Home / Berita / Pemukiman Israel Hambat Perdamaian

Pemukiman Israel Hambat Perdamaian

dakwatuna.com – Ramallah, Pihak Palestina hari ini mengatakan bahwa pembangunan permukiman Israel adalah hambatan utama bagi dimulainya kembali perundingan perdamaian setelah Amerika Serikat menarik tuntutannya bagi pembekuan kegiatan perumahan itu. “Israel seharusnya tidak diizinkan melanjutkan pembangunan permukiman-permukiman dan kami menganggap semua kegiatan permukiman tidak sah,” kata Nabil Abu Rudeina, juru bicara Presiden Palestina Mahmud Abbas kepada AFP.

Pernyataan ini diungkapkannya sehari setelah Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton mendesak kedua pihak memulai kembali perundingan perdamaian yang terhenti tahun lalu dan mengatakan pembekuan seluruh pembangunan permukiman hendaknya tidak dijadikan prasyarat. Ia juga memuji Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu karena menahan diri. Hal ini belum pernah dilakukan sebelumnya menyangkut kegiatan pembangunan permukiman setelah pemerintah Barack Obama selama berbulan-bulan menyerukan penghentian seluruh pembangunan permukiman.

Kunjungan pertama Hillary ke kawasan itu dilakukan setelah kunjungan berulang kali utusan Timur Tengah AS George Mitchell dalam bulan-bulan belakangan ini yang tidak banyak menghasilkan kemajuan dalam usaha AS membawa Israel dan Palestina ke meja perundingan. Kehadiran warga Israel di puluhan proyek permukiman yang dibangun di seluruh wilayah Tepi Barat yang diduduki dan Jerusalem Timur yang dicaploknya adalah salah satu dari masalah paling mengganjal dalam konflik Timur Tengah yang telah berlangsung puluhan tahun itu. ant/afp/irf/RoL

Redaktur: Ulis Tofa, Lc

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 7,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Sameh Shoukry dan Benjamin Netanyahu (aljazeera.net)

Menlu Mesir: Israel Membunuh Anak-anak Palestina Bukanlah Teroris