasi. (huffingtonpost.com)

Muhasabah Ramadhan