Home / Berita / Nasional / Alumni UIN Ciptakan Alat Praktis Penentu Arah Kiblat

Alumni UIN Ciptakan Alat Praktis Penentu Arah Kiblat

dakwatuna.com – Jakarta. Majelis Ulama Indonesia (MUI) menegaskan bahwa arah kiblat bagi umat Muslim di Indonesia tidak persis ke barat, melainkan arah barat laut. Alumni Jurusan Tadris IPA IAIN (UIN) Syarief Hidayatullah, Yazid Novaly Alaydrus membuat suatu alat praktis penunjuk arah Kiblat.

“Kompas arah Kiblat yang dimaksud adalah jarum kompas yang dapat diposisikan magnet elementernya pada bagian tertentu dan diatur sedemikian rupa sehingga arah menunjukkan langsung ke Kiblat,” papar Yazid dalam siaran persnya yang diterima Republika di Jakarta, Selasa (24/8). Alat berupa lempengan logam berlapis plastik pipih bundar berdiameter sekitar empat sentimeter ini, hanya diletakkannya di permukaan air dalam gelas atau cawan dan praktis langsung berputar menyesuaikan ke arah Kiblat.

Dikatakan Yazid, alat ini didesain menggunakan fungsi trigonometri. “Jakarta dan sekitarnya terletak pada posisi -6,10 derajat Lintang Selatan dan 106,49 Bujur Timur. Sementara Makkkah terletak pada posisi 21,25 derajat Lintang Utara dan 39,50 derajat Buhur Timur,” kata Yazid. Dari hasil perhitungannya, arah Kiblat untuk daerah Jakarta dan sekitarnya adalah pada 295,08 derajat.

Alat Kompas Kiblat praktis ini telah diproduksi massal oleh Persatuan Mubaligh Tangerang Selatan (Pemtas). Alat ini menurut Yazid, telah teruji secara ilmiah dari UIN Syarif Hidayatullah dengan nomor Un.01/R/HM.02.01/434/2008 serta Rekomendasi LIPI No 124/JL.03/UM/HKI/2008 serta didaftarkan ke Dirjen Hak Paten No s.00200800113 serta s.00200800141.

Sebelumnya, Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Ichwan Syam menegaskan bahwa arah kiblat bagi umat Islam di Indonesia adalah barat laut. “Secara hitung-hitungan sudut, sejak dulu kita menetapkan arah barat dengan serong sedikit, yaitu barat laut,” paparnya usai bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Kantor Kepresidenan beberapa waktu lalu. Ichwan Syam menegaskan bahwa penetapan arah barat laut sebagai arah kiblat didasarkan pada serangkaian hasil penelitian yang menyatakan bahwa letak geografis Indonesia tidak persis berada di timur Masjidil Haram, tetapi agak ke Selatan. (irf/osa/RoL)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (15 votes, average: 8,73 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • nasrudin

    semoga amal jariah tak putus 2 .Fastabiqul khoirot

  • emrohayat

    dimana bisa didapatkan,,,, harga????

  • Syamsul Arifin

    emang bener ya, klo magnetx langsung dmbil dri mekah?
     

    • Singgih Pranowo

      bukan magnet benda, tetapi perposisian terhadap garis khayal (lintang & bujur) yang diatur sedemikian rupa agak mengarah ke lokasi kiblat (ka’bah) berada. :)

  • Kalau memang alat ini akurat, Kemenag berkewajiban mensosialisasikan ke mesjid-mesjid/musola, atau KITA juga mau kalau ga mahal

Lihat Juga

ilustrasi (rmol.co)

Alumni KAMMI Deklarasikan Organisasi, Bertekad Untuk Menyatukan Kekuatan Alumni