Home / Narasi Islam / Hidayah / Tidak Mungkin

Tidak Mungkin

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.comBanyak cerita dari para muallaf yang sempat aku temui di berbagai kota di Amerika, seringkali mereka menceritakan bahwa Pencipta langit dan bumi tidak mungkin mempunyai tujuan-tujuan picik dalam mewujudukan alam ini. Tidak mungkin Ia meciptakan langit seagung ini, tidak mungkin Ia menciptakan bumi sehebat ini, tidak mungkin Ia menyediakan air sebanyak ini, oksigen, buah-buhan yang warna-warni dan ciptaan-ciptaan lainnya yang tak terhingga, hanya untuk supaya manusia bermain-main saja!

“Coba bayangkan” kata seorang muallaf dengan semangat sambil memegang segelas air di tangan kanannya “bisa tidak, akal sehat kita menerima bahwa Allah menciptakan manusia sebanyak ini hanya untuk bersenang-senang dengan dosa-dosa, pindah dari wanita ke wanita, pindah dari bar ke bar, tertawa-tawa, mabuk-mabukan dan seterusnya? Apakah sepicik ini Ia menciptakan semua wujud yang ada?”

” Coba kau lihat ” katanya lebih lanjut ” bisa tidak manusia hidup kalau semua wujud di alam ini tidak ada yang mengatur? Tentu tidak! Lalu masuk akan tidak bahwa manusia hidup di muka bumi tanpa aturan? Masuk akal tidak bahwa Pencipta langit dan bumi tidak menurunkan aturan? Masuk akal tidak bahwa semua manusia boleh berbuat seenaknya? Tanpa mengikuti aturan-Nya?”

Aku terdiam mendengarkan tuturannya yang berapi-api. Ketepatan hari itu hari raya.

Pagi hari yang cerah di kota Houston membuat suasana semakin asyik. Namun setelah itu obrolan terputus karena hidangan harus segara kami nikmati. Aku belum sempat berkenalan lebih banyak dengannya. Namanya belum sempat aku rekam. Lalu setelah itu aku tidak sempat menemuinya lagi. Dalam benakku muncul ungkapan yang belum sempat aku katakan kepadanya: “Ini benar-benar pernyataan fitrah. Bahwa fitrah akan selalu berkata benar. Bahwa manusia tidak akan tersesat sepanjang mengikuti fitrahnya. Bahwa iman bukan semata pengakuan. Banyak orang yang mengaku beriman, tetapi kehidupan sehari-harinya tidak mengikuti fitrahnya. Allah swt diabaikan. Dosa-dosa dianggap biasa. Waktu setiap harinya habis hanya dengan main-main. Ibadah ditegakkan bukan sebagai kesadaran fitrah, melainkan sebagai formalitas ritual. Kita sangat membutuhkan kesadaran fitrah ini”.

“Setiap tahun orang-orang Islam merayakan hari raya idul fitri, tetapi di mana fitrah itu dalam keseharian mereka?

Sebab ternyata masih banyak di antara orang Islam yang saling mendzalimi? Masih banyak di antara orang Islam yang saling menipu? Tidak memberikan ketenangan kepada yang lain. Berkata bohong dan dusta? Mencuri kekayaan negara dengan tanpa merasa malu? Rakyat dibodohkan supaya mudah ditipu? Padahal mereka setiap hari menegakkan shalat? Setiap tahun berpuasa Ramadhan? Bahkan banyak yang sudah berkali-kali pergi haji? Tetapi masih saja fitrah mereka mati?”

“Sungguh kita sangat membutuhkan fitrah yang hidup? Bukan iman formalitas. Bukan Islam pura-pura. Kita butuh kejujuran Iman dan Islam. Tidak ada artinya iman jika ternyata sikap keseharian kita tetap menyepelekan Allah swt. Apa artinya mulut kita berkomat-kamit mengucapkan laa ilaaha illa Allah, sementara ajaran Allah swt diinjak-injak. Apa artinya wajah kita bersujud, mata kita, telinga kita, hati kita, kaki kita, tangan kita bersujud, sementara perilaku sehari-hari kita tidak ikut Allah swt.

Roda ekonomi yang kita jalankan menggunakan sistem riba. Halal-haram dikaburkan batasannya. Kemaksiatan dikoordinasi dalam paket-paket yang sengaja dilegalkan secara struktural. Padahal Allah swt jelas sekali mengharamkan dalam Al Qur’an. Kedzaliman politik ditutup-tutupi dengan diplomasi yang menjijikkan”.

Dalam hati aku berteriak mendengarkan pernyataan sang muallaf tadi. Dalam benak aku berkata: “Padahal itu baru masuk Islam, mengapa justru fitrahnya lebih hidup dari pada orang yang sudah bertahun-tahun mengaku muslim?

Apa yang salah dalam diri keumatan kita? Mengapa Islam lebih sebagai ritua-ritual yang mati di pojok masjid? Dimanakah Islam dalam diri kita sebagai pelaku bisnis? Sebagai pelaku politik? Sebagai pengusaha? Sebagai pedagang di pasar-pasar? Sebagai mahasiswa? Sebagai dosen? Sebagai pengelola pendidikan? Sebagai pejabat? Mengapa masih banyak orang Islam yang rajin shalat, puasa, haji tetapi masih rela makan harta haram? Masih rela berzina? Masih rela korupsi? Masih rela menipu orang lain?”

Dengarkan jeritan salah seorang saudara kita Ahmad Ihsan Tanjung, ia mengungkapkan kesannya setelah membaca sebagian catatan perjalananku ke Amerika di www. dakwatuna.com: “Aku terharu dengan orang kafir yang menjadi muslim yang sejati. Malu rasanya diri ini yang telah ber-Islam sejak lahir tapi masih ragu dalam menjalankan Islam dengan kaffah”. Wallahu a’lam bishshawab.

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (12 votes, average: 6,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
DR. Amir Faishol Fath
Lahir di Madura,15 Februari 1967. Setelah tamat Pondok Pesantren Al Amien, belajar di International Islamic University Islamabad IIUI dari S1 sampai S3 jurusan Tafsir Al Quran. Pernah beberapa tahun menjadi dosen tafsir di IIUI. Juga pernah menjadi dosen pasca sarjana bidang tafsir Al Quran di Fatimah Jinah Women University Rawalpindi Pakistan. Akhir-akhir ini sekembalinya ke Indonesia, menjadi dosen sastra Arab di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatulah Jakarta. Lalu menjadi dosen Tafsir sampai sekarang di Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta. Selebihnya beberapa kali di undang untuk mengisi Seminar, konfrensi dan ceramah di tengah komunitas muslim di beberapa kota besar Amerika Utara (Washington, New York, Houston, Los Angles, Chicago, Denver). Beberapa kajian tafisir rutin yang diasuh di perkantoran Jakarta antara laian di: Indosat, Conoco Philips, Elnusa, Indonesian Power, PLN Gambir. Agenda Kajian Tafsir Dzuhur:Senin (setiap pekan ) : Masjid Baitul Hikmah Elnusa Selasa 1 : Masjid Bank Syariah Manidiri Pusat Selasa 2&4: Masjid Indosat Pusat Selasa 3 : Masjid Hotel Sultan Rabu 1 : Masjid Indonesian Power Pusat Rabu 3 : Masjid PLN Gambir Kamis (setiap pekan) : Masjid Miftahul Jannah Ratu Prabu 2 (Conoco Philiphs)Agenda Pengajian Tafsir Dan Hadits lainnya:Sabtu 1&2 (Sesudah Subuh) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Ahad 2 (Sesudah Subuh) : Masjid An Nur (Perdatam) Senin ( Jam 14:30-20.00) :Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta Selasa (Jam 14:00-15:30 : Majlis Talim Amanah Dault (Kedian Menpora Adiaksa Dault, Belakang STEKPI, Kalibata). Rabu: 1&2 (Setelah Maghrib) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Kamis (Setiap Pekan, setelah Maghrib) : Masjid Bailtul Hakim, Diskum Kebon Nanas.
  • yah, begitulah… seorang muallaf ternyata jauh lebih meyakinkan daripada seorang muslim yg lebih 'senior'….

    dan saya, yg sebenarnya 'senior' ini, tiba2 ingin menjadi muallaf.. maksudnya, saya ingin mengenal Islam secara menyeluruh, kembali ke fitrah…

  • Sewaktu baru mengenal tarbiyah, rasanya menemukan yang selama ini dicari. Setelah lama hidup dalam naungan tarbiyah, semakin merasakan nikmatnya hidup dalam naungan Islam. Memang ada yang kelihatan yang 'krasan' lagi. Sulit menangis ketika mendengarkan al-Qur'an dan doa yang menyentuh. Memang ada yang melupakan habitatnya yang sekarang ini makin luas, seluas negeri Indonesia ini. Tapi ketahuilah bahwa pilihan ini atas dasar kesadaran, bukan paksaan, bukan karena iming-iming. Yaa muqallibal quluub tsabbit qalbii 'alaa diinik….

  • fadhli

    ternyata muallaf yang baru mengenal islam begitu teguh imannya, kuat semangatnya dan tulus niatnya..
    semoga saya dan kita semua juga bisa menjadi muslim yang benar-benar faham mengenai Islam dan benar-benar mengamalkan Islam secara kaffah. insyaAllah..dan terima kasih kpd pak ustaz dan tim situs ini yang pada pendapat saya sangat baik dan berfaedah..jazakumullah khairan kasiran

  • Orang bersikap tidak jujur, ingkar, dosa, dan lai lain yah karena ilmunya nggak benar, iman& islam kurang kuat, linkungan kurang mendukung dan guru(ustadz) yang berda'wah hanya karena uang dan ketenaran semata dan juga kemalasan dalam melakukan ibadah yang benar.

  • bowo

    mari mendekap iman dan islam,memegang teguh syariah..insyaallah…

    ….ustadz terima kasih.

Lihat Juga

Tindakan turki pasca kudeta dianggap wajar. (Aljazeera.net)

AS: Tindakan Turki Pasca Kudeta Wajar Saja