Home / Dasar-Dasar Islam / Sirah Nabawiyah / Tidak Ada Waktu Istirahat untuk Tubuh Letih Rasulullah

Tidak Ada Waktu Istirahat untuk Tubuh Letih Rasulullah

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com Madinah dikepung tentara gabungan kabilah-kabilah Arab. Kabilah Quraisy beraliansi dengan kabilah Ghathfan, kabilah Asad, kabilah Asyja’, kabilah Salim, dan kabilah Murrah. Pasukan sekutu (Ahzab) ini ingin memukul kekuatan kaum muslimin Madinah dengan satu serangan yang menghancurkan untuk selama-lamanya.

Pada tanggal 8 Dzulqa’idah 5 Hijriah atau sekitar April 627 Masehi, tentara Ahzab itu mendekati Kota Madinah. Gerakan mereka terhenti karena di celah antara dua gunung yang menjadi pintu masuk Madinah telah menganga parit pertahanan yang tidak bisa dilompati kuda-kuda mereka.

Perang pun berubah menjadi perang adu daya tahan. Pasukan aliansi musyrikin Arab mengepung Madinah. Tentara Rasulullah saw., kaum muslimin, bertahan di belakang garis parit (Khandaq) yang mereka bangun. Lima belas hari lamanya perang daya tahan ini berlangsung.  Sepuluh ribu tentara musyrikin Arab menunggu-nunggu kelengahan tiga ribu tentara muslimin di balik parit pertahanan mereka. Mereka secara berkala menggempur titik-titik pertahanan yang terlihat lemah.

Parit. Ini teknik perang gaya baru bagi dunia Arab saat itu. Salman Al-Farisi yang mengusulkan teknik perang bertahan itu. Tapi, membangun parit pertahanan yang lebar, panjang, dan dalam bukan perkara mudah. Berat. Melelahkan. Apalagi waktunya pendek. Harus sudah selesai sebelum pasukan musuh tiba.

Rasulullah saw. memimpin langsung penggalian parit itu. Seluruh penduduk Madinah dikerahkan. Rasulullah saw. membangun parit di sebelah Utara kota Madinah di antara dua pegunungan batu yang membentengi Madinah hampir di segala sisi, kecuali di bagian Tenggara kota. Rasulullah saw. sengaja tidak menggali parit di bagian ini. Itu pintu masuk Yahudi Bani Quraizhah ke kota Madinah.

Rasulullah saw. memang telah memperkirakan Bani Quraizhah suatu saat akan berkhianat. Namun Rasulullah saw. tetap berprasangka baik dan berpegang teguh pada Piagam Madinah yang ikut disepakati Bani Quraizhah. Dalam piagam itu, pihak-pihak yang membuat perjanjian sepakat untuk bahu-membahu mempertahankan kota Madinah dari serangan luar. Namun kemudian yang terjadi sebaliknya. Di perang ini Bani Quraizhah berkhianat.

Duh, sungguh berat sekali perang yang harus dihadapi Rasulullah saw. kali ini. Musuh ada di dua front. Tenaga dan pikiran Rasulullah saw. pasti terkuras habis. Al-Waqidi menggambarkan betapa lelahnya Rasulullah saw. Ia mendapat sanad yang berujung kepada Abu Waqid Al-Laitsi, seorang sahabat yang ikut dalam Perang Khandaq.

Abu Waqid Al-Laitsi bercerita, “Pada hari itu, kaum muslimin berjumlah tiga ribu orang. Aku melihat Rasulullah saw. sekali-kali menggali tanah dengan menggunakan cangkul, ikut menggali tanah dengan menggunakan sekop, serta ikut memikul keranjang yang diisi tanah. Suatu siang, sungguh aku melihat beliau dalam keadaan sangat lelah. Beliau lalu duduk dan menyandarkan bagian rusuk kirinya pada sebuah batu, kemudian tertidur. Aku melihat Abu Bakar dan Umar berdiri di belakang kepalanya menghadap orang-orang yang lewat agar mereka tidak mengganggu beliau yang sedang tidur. Pada waktu itu aku dekat pada beliau. Beliau kaget dan bangun terperanjat dari tidurnya, lalu berkata, ‘Mengapa kalian tidak membangunkan aku?’ Kemudian beliau mengambil kapak yang akan beliau gunakan untuk mencangkul, lalu beliau berdoa, ‘Ya Allah, ya Tuhanku, tidak ada kehidupan kecuali kehidupan akhirat. Maka, muliakanlah kaum Anshar dan wanita yang hijrah.'”

Tampaknya perang memang tidak mengizinkan Rasulullah saw. beristirahat. Ummu Salamah, istri Rasulullah,  yang ikut berkemah di Markas Komando di Gunung Salah’, nama gunung di sebelah Utara Madinah, bercerita, “Demi Allah, aku berada di tengah kelamnya malam di kemah Rasulullah saw. Beliau sedang tidur sampai aku mendengar suara yang mengejutkan. Aku mendengar orang berteriak, ‘Yaa khailallah (wahai pasukan kuda Allah)! Rasulullah saw. menjadikan sebutan itu sebagai syiar panggilan Muhajirin: Ya kahilallah! Rasulullah saw. pun kaget mendengar suara orang itu, kemudian beliau keluar dari kemahnya.

Tiba-tiba ada sekelompok orang berjaga di depan kemah beliau. Salah seorang di antara mereka itu adalah Abbad bin Basyar. Beliau bertanya, ‘Ada apa dengan orang-orang?’ Abbad menjawab, ‘Ya Rasulullah, itu suara Umar bin Khaththab, malam ini gilirannya berseru, Ya khailallah.’ Orang-orang berkumpul kepadanya mengarah pada sebuah tempat di Madinah bernama Hunaikah di antara Dzahhab dan Masjid Al-Fath. Kemudian Rasulullah saw. berkata kepada Abbad bin Basyar, ‘Pergilah ke sana dan lihat, kemudian kembali lagi kepadaku, insya Allah, dan ceritakan keadaan yang terjadi di sana!'”

Ummu Salamah berkata, “Aku berdiri di dekat pintu kemah mendengarkan semua yang mereka bicarakan. Rasulullah saw. terus berdiri hingga Abbad bin Basyar datang, lalu ia berkata, ‘Ya Rasulullah, itu Amar bin Abd di kuda kaum musyrikin, ikut bersamanya Mas’ud bin Rujanah bin Raits bin Ghathfan di kuda Ghathfan, dan kaum muslimin melemparnya dengan lembing dan batu.'”

Ummu Salamah kemudian berkata, “Lalu Rasulullah saw. masuk ke dalam kemah dan memakai baju perangnya, kemudian beliau menunggang kuda perangnya diikuti para sahabatnya hingga sampai di tempat peperangan. Tidak lama setelah itu, beliau datang dalam keadaan gembira dan berkata, ‘Allah telah memalingkan mereka dan mereka banyak yang cidera.'”

Ummu Salamah berkata, “Setelah itu beliau tidur hingga aku mendengarkan suara dengkurannya. Aku mendengar pula suara lain yang mengejutkan, maka beliau terperanjat kaget dan memanggil dengan suara keras, ‘Ya Abbad bin Basyar!’ Abbad menjawab, ‘Labbaik (aku menyambut seruanmu)! Beliau berkata, ‘Lihat apa itu!’ Abbad bin Basyar pun langsung pergi, kemudian kembali dan berkata, ‘Itu Dharar bin Al-Khaththab ikut dalam pasukan berkuda kaum musyrikin dan ikut bersamanya Uyainah bin Hishn pada pasukan berkuda Ghathfan di Gunung Bani Ubaid. Kaum muslimin melempari mereka dengan batu dan lembing.’ Maka Rasulullah saw. berdiri memakai baju perangnya dan menunggang kudanya, kemudian berangkat dengan para sahabatnya menuju tempat peperangan tersebut. Beliau tidak kembali kepada kami hinggga menjelang waktu subuh. Setelah datang beliau berkata, ‘Mereka kembali dalam keadaan kalah dan banyak di antara mereka yang cidera.’ Kemudian beliau shalat subuh dengan para sahabatnya.

Ummu Salamah juga berkata, “Aku pernah bersama Rasulullah saw. menyaksikan peperangan yang di dalamnya banyak yang terbunuh dan menakutkan, yaitu Al-Muraisi’ dan Khaibar. Kami pun pernah ikut dalam peperangan Hudaibiyah. Dalam peperangan Fathu Mekkah dan Hunain, tidak ada yang lebih melelahkan bagi Rasulullah saw. dan tidak pula yang lebih menakutkan bagi kami daripada peperangan Khandaq, karena pada waktu itu kaum muslimin menghadapi semacam kesulitan dan Bani Quraizhah tidak bisa kami amankan terhadap Adz-Dzraari. Madinah dijaga hingga pagi. Takbir kaum muslimin terdengar hingga pagi karena gentingnya dan mereka tidak memperoleh keberuntungan apa pun. Allah menghindarkan orang-orang mukmin dari peperangan dan Allah-lah yang mengirimkan angin dan malaikat kepada mereka. Sesungguhnya, Allah Mahakuat dan Maha Perkasa.”

Duh, sungguh peperangan di Perang Khandaq menguras tenaga Rasulullah saw. Ummul Mukminin Aisyah berkata, “Sesungguhnya aku melihat Sa’ad bin Abi Waqqash di suatu malam, sedang kami berada di Khandaq, menyaksikan . Dan aku masih benar-benar menyukai tempat itu.”

Aisyah berkata, “Rasulullah saw. selalu pergi menjaga lubang di Khandaq sehingga apabila beliau kedinginan, beliau datang kepadaku. Lalu aku hangatkan dalam pelukanku. Apabila beliau telah hangat, beliau keluar lagi menjaga lubang itu. Beliau berkata, ‘Aku tidak khawatir terhadap kedatangan orang-orang (musuh), tetapi aku khawatir mereka datang sementara aku tidak berada di lubang itu.’ Setelah Rasulullah saw. berada dalam pelukanku dan telah hangat, beliua berkata, ‘Andainya ada orang yang saleh menjagaku.'”

Aisyah berkata, “Hingga aku mendengar suara sejata dan bunyi gesekan pedang.” Lalu Rasulullah saw. berkata, “Siapa itu?” “Sa’ad bin Abi Waqqash.” Beliau berkata, “Jagalah lubang itu.” Aisyah berkata, “Rasulullah saw. lalu tertidur hingga aku mendengar dengkurannya.”

Hari demi hari berlalu. Pengepungan masih berlanjut. Angin dingin bertiup kencang. Medan perang semakin berat. Apalagi untuk pria paruh baya seperti Rasulullah saw. Dalam usia 57 tahun, tubuh Rasulullah saw. harus selalu siap siaga berjaga dan siap berperang setiap waktu. Beliau selalu bergerak cepat dari satu titik pertahanan ke titik pertahanan lain yang mendapat gempuran musuh. Serangan itu terjadi kapan pun tak kenal waktu. Siang dan malam. Rasulullah saw. hampir-hampir tidak bisa tidur selama peperangan berkecamuk. Rasulullah saw. adalah manusia biasa. Tubuhnya lelah. Kelelahan yang tiada tara. Tidak ada waktu istirahat untuk Rasulullah saw. Tidak ada.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (126 votes, average: 9,72 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mochamad Bugi
Mochamad Bugi lahir di Jakarta, 15 Mei 1970. Setelah lulus dari SMA Negeri 8 Jakarta, ia pernah mengecap pendidikan di Jurusan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Jakarta, di Jurusan Sastra Indonesia Fakultas Sastra Universitas Indonesia, dan Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Dirosah Islamiyah Al-Hikmah. Sempat belajar bahasa Arab selama musim panas di Universitas Ummul Qura', Mekkah, Arab Saudi.Bapak empat orang anak ini pernah menjadi redaktur Majalah Wanita UMMI sebelum menjadi jabat sebagai Pemimpin Redaksi Majalah Politik dan Dakwah SAKSI. Ia juga ikut membidani penerbitan Tabloid Depok Post, Pasarmuslim Free Magazine, Buletin Nida'ul Anwar, dan Majalah Profetik. Jauh sebelumnya ketika masih duduk di bangku SMA, ia menjadi redaktur Buletin Al-Ikhwan.Bugi, yang ikut membidani lahirnya grup pecinta alam Gibraltar Outbound Adventure ini, ikut mengkonsep pendirian Majelis Pesantren dan Ma'had Dakwah Indonesia (MAPADI) dan tercatat sebagai salah seorang pengurus. Ia juga Sekretaris Yayasan Rumah Tafsir Al-Husna, yayasan yang dipimpin oleh Ustadz Amir Faishol Fath.
  • Sedangkan kita????…mungkin terlalu banyak waktu yang digunakan untuk berleha-leha…

  • wuih…keren banget, kita mesti banyak belajar emang….banyak berkaca…

  • widyastuti

    Subhanallah..Astaghfirullah..sungguh malu diri ini. masih banyak waktu terbuang percuma sungguh banyak amanah tidak ditunaikan…Ya Allah semoga, Kau berikan kekuatan lahir batin.

  • Abu Nabil

    Emang Dahsyat. Kayaknya kita harus keras terhadap diri kita sendiri. Malu kita sama Rasul, Insan yang Ma'sum tapi ibadahnya tetap rajin.

  • arpen

    Yaa Allah yang maha Pengasih, Kuatkanlah jiwa-jiwa kami untuk berjuang di jalanMu dengan keyakinan dan Keteguhan yang tidak menyerah oleh Kilauan Harta Dunia yang melenakan.

  • ya robb…tlah kau kirim seorang pemimpin yang kuat,gagah,bijaksana,tanggaung jawab dan lemah lemubt…

    ya robb…Muhammad adalah pigur pemimpin yang hebat,tidak hanya memimpin negara tapi juga dalam rumah tangga,

    ya robb…satukan lah kami bersamanya…

  • Rachmanto

    Setelah saya melihat sendiri tempat bersejarah tersebut saya bisa merasakan betapa perjuangan umat Islam yg langsung dikoman-dani oleh beliau sangatlah luar biasa.Hanya dengan perlindungan ALLAH SWT umat Islam akan mampu bertahan hingga saat ini ALLAHU

    AKBAR..ALLAHU AKBAR..ALLAHU AKBAR

  • Subhanallah..
    Walhamdulillah..
    Walailahaillallah..
    Allahuakbar…

  • Salamun 'alaika Ya Rasulullah…

    Ya Allah ampunilah atas segala kelalian kami…

    Ya Allah, syukurku atas kehadiran beliau (Rasulullah) di bumi ini

    Ya Allah jadikan kami adalah bagian dari ummatnya, yang ia sebut kala Engkau bangkitkan dan iapun mengcapkan "Ummati…ummati…ummati

  • Kesungguhan dan keseriusan dalam melakukan sesuatu harus dilandaskan oleh PEMAHAMAN dan KECINTAAN yang mendalam terhadap sesuatu yang kita kerjakan.

    Oleh karena itu PAHAMI apa yang kita lakukan, munculkan rasa CINTA dalam diri, manfaat apa yang akan muncul, terlebih NILAI dari ALLAH yang akan didapatkan.

  • Pemilu sebentar lagi ! Ayo kita sambut kemenangan dakwah dengan memberikan potensi terbaik kita ! Allahu Akbar !!!

  • Subhanallah,Ya Allah kuatkan diri kami utk selalu tegar dan istiqomah di jalan dakwah ini.Seperti tegarnya Rasulullah mengemban amanah dakwah yang menjadi penunjuk jalan bagi seluruh manusia.Amiin

  • Inilah manusia sempurna yang harus kita jadikan contoh untuk kita dalam mengarungi kehidupan dunia ini, Mari kita jadikan rasulullah sebagai panutan kita dalam berjuang menegakan Agama Islam dimuka bumi, Allahu Akbar

  • syahrobani

    Tergetarnya hatiku ttg engkau ya Rosululloh…

    Sllu ad tangisan tiap dengar namamu

    Sllu ad kerinduan yg sangat tuk melihatmu

    Sllu ingin aku melihat engkau tersenyum padaku dgn tulus

    Sllu ingin mendekap kehangatan tubuhmu

    Akankah aku mendapatkan tu semua?

    Apkh aku bs bertemu beliau d syurgaNya?

    Ya rabb…kasihanilah aku. Amin

  • abu yusuf

    Wahai saudaraku gapailah sesuatu dengan ilmu. Maka tuntutlah ilmu. Kenaliah apa itu ilmu Syar’i. Jangan hanya berbekal semangat. Firman Allah “Ketahuilah (berilmulah) Sesungguh Aku Allah tidak ada Ilah, selai AKU maka sembahlah AKU”

  • yaya

    astagfirullahal’adzim, sengguh merugi kita, hanya sebagai seorang hamba yang seharusnya mengikuti apa yang di kerjakan Rosulullah, akan tetapi kita malah berleha2 dan bersenang2 mwnuruti hawa nafsu kita, wahai manusia sadarlah, bertaubatlah sebelum terlambat bisa jadi kita hidup didunia ini hanya tinggal sebentar, mari kita perbanyak ibadh untuk mengikuti jejak rosulullah

  • Astaghfirullahal’adzim……..MALU banget….hari demi hari selalu aku habiskan untuk memikirkan diri sendiri,EGOIS BANGET C?!!!,,,padahal Rasulullah aja sangat memikirkan umatnya sampe di akhirat nanti..

  • taufiq

    maka seharusnya perilaku beliau yg kita contoh, bukan hanya sekdar menyebut namanya saja, tp lebih pnting dr itu meneladani perilaku beliau beliau, ah.. sungguh hina diri ini di hadapan allah.. Astaghfirulaah

  • subhanallah…

  • zaim

    rosul memang hebat ya.. kita pasti tidak akan kuat rosul memang figur yang hebat dan patut dicontoh

  • wahaii diri ini..kudapati engkau larut dalam kesibukan yang sia2 untuk kesenangan sesaat Astaghfirullahal’adzim..ya Robb.. ampuni diri ini…ampuni yaa Robbi..

  • hikmah

    subhanallah, sedangkan sya????? begitu banyak waktu yg terbuang percuma.

  • mujahidah

    Ya Allah,terasa malunya dri ini..kerdilnya diri ini..masih bnyk lagi tidak beramal dengan totalitas..

    Ya Allah bantulah kami..
    pimpinlah kami menuju jaln keredhaanMU..
    tunjuk kami jalan2 yg benar..
    sabarknlah kami degn ujian yg ditmpa dan nikmat yg diperolehi..

    kehidupn dunia sementra,akhirat kekal abadi..

    moga hati kami tetap dijalnMU..
    hati yg mencintaiMu lbh dr segala2nya..
    Bantulah kami ya Rabb..amin..

  • niken

    dengan membaca perjuangan dakwah rosulullah membuat semangat untuk senantiasa memperaiki dakwah kita tanpa ada kata lelah atau capek untuk berdakwah

  • Abu Ulwan

    Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(QS.Ali Imran 31) Mari buktikan cinta kita kepada Allah itu dengan cara mengikuti sunnah Rosul-Nya. Subhanallah… lahaula walaquwata illabillah.

  • wajar jika Rasulullah sebagai suri tauladan bagi qt, cuma yang meneladaninya tidak maksimal. Akhirnya jadi jauh panggang dari pada api. Tapi terus dan teruslah berusaha meneladani beliau agar qt pd hari kiamat dipanggil oleh beliau sebagai ummati..ummati

  • shalawat serta salam semoga slalu tercurah kepada Rashululloh SAW beserta para pengikutnya…

  • iqbal

    ALLOHUMMA SHOLLI `ALLA MUHAMMAD

  • Mujahidah Makkah

    بسم الله الرحمن الرحيم. Segala Puji untuk Penguasa alam, salawat serta untuk pemimpin ummat, Muhammad nabi akhir zaman.‎

  • Rifqi

    Duhai jiwaku… Duhai jiwaku… Tertawan oleh nafsu,lemah dan lelah karna nafsu, duhai jiwaku… ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM.

  • andri

    allahummasollialamuhammad….

  • opik th

    Allahu Akbar… jika Rasulullah Tak Kenal Henti.. Insya Allah kita akan mengikuti jejak beliau..

  • aras yuda

    subhanallah !!!!!!

  • Mubin amrull0h

    All0huakbar…!! sungguh !n! Adlah tauladan bg! Kta,agar snant!asa teguh dan bersbar dlam menghdp! Sgla mcam urusan.

  • ceka’ coy

    alhamdulillah artikel bapak dapat memberikan saya beberapa inspirasi dalam menjalani kehidupan ini,,,,

  • salman

    alhamdulillah semoga dgn kisah2 perjuangan Nabi & para shahabat. akan menjadikan kita generasi islam yg cinta akan sunnah . Da’wah & Jihad adalah tujuan mulia kita , semoga Alloh SWT memberi karunianya hingga kita syahid didalamnya

  • amir mahmudin

    salam sejahtera semoga tercurah pada Rosul dan keluarganya, serta para sahabat yg tak kenal lelah mendukung dan memperjuangkan da’wah rosulullah,..

  • nur

    subhanallah, memang patutlah kita meniru kerja Rasulullah, dalam kondisi lelah sekalipun beliau masih tetap semanga dan dalam kondisi perang melawan yahudi laknatullah, semangat itu tetap ada. takbir..
    ALLAHU AKBAR!
    ALLAHUAKBAR!
    ALLAHUAKBAR!

  • Tatang

    luar bisa ya rasullullah…kami ingin berjumpa mu ya rasul

  • Mardiana

    Rasulullah dan semua orang beriman akan beristirahat di syurga…

  • Urang Tasik

    Terimaksih untuk situs dakwatuna.com yang telah memberikan inspirasi spirit, sekarang tugas kita untuk meneladani beliau. Musuh disekitar kita banyak, pornografi, pelacuran, korupsi, dan lainya. Mari terus berupaya dan berjuang untuk menjaga pertahanan kita dari ancaman ancaman tersebut.

Lihat Juga

Untuk Kali Keempat Tentara Oposisi Berhasil Gagalkan Serangan Balik Milisi Syiah Ke Kota Aleppo