Home / Dasar-Dasar Islam / Al-Quran / Kader Dakwah Yang Solid

Kader Dakwah Yang Solid

dakwatuna.com “Hai orang-orang yang beriman. apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung. Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar”. (Al-Anfal: 45-46)

Kata kunci dari ayat ini dalam konteks soliditas adalah At-Tanazu’ yang ditafsirkan oleh para ulama tafsir seperti Ibnu Katsir dan Abu Su’ud sebagai perselisihan pendapat yang menjurus kepada perdebatan dan perpecahan untuk mengunggulkan kepentingan dan orientasi tertentu seperti yang terjadi pada perang Uhud dimana beberapa sahabat yang sudah jelas tugasnya, malah tidak mentaati perintah Allah dan Rasul-Nya dan lebih memilih pendapat mereka masing-masing demi meraih keuntungan duniawi yang bersifat semu dan sesaat.

Sayyid Quthb memahami kedua ayat ini dan satu ayat sesudahnya sebagai rangkaian faktor untuk meraih pertolongan Allah dan anugerah kemenangan dari-Nya. Seperti juga Ibnu Athiyah menyebutkan bahwa surah Al-Anfal: 45-46 merupakan perintah Allah langsung agar orang- orang beriman tetap teguh untuk meraih janji kemenangan dan pertolongan Allah swt. Di antara faktor yang harus menjadi perhatian serius adalah faktor menjauhi dan menghindar dari hal-hal yang menyebabkan perselisihan, perpecahan dan perdebatan yang berujung kepada su’udz dzan dan ketidak harmonisan hubungan ukhuwwah antar seluruh personal dakwah, karena faktor ini ternyata dapat mempengaruhi dan memberi dampak pada faktor-faktor yang lainnya.

Ayat yang senada dengan peringatan Allah di atas adalah :

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk”. (Ali Imran: 103).

Kata kunci dari ayat ini adalah “At-Tafarruq” yang secara makna mirip dengan kata “At-tanazu’” yang menjadi kata kunci ayat sebelum ini. At-Tafarruq merupakan penyakit dakwah yang akan memporak-porandakan bangunan ukhuwwah dalam dakwah. Padahal ukhuwwah merupakan sendi dan pondasi dakwah seperti yang dituturkan oleh Sayyid Quthb dan realisasi dari bangunan taqwa yang menjadi pondasi utama gerakan dakwah seperti yang diisyaratkan oleh Allah melalui ayat ini dan ayat sebelumnya. Dengan kedua pondasi ini, bangunan dakwah akan kuat, solid, hidup dan dinamis serta mampu menjalankan peran Amar Ma’ruf Nahi Munkar seperti yang difahami secara korelatif dari ayat setelahnya.

Ukhuwwah yang dimaksud adalah ukhuwwah fiLlah, ala ManhajiLlah dan Litahqiq manhajiLlah (ukhuwwah karena Allah, atas dasar manhaj Allah dan untuk merealisasikan manhaj-Nya).
Kemudian ayat berikutnya yang berada di akhir surah Ali Imran yang menjadi perintah Allah dalam konteks dakwah dan perjuangan adalah senantiasa teguh dan kokoh dalam kesabaran karena memang perjalanan dakwah tidak mengenal kata akhir sehingga dibutuhkan kesabaran yang ekstra dan ini merupakan syarat untuk meraih kemenangan dan kejayaan (Al-Falah). Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung”. (Ali Imran: 200)

Cukuplah tiga rangkaian ayat-ayat di atas menjadi bahan tadabbur dan refleksi kita untuk mengukur sejauh mana peringatan dan pesan Allah tersebut senantiasa mewarnai seluruh gerak dan dinamika dakwah ini. Begitulah memang dakwah yang terdiri dari beragam komponen yang harus saling bersepadu, ibarat sebagai sebuah kendaraan (karena dakwah seringkali diilustrasikan dengan kendaraan) dengan beragam komponen dan onderdil yang menyatu dengannya; roda, kemudi, busi, aki dan sebagainya, termasuk yang paling urgen di dalamnya adalah mesin kendaraan. Bergeraknya sebuah kendaraan; lamban atau cepat ditentukan dengan peran seluruh komponen yang ada. Dinamisnya sebuah dakwah sangat ditentukan oleh seluruh komponen dakwah dari para kader yang dimilikinya, media dan fasilitas penunjang serta para pemimpin yang bijak yang memberi arahan dan keputusan yang tepat.

Dalam perjalanannya, seluruh komponen kendaraan tadi tentunya memerlukan perawatan, pemeliharaan dan servis yang berkesinambungan agar laju gerak kendaraan bisa tetap stabil, terukur dan terarah. Begitupula dengan dakwah, seluruh komponen dakwah sangat membutuhkan penyegaran, perhatian dan pembinaan yang berterusan dan berkesinambungan secara bertahap sesuai dengan tingkat kebutuhannya. Disinilah peri pentingnya soliditas kader yang menjadi mesin penggerak roda dakwah.

Di usia dakwah yang sedang menginjak usia matang, maka tantangan ke depan akan lebih variatif, namun tetap kekuatan yang akan bisa melawannya adalah soliditas kader. Meminjam istilah Muhammad quthb bahwa gerak roda dakwah ditentukan oleh gerak aktif para da’i (kader dakwah). Di tangan mereka dakwah ini maju, berkembang dan menebar kebaikan. Ketika da’i mengalami kelesuan apalagi kemandekan, maka akan sangat berpengaruh kepada perjalanan dakwah itu sendiri.

Dalam konteks soliditas ini, paling tidak terdapat dua suplemen utama dalam rangka membangun soliditas internal para da’i (kader dakwah), yaitu kematangan spritualitas dan kekokohan moralitas. Kematangan spritualitas merupakan cermin kedekatan dan keharmonisan hubungan dengan sang Khaliq. Sedangkan kekokohan moralitas merupakan bukti keteladanan kader dakwah di tengah masyarakat. Dua potensi inilah menurut Dr. Ali Abdul Halim Mahmud yang akan menjadi back up di masa-masa sulit dan masa pancaroba dakwah yang harus menjadi fokus perhatian dakwah. Karena sesungguhnya persoalan inti dakwah dalam tinjauan anashirnya bukan pada wasilah, uslub atau madah dakwah, tetapi yang lebih utama adalah persoalan da’i (kader dakwah) itu sendiri yang menjadi sentral perjalanan dakwah.

Betapa banyak tentunya pesan dan arahan Allah yang ditujukan khusus kepada para da’i-Nya agar dakwah ini tetap berjalan di atas rel yang diridhoi-Nya dan membuahkan hasil berupa kebaikan dan kemaslahatan bersama.

Jangan sampai citra dakwah justru tercoreng sendiri oleh para da’i-Nya “Ad-Dakwatu Mahjubatun bid Du’at”. Allahu a’lam

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 9,63 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Dr. Attabiq Luthfi, MA
Pria kelahiran Cirebon ini berlatar belakang pendidikan dari Pondok Modern Gontor, Jawa Timur. Setelah itu melanjutkan pendidikan ke S1 di Islamic University, Madinah KSA, S2 di Universitas Kebangsaan Malaysia, dan S3 di universitas yang sama. Saat ini bekerja sebagai dosen di Pasca Sarjana STAIN Cirebon, UIJ, SEBI, dan Ma'had Nuaimy.Aktif di Sie Rohani Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) UKM Malaysia. Amanah yang diemban saat ini adalah sebagai Ketua Forum Komunikasi Masyarakat Muslim Indonesia (FORKOMMI) di Malaysia, dan sebagai ketua Ikatan Da'i Indonesia (IKADI) DKI Jakarta. Produktif dalam menghasilkan beberapa karya, di antaranya Al Qur'an Edisi Do'a, buku Studi Tafsir Al-Munir Karya Imam Nawawi Banten, dan buku Puncak Keberkatan Rizki Tersekat (Edisi Malaysia). Selain itu juga aktif sebagai kontributor tetap pada Kolom Tafsir di Majalah Al-Iman (bil Ghoib), dan sebagai kontributor tetap pada rubrik Tarbiyah di Majalah Tatsqif. Moto hidupnya adalah "Terus belajar, bekerja, dan berjuang untuk ummat".
  • trio segara

    saat ini saya melihat indikasi “Ad-Dakwatu Mahjubatun bid Du’at”. Allahu a’lam

  • endang mu’min

    Semoga Allah melindungi dan menjauhkan kita dari menjadi bagian penghalang dakwah yang kita serukan…Amiin

Lihat Juga

Pilkada (ilustrasi).   (republika.co.id)

UU Pilkada dan Spekulasi Politik