Home / Berita / Internasional / Asia / Talkshow di Jepang: “Mengapa Aku Memilih Islam?”

Talkshow di Jepang: “Mengapa Aku Memilih Islam?”

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Narasumber dan Moderator. Dari kiri ke kanan: Aisya (Jepang), Aisha (Prancis), Mas Deddy, Mustafa, Said. (KAMMI Jepang)

dakwatuna.com – Tokyo. Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Jepang bekerja sama dengan PMIJ (Persaudaraan Muslim Indonesia Jepang), menyelenggarakan sebuah Talk Show dengan yang bertemakan “Mengapa Aku Memilih Islam?” yang menghadirkan empat orang muallaf sebagai nara sumber, yang terdiri dari dua orang nara sumber ikhwan berkewarganegaraan Jepang, yang bernama Islam Mustafa dan Said, serta dua orang nara sumber akhwat yang berkewarganegaraan Jepang, dan berkewarganegaraan Perancis, yang keduanya bernama Islam Aisya.

Acara yang dihadiri oleh sekitar 60 orang peserta yang terdiri dari mahasiswa dan pekerja yang berada di wilayah Tokyo dan sekitarnya ini, mengupas tuntas seluk beluk proses pencarian kebenaran yang dilakukan oleh keempat nara sumber. Saudara Mustafa yang merasakan kebesaran Islam yang lewat sahabat-sahabat muslimnya ketika dia kuliah di Kanada, saudara Said, yang merasakan kekurangan dalam rohaninya, yang kemudian melakukan pencarian ke berbagai agama, dan akhirnya memilih Islam, juga saudari Aisya (Jepang) yang dibesarkan dalam lingkungan Katolik yang taat, menyimpan begitu banyak pertanyaan yang akhirnya hanya mampu didapatkannya dalam Islam, serta saudari Aisya (Perancis), yang dibesarkan dalam lingkungan Budha yang sangat taat, namun hal tersebut tidak membuatnya mampu menjawab teka-teki tentang hakikat kehidupan manusia, dan hakikat ketuhanan, hingga akhirnya setahun yang lalu dia memutuskan memeluk Islam.

Peserta yang hadir pun diberikan kesempatan untuk menyampaikan kepada pertanyaan kepada keempat nara sumber, ada salah seorang peserta yang menanyakan tentang bagaimana bentuk dakwah yang bisa dilakukan oleh para mahasiswa asing di Jepang, keempat nara sumber memberikan jawaban yang sangat jelas, bahwasanya cara terbaik yang bisa dilakukan adalah menjalankan Islam itu sendiri, dengan demikian orang-orang di sekeliling kita yang masih belum mengenal Islam bisa mengenal Islam, dan lewat tingkah laku kita semua image yang kurang baik tentang Islam pun bisa berubah.

Dalam acara ini juga dilakukan penjelasan tentang rencana pembangunan masjid di daerah Meguro, Tokyo. Acara ini diakhiri oleh Taushiyah yang diberikan oleh Ibu Rieska, salah seorang ibu yang bergerak dalam dakwah pendidikan anak, lewat Taman Kanak-Kanak yang berada di bawah binaan beliau. Beliau mengingatkan peserta tentang bagaimana memperkuat keislaman dan keimanan yang kita miliki serta bersyukur atas hidayah yang Allah berikan kepada kita sehingga kita bisa mengenal Islam.

Melalui acara ini, diharapkan peserta yang sebagian besar muslim keturunan bisa mengambil pelajaran banyak dari para muallaf yang telah melakukan proses pencarian panjang mencari kebenaran, sehingga bisa menambah semangat untuk senantiasa meningkatkan keimanan. Selain itu, melalui acara ini diharapkan terjalin hubungan dan kerja sama yang baik antara muslim pendatang dan muslim setempat, sehingga bisa menjadi penopang dakwah di Jepang yang dari tahun ke tahun semakin marak. (SB/hdn)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (99 votes, average: 9,65 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mahasiswa Gunma University, Jepang,Jurusan : Computer Science.Aktif di KAMMI Jepang.
  • Aludif

    Aslkm.., MANTAP.., Semangat untuk teman2 KAMMI Jepang.., Salam Perjungan dari KAMMI DAERAH BENGKULU.

  • dwi sulis

    Ternyata dakwah yg efektif adalah merealisasikan/menjalankan ISLAM itu sendiri dlm kehidupan sehari2, sehingga lewat tingkah laku kita semua image yang kurang baik tentang Islam pun bisa berubah….
    ISLAM ——-> RAHMATAN LIL’ALAMIN

Lihat Juga

Kemenangan Trump dan Pengaruhnya Terhadap Mesir