Home / Berita / Polri: Belum Ada Bukti JI Terlibat

Polri: Belum Ada Bukti JI Terlibat

foto hotel marriotdakwatuna.com – Jakarta, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Nanan Sukarna menegaskan, Polri belum memiliki bukti bahwa kelompok jaringan Jamaah Islamiyah (JI) terlibat dalam ledakan bom di Hotel JW Marriot dan Ritz Carlton, Jl Mega Kuningan, Jakarta Selatan (17/7).”Indikasi bahwa JI itu terlibat ya, bahkan sejak awal Kapolri sudah menyebutkan demikian tapi masalahnya belum ada bukti,” katanya dalam jumpa pers di Jakarta Media Center, Bellagio Mall, Jl. Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa petang.

Ia mengatakan, Polri tak bisa menyebut ada tidaknya keterlibatan satu kelompok jika tidak melalui bukti yang kuat.
“Indikasi itu perlu dibuktikan,” katanya menegaskan.Demikian juga soal keterlibatan seorang WN Malaysia yang telah lama menjadi buron kasus terorisme, Noordin M Top.

Menurut Nanan, untuk mengetahui Noordin terlibat atau tidak maka harus menunggu penangkapan para tersangka termasuk Noordin.Nanan juga meminta kepada masyarakat dan media massa untuk tidak menyampaikan informasi yang bersifat opini maupun menanyakan soal teknik investigasi yang tengah dijalankan oleh Polri.”Kalau Polri mengungkap rencana penyelidikan selanjutnya ke media massa, maka nanti malah akan menyulitkan sebab para pelaku yang di luar sana akan cepat mengetahui dan mengubah rencana pelarian,” katanya.

Nanan juga meminta wartawan untuk tidak memancing kepada polisi atau kepada penyidik yang sedang berada di lapangan sebab bisa mengacaukan upaya Polri untuk mengungkap kasus.”Jangan memancing dengan pertanyaan-pertanyaan bersifat teknis agar polisi jika tidak terpancing. Jika polisi yang di lapangan terpancing lalu masuk media maka strategi bisa terbuka luas,” katanya.

Bahkan, ia meminta jika seandainya wartawan punya data yang mengarah keberadaan tersangka maka hal itu sebaiknya tidak diberitakan terlebih dahulu hingga tersangka tertangkap.Hingga kini, Polri telah memastikan bahwa sembilan orang tewas akibat ledakan itu, sedangkan ratusan lainnya luka-luka.

Dari jumlah itu, lima diantaranya telah teridentifikasi sedangkan empat masih belum.Dari keempat jenasah itu, dua diantaranya diduga WN Belanda, Ibrahim dan satu tersangka pelaku bom bunuh diri.

Ledakan bom di Mega Kuningan ini diduga kuat sebagai bom bunuh diri yang diduga dilakukan oleh seseorang bernama N.Kehadiran N terpantau lewat rekaman kamera pengintai. Sejumlah stasiun televisi telah menyiarkan detik-detik terakhir N membawa bom sebelum meledak.Namun Polri belum dapat memastikan apakah N adalah pelaku dengan alasan proses penyidikan masih terlangsung. (ant/kpo/rep)

Redaktur: Ulis Tofa, Lc

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • 115

    lgian.. lom tentu jg kalee pelakuny org JI, moso tiap da teror bom selalu dikaitkan dgn JI, Alqaeda dll yg berbau umat muslim, kesanny Islam tuh teroris bgts seh, jls2 Islam tuh agama damai, di kisah2 perang jaman Rasulullah sj musuh2 Islam yg tertangkap mrk diperlakukan dng baik, wahai umat muslim mari rapatkan barisan, musuh sdg menikam qt dr belakang mrk berniat menghancurkan Islam dgn kedok Islam pula

Lihat Juga

Ilustrasi. (aljazeera.com)

Ledakan Bom Tidak Hanya di Kota Madinah, tapi Juga di Jeddah dan Qatif Arab Saudi