Home / Berita / Pembunuh Marwah Hanya Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup

Pembunuh Marwah Hanya Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup

Marwa Al-Sherbinidakwatuna.com Pengadilan Jerman telah menjatuhi hukuman penjara seumur hidup terhadap pembunuh Syahidah Jilbab, Marwah Assyarbini yang tewas dengan 18 tusukan ketika dirnya melakukan pembelaan dalam sebuah persidangan. Dalam perundangan Jerman, hukuman seumur hidup merupakan yang terberat. Namun dalam prakteknya di lapangan, hukuman yang dijalani oleh para terdakwa kasus pembunuhan hanya dijalani selama 15 tahun.

Hakim yang memimpin sidang mengatakan, untuk kasus ini tidak ada dispensasi bagi terdakwa, karena pelaku telah melakukan sebuah “kejahatan besar”, tentunya ini akan memperpanjang masa tahanan si pelaku di balik jeruji. Ia menjamin dispensasi biasanya yang diberikan setelah 15 tahun tak akan didapatkan dalam kasus ini.

Hamdi Khalifah, pengacara Mesir yang juga ketua persatuan pengacara Arab di Jerman mengatakan, kasus sekeji ini belum pernah ada sebelumnya, pihaknya lalu meminta kepada pengadilan Jerman untuk memberikan si pelaku hukuman terberat yang ada di dalam kasus pembunuhan.

Sedangkan pengacara yang ditunjuk oleh ibu korban, Khalid Usman mengatakan, dirinya telah mengadu kepada pengadilan bahwa pihak keamanan yang berada di gedung persidangan ketika peristiwa keji itu berlangsung, juga harus dituntut, karena mereka sebagai pihak yang turut bertanggungjawab atas keamanan jalannya persidangan.

Jaksa penuntut umum dalam kasus kematian Marwah Assyarbini ini menuntut diberikannya hukuman penjara seumur hidup bagi si pelaku yang telah melakukan penusukan di aula persidangan pada awal bulan Juli lalu.

Kepala jaksa penuntut, Frank Hainrich mengatakan, bahwa pelaku tengah melakukan kejahatan besar yang dengan brutal membunuh Marwah dengan 18 kali tusukan dihadapan anaknya yang berusia 3 tahun yang dan suaminya juga mengalami luka-luka akibat ketika berusaha melindungi istrinya.

Baru-baru ini muncul sebuah dokumen yang dikirim oleh jaksa penuntut umum dari Rusia yang berusaha melakukan pembelaan dengan menunda hukuman bagi si pelaku, yang dalam keterangan itu bernama lengkap Alexander Iejurevich Yeltsin.

Pihak Jerman sendiri diketahui telah meminta kepada pihak Rusia untuk mengirimkan surat keterangan terkait kondisi kejiwaan Alex. Keterangan psikologis Alex yang diketahui pernah bertugas sebagai tentara di Rusia diharapkan bisa memberikan keringanan. Jaksa pembela Alex berupaya untuk mempublish keterangan ini dan berusaha menunda dijatuhkannya hukuman terhadap Alex, namun upayanya berakhir gagal. (ism/sy/sinai)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (15 votes, average: 9,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • agustina

    Laknatallah,,,,
    Sungguh keji perlakuan terhadap Marwa,,!!!
    SEmoga jiwa semanagat Marwa tak berhenti sampai disini…

  • er

    tunggu hukuman dari ALLAH juga .hukuman didunia ini hanya seberat biji jambu hukuman ALLAH akan jauh lebih adil

  • Fenny

    Bismillah,
    Jika tidak kembali kepada Allah SWT dan bertobat yang sesungguh-sungguhnya, semoga Allah SWT segera memberikan ahzab bagi pelaku pembunuhan itu yang seberat-beratnya di dunia dan diakhirat, amin.

  • Allahuakbar3x….Semoga Marwah menjadi inspirasi muslimah di indonesia ,KARENA demi kehormatan wanita muslim hingga sampai nyawa taruhannya .semoga arwahnya sllu diberikan tempat yang tebaik oleh Allah swt..amin

  • zahra al habsy

    Subhanallah, masyaallah, innalillah… jd ingat kisah keluarga Yasir yg mulia & kasus pengiriman sekian ratus ribu pasukan oleh khalifah hanay untuk menjawab jeritan seorang muslimah yg dilecehkan kehormatannya oleh seorang yahudi… Dan bgmn realita sekarang, masih adakah hal2 demikian?

Lihat Juga

Wahai Ikhwah, Hidupkan Halaqahmu…