Home / Berita / Hamas Kecam PBB Ajarkan Holokus pada Anak-Anak Jalur Gaza

Hamas Kecam PBB Ajarkan Holokus pada Anak-Anak Jalur Gaza

dakwatuna.com – Gaza. Hamas mengecam PBB, Ahad, mengatakan PBB telah merencanakan untuk mengajar anak-anak Palestina di Jalur Gaza mengenai Holokus — tapi badan PBB yang menjalankan sejumlah sekolah di wilayah kantung itu tidak mau mengkonfirmasi perubahan tersebut.

Mencap pembasmian etnik Yahudi oleh Nazi itu sebagai “kebohongan yang dibuat oleh Zionis”, gerakan Islam yang memerintah Jalur Gaza itu menulis dalam surat terbuka pada seorang pejabat senior PBB bahwa ia sebaiknya menarik rencana bagi buku sejarah baru di sekolah-sekolah di Gaza, demikian dikutip dari Reuters.

Seorang jurubicara Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA), yang mendidik sekitar 200.000 anak-anak pengungsi di Gaza, mengatakan Holokus tidak ada dalam kurikulumnya sekarang ini. Ia tidak mau mengomentari mengenai pernyataan Hamas tentang perubahan itu.

Palestina marah dengan cara negara-negara besar dunia menanggapi Holokus dengan mendukung pembentukan Israel pada 1948, tindakan yang telah menyebabkan separuh penduduk Arab di Palestina yang ketika itu diperintah Inggris sebagai pengungsi di Gaza, Tepi Barat dan di luar negeri.

Hamas smengatakan mereka percaya UNRWA akan mulai menggunakan sebuah naskah untuk anak-anak berusia 13 tahun yang mencakup satu pasal mengenai Holokus.

Dalam surat terbuka untuk pemimpin UNRWA setempat John Ging, Komite Rakyat untuk Pengungsi gerakan itu mengatakan: “Kami menolak membiarkan anak-anak kami belajar kebohongan yang dibuat oleh Zionis”. Ditanya apakah UNRWA merencanakan untuk mengubah (buku sejarah), ia menolak berkomentar.

Di Tepi Barat yang diduduki-Israel, yang diperintah oleh pemerintah otonomi Palestina pimpinan Presiden Mahmoud Abbas yang didukung Barat, para guru mengatakan tidak ada panduan resmi mengenai pengajaran Holokus.

Israel marah oleh penolakan Holokus di antara beberapa pihak di Timur Tengah, khususnya belakangan ini oleh para pemimpin di Iran, yang memberikan dukungan pada Hamas. Abbas, yang terlibat pembicaraan dengan Israel, terpaksa menjauhkan dirinya dari tesis doktoralnya sendiri pada 1980-an, yang mengemukakan keraguannya mengenai skala Holokus.

Jurubicara Hamas di Gaza, Sami Abu Zuhri, mengatakan ia tidak ingin membahas sejarah tentang Holokus tapi menegaskan:

“Mengenai kontroversi itu, kami menentang pemaksaan masalah yang disebut Holokus itu ke dalam ikhtisar rencana pelajaran, karena hal itu dimaksudkan untuk memaksakan penerimaan pendudukan tanah Palestina.”. (ant)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (10 votes, average: 9,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Stadium general di aula Universitas Islam As-Syafiiyah. (aspacpalestine.com)

Peringati Hari Solidaritas Palestina, ASPAC for Palestine Gandeng UIA Gelar Stadium General