Home / Narasi Islam / Sejarah / Ketika Abu Hurairah Lapar

Ketika Abu Hurairah Lapar

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com – Diriwayatkan oleh Bukhari dari Abu Hurairah bahwa ia berkata, Allah yang tidak ada Tuhan selain Dia, aku pernah menempelkan perutku ke tanah karena sangat lapar. Kadang aku menaruh batu di perutku karena lapar.

Suatu hari aku duduk di jalan yang biasa mereka lalui keluar, kemudian melintas Abu Bakar. Aku bertanya kepadanya tentang sebuah ayat dari Al-Qur’an dan aku tidak bertanya kepadanya kecuali karena mengharapkan dia memberiku makanan, akantetapi dia berlalu dan tidak memberiku.

Kemudian lewat di depanku Umar dan aku juga bertanya kepadanya tentang suatu ayat tentang Al-Qur’an, dan aku tidak bertanya kepadanya kecuali agar dia mau memberiku makanan, tetapi dia hanya berlalu dan tidak memberiku.

Kemudian Nabi saw. lewat di depanku dan tersenyum ketika beliau melihatku, dan beliau tahu apa yang aku rasakan dan ada apa di balik raut wajahku, kemudian beliau bersabda, “Hai Abu Hirr (bapak kucing).” Aku menyahut, “Labbaik, ya Rasulullah.” Sabda beliau, “Ikutlah.”

Kemudian beliau berjalan dan aku mengikuti beliau. Lalu beliau masuk dan aku meminta izin, dan beliau mengizinkan aku. Beliau masuk dan mendapatkan susu pada sebuah bejana, lalu beliau bertanya, “Dari mana susu ini?” Mereka menjawab, “Engkau dihadiahi oleh fulan.” Sabda beliau, “Abu Hirr.” Jawabku, “Labbaik, ya Rasulullah.”

Sabda beliau, “Pergilah ke Ahlus Shuffah dan panggil mereka untukku.”

Ahlus Shuffah adalah tamu-tamu Islam, yang tidak memiliki keluarga, tidak punya harta, dan tidak punya seorang pun (dan mereka tinggal di serambi belakang Masjid Nabi). Apabila Nabi dibawakan sedekah, beliau langsung mengirimkan kepada mereka dan tidak mengambil sedikitpun darinya. Dan, apabila beliau diberikan hadiah, beliau juga mengirimkannya kepada mereka dan mengambil sedikit darinya.

Perintah beliau untuk memanggil Ahlus Shuffah membuat aku tidak enak, maka aku berkata (kepada diriku sendiri), “Seberapa banyak susu mau dibagikan terhadap Ahlus Shuffah? Aku lebih berhak untuk mendapatkannya untuk memperkuat diriku. Dan bila beliau datang, beliau memerintahkan aku dan akulah yang membagikannya untuk mereka, dan tidak ada harapan bahwa aku akan mendapat bagian darinya, akantetapi mentaati Allah dan Rasul-Nya adalah wajib.”

Maka aku mendatangi mereka dan mereka pun datang. Kemudian meminta izin dan mereka diizinkan lalu masing-masing mengambil tempat duduk di dalam rumah.

Sabda beliau, “Ya Abu Hirr.” Aku sahut, “Labbaik, ya Rasulullah.” Sabda beliau, “Ambillah dan berikan kepada mereka.”

Maka aku mengambil bejana itu, kemudian memberikan seorang lau minum sampai kenyang, kemudian mengembalikan bejana itu kepadamu. Lalu aku berikan kepada seorang lagi dan minum sampai kenyang, kemudian dia mengembalikan bejana itu kepadaku. Lantas aku berikan lagi kepada yang lain dan minum sampai kenyang dan mengembalikan bejana itu kepadaku, sampai selesai kepada Nabi saw. dan semua orang telah kenyang. Kemudian beliau mengambil bejana itu dan meletakkannya di tangan beliau, kemudian melirik kepadaku dan tersenyum sambil bersabda, “Abu Hirr.” Aku jawab, “Labbaik, ya Rasulullah.” Sabda beliau, “Tinggal aku dan kamu.” Aku jawab, “Engkau benar, wahai Rasulullah.” Sabda beliau, “Duduk dan minumlah.” Aku pun duduk dan minum.

Beliau bersabda lagi, “Minumlah.” Dan aku pun minum lagi, dan beliau bersabda, “Minumlah.” Sampai aku mengatakan, “Tidak, demi Zat Yang telah mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak menemukan tempat lagi (di perutku).” Sabda beliau, “Perlihatkan kepadaku.” Maka aku berikan bejana itu kepada beliau, dan kemudian beliau memanjatkan puji syukur kepada Allah dan meminum yang tersisa.

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (78 votes, average: 9,71 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mochamad Bugi
Mochamad Bugi lahir di Jakarta, 15 Mei 1970. Setelah lulus dari SMA Negeri 8 Jakarta, ia pernah mengecap pendidikan di Jurusan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Jakarta, di Jurusan Sastra Indonesia Fakultas Sastra Universitas Indonesia, dan Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Dirosah Islamiyah Al-Hikmah. Sempat belajar bahasa Arab selama musim panas di Universitas Ummul Qura', Mekkah, Arab Saudi.Bapak empat orang anak ini pernah menjadi redaktur Majalah Wanita UMMI sebelum menjadi jabat sebagai Pemimpin Redaksi Majalah Politik dan Dakwah SAKSI. Ia juga ikut membidani penerbitan Tabloid Depok Post, Pasarmuslim Free Magazine, Buletin Nida'ul Anwar, dan Majalah Profetik. Jauh sebelumnya ketika masih duduk di bangku SMA, ia menjadi redaktur Buletin Al-Ikhwan.Bugi, yang ikut membidani lahirnya grup pecinta alam Gibraltar Outbound Adventure ini, ikut mengkonsep pendirian Majelis Pesantren dan Ma'had Dakwah Indonesia (MAPADI) dan tercatat sebagai salah seorang pengurus. Ia juga Sekretaris Yayasan Rumah Tafsir Al-Husna, yayasan yang dipimpin oleh Ustadz Amir Faishol Fath.
  • Assalamualaikum Wr.Wb
    Dengan nikmat yang Allah SWT berikan kepada kita harus kita syukuri, makin banyak kita bersyukur kepada Allah SWT makin banyak pula nikmat yang akan diberikan dan banyak-banyaklah kita bersedekah kepada orang yang memerlukan uluran tangan kita…. semoga Allah SWT memberikan balasan pahala yang setimpal untuk kita…. Amin….

  • purmanto

    sedikit kritik, bagaimana dengan hukumnya " gambar yang masih ada di Website ini, bukankah Rosululloh melarang gambar manusia/makhluk hidup Dan juga patung "(jika seadainya harus ada gambar makhluk hidup maka potonglah wajahnya)jazakumullohu khoiron…

  • diky

    Menarik sekali peristiwa diatas, tapi apa hikmahnya Rasulullah SAW tidak mendahulukan Abu Hurairah untuk minum terlebih dahulu?

    trimakasih.

    • sigit

      mungkin gini, klo mau sesuatu ya bekerja dulu,jgn meminta

  • bang plui

    Mudah2an bacaan diatas menjadi pedoman bagi kita untuk menjadi pemimpin, minimal pemimpin rumah tangga……
    terima kasih

  • Abu Nabil

    Maaf buat semuanya, karena beda materinya. Ana cuma mau nanya. Sekarang ana kerja di jasa perhotelan (Hotel bintang empat), tepatnya di bagian accounting (keuangan). Ana cuma bingung dengan status gaji yang ana terima setiap bulannya. Mungkin antum2 sekalian tau kalo di Hotel bintang empat kayak gitu pasti menjual minuman2 beralkohol. Tolong buat antum2 semua kasih penjelasannya. Ana sudah coba2 masukin lamaran ditempat yang lain, tapi belum dapet jodohnya.

  • Rahmat

    Makanlah oleh kamu makanan yang halal dan baik (Halalan Toyyiban) karena makanan yang kita makan itu akan mempengaruhi terhadap dikabulkannya do’a kita…

  • Manusia seringkali melupakan betapa banyaknya kenikmatan yg telah ia rasakan, sejauh apakah ia telah bersyukur thd kenikmatan2 tsb. Maka hanya hati qt yang dapat menjawabnya…”Maka nikmat Allah manakah yang kamu dustakan”

  • Pingback: Masjid Sederhana Tapi Bermanfaat. Bukan Mewah tapi Sepi « Media Islam()

    • mujahid

      mudah-mudahan kita semua dapat menyantuni dan mengasihi kaum du’afa,pakir miskin sebagaimana yg di contohkan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW….dengan kisah tersebut” semoga kecintaan kita kepada Rasulullah SAW makin bertambah….amin 3X ya robbal’alamin

  • Pingback: Masjid Sederhana Tapi Bermanfaat, Bukan Mewah Tapi Sepi « azrihermawan()

  • Rosana Maura

    Subhanallah..sungguh mulia akhlak Rasulullah SAW..
    beliau menjadi orang terakhir yang minum dari bejana setelah semua orang,…

  • jepun

     Subhanallah, Rasullulah menyuruh Abu Hurairah minum sekenyangnya, andai kata sehingga habis maka tiada apa yg tersisa pun tidak mengapa. Mungkin saat itu keadaan Rasullulah lebih lapar dari Abu Hurairah pun kita tak tahu. Allahua’lam. Allah Maha Besar

  • subhanallah

  • aku rindu ingin memandang wajahmu ya rosul,,,,

  • Daud Yahya

    Penguasa dunia dengan jubah kesahajaannya..

Lihat Juga

Ilustrasi. (dakwatuna)

Respons Ulama Sunni Terhadap Pengkafiran Sahabat Rasulullah SAW