Home / Narasi Islam / Hidayah / Jalan Buntu

Jalan Buntu

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com“Semakin jiwaku stress semakin aku lari ke obat-obatan yang memabukkan,” kata Ali, seorang muallaf (32 th). “Aku tahu bahwa itu hanya pelarian sementara,” katanya lebih lanjut. Pernyataan ini aku temukan di halaman akhir majalah Ar-Risalah terbitan The Islamic Cultural Center of New York.

Dalam berbagai kesempatan di kota-kota yang sempat aku kunjungi di Amerika Serikat, aku selalu menekankan pentingnya menghidupkan jiwa. Bahwa Allah swt. menciptakan manusia dengan dua dimensi: ruhani dan jasmani. Kebutuhan manusia bukan hanya jasmani. Tetapi lebih dari itu, ada kebutuhan ruhani yang harus dipenuhi.

Selama ini manusia terlalu mudah mengabaikan kebutuhan ruhani, padahal Allah swt. dalam Al-Qur’an selalu menekankan kaharusan memenuhi kebutuhan ruhani. Diutusnya nabi-nabi sepanjang sejarah adalah untuk mengajarkan bagaimana memberi makan ruhani. Apapun megah pencapaian manusia secara materi, bila ruhaninya kosong ia pasti akan menderita.

Bila ruhani menderita, seringkali orang-orang mencari pelarian instant, dengan mabuk-mabukan atau mengurung diri di tempat-tempat hiburan. Mereka mengira bahwa cara seperti itu akan menyelesaikan masalah. Padahal justru semakin memperbesar masalah. Pengalaman Ali di atas adalah contoh pengakuan yang tidak bisa dipungkiri siapapun.

Di kota New York contoh manusia yang sudah merasa jenuh dengan materialisme hampir setiap hari kita saksikan. Kemapanan hidup dunia, tanpa diimbangi dengan kemapanan ruhani sungguh tidak akan memberikan penyelesaian apapun terhadap permasalahan kemanusiaan yang terus berkembang. Manusia bukan hanya butuh makanan fisik, ia juga butuh makanan ruhani.

Saat aku menyusuri pojok-pojok kota di Amerika Serikat, seringkali aku menemukan nenek tua yang duduk sendirian di pinggir jalan, tanpa kerabat dan famili. Kebutuhan fisik mereka telah ditanggung oleh negara. Bagi mereka ada rumah-rumah jompo dengan segala fasilitas yang dibutuhkan. Tetapi mereka tidak hanya butuh itu. Mereka butuh perhatian kerabat dan suara-suara anak kecil yang lucu. Semua itu tidak mereka temukan. Karena itu seringkali aku dengar mereka berkata, “Sebaiknya aku tidak punya anak, sebab capek-capek punya anak, setelah itu mereka akan meninggalkanku.” Benar, pengakuan ini terjadi. Anak-anak mereka setelah besar tidak akan pernah mengurus orang tua yang melahirkan. Mereka akan terputus baik secara emosional maupun kekerabatan. Mereka akan sibuk mengurus diri mereka sendiri sampai mereka mengalami masa tua.

Karena itu mereka suka memelihara anjing. Bisa jadi anjing bagi sebagian kalangan lebih mahal daripada anak. Sebab ia selalu menemaninya. Lain halnya dengan anak yang sibuk dengan dirinya sendiri. Bahkan ada kejadian lucu, pernah seseorang meninggal dunia, anjingnya mendapatkan harta warisan lebih banyak dari pada anaknya. Dan memang aku sering menyaksikan orang-orang berduaan dengan anjingnya dalam mobil-mobil yang mereka kendarai.

Inilah kenyatan rumah tangga masyarakat yang jauh dari tuntunan Allah swt. Mereka tidak tahu bagaimana cara mengelola rumah tangga sesuai dengan fitrahnya. Akibatnya berbagai penyimpangan terjadi tak terkendali. Dan sudah begitu banyak di antara mereka yang menikah sesama jenis. Itulah yang dikenal dengan kaum gay atau lesbian.

Salah seorang kawan yang masih belajar di Chicago menceritakan melalui telepon bahwa rumah tangga di Amerika baru akan langgeng setelah mencapai periode ketiga. Artinya untuk pernikahan pertama dan kedua itu sangat rentan. Kemungkinan terjadinya perceraian tidak bisa dihindari. Mereka terbiasa hidup dengan gaya boyfriend atau girlfriend. Suka sama suka dan senang sama senang.

Mengapa periode ketiga, sebab biasanya pada periode itu mereka sudah tua. Mereka tidak lagi berpikir main-main. Mereka sudah jenuh dengan kehidupan dunia. Di benak mereka tidak ada lagi kecuali hanya menunggu kematian.

Sungguh bukan saatnya lagi umat Islam sekarang ini sibuk menggerogoti keimanan yang mereka punyai sendiri. Umat Islam harus segera bangkit dengan risalah yang Allah swt. ajarkan. Menampilkan Islam dengan benar. Bukan malah ikut-ikutan mereka yang bingung.

Sayangnya kini banyak umat Islam ikut-ikutan bingung. Mereka tidak menjaga iman yang telah mereka punya. Mereka malah memilih cara hidup seperti mereka. Akibatnya mereka mengalami hal yang sama. Hanya namanya saja mereka muslim, tetapi mereka tidak pernah menikmati Islam.

Bila orang-orang Islam mau jujur menampilkan Islam, aku yakin Islam adalah alternatif yang selama ini mereka cari. Mereka sebenarnya sudah lama mencari Islam. Tetapi sayangnya umat Islam tidak bisa mencontohkan cara ber-Islam yang indah dan penuh kedamaian. Akibatnya yang sampai kepada mereka bukan gambaran Islam yang memikat, melainkan gambaran Islam yang menakutkan dan penuh permusuhan. Wallahu a’lam bishshawab.

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 9,25 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
DR. Amir Faishol Fath
Lahir di Madura,15 Februari 1967. Setelah tamat Pondok Pesantren Al Amien, belajar di International Islamic University Islamabad IIUI dari S1 sampai S3 jurusan Tafsir Al Quran. Pernah beberapa tahun menjadi dosen tafsir di IIUI. Juga pernah menjadi dosen pasca sarjana bidang tafsir Al Quran di Fatimah Jinah Women University Rawalpindi Pakistan. Akhir-akhir ini sekembalinya ke Indonesia, menjadi dosen sastra Arab di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatulah Jakarta. Lalu menjadi dosen Tafsir sampai sekarang di Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta. Selebihnya beberapa kali di undang untuk mengisi Seminar, konfrensi dan ceramah di tengah komunitas muslim di beberapa kota besar Amerika Utara (Washington, New York, Houston, Los Angles, Chicago, Denver). Beberapa kajian tafisir rutin yang diasuh di perkantoran Jakarta antara laian di: Indosat, Conoco Philips, Elnusa, Indonesian Power, PLN Gambir. Agenda Kajian Tafsir Dzuhur:Senin (setiap pekan ) : Masjid Baitul Hikmah Elnusa Selasa 1 : Masjid Bank Syariah Manidiri Pusat Selasa 2&4: Masjid Indosat Pusat Selasa 3 : Masjid Hotel Sultan Rabu 1 : Masjid Indonesian Power Pusat Rabu 3 : Masjid PLN Gambir Kamis (setiap pekan) : Masjid Miftahul Jannah Ratu Prabu 2 (Conoco Philiphs)Agenda Pengajian Tafsir Dan Hadits lainnya:Sabtu 1&2 (Sesudah Subuh) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Ahad 2 (Sesudah Subuh) : Masjid An Nur (Perdatam) Senin ( Jam 14:30-20.00) :Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta Selasa (Jam 14:00-15:30 : Majlis Talim Amanah Dault (Kedian Menpora Adiaksa Dault, Belakang STEKPI, Kalibata). Rabu: 1&2 (Setelah Maghrib) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Kamis (Setiap Pekan, setelah Maghrib) : Masjid Bailtul Hakim, Diskum Kebon Nanas.
  • Mohammad Mulia Darma

    aku sedang menjelajah jagad nyata kehidupan, bagaimana arah menuju tentram dan damai maka jalan ekstrim ku tempuh dengan melihat islam di luar sana di komunitas yang seharusnya islam menjdi kecil dan tak terlihat ,ternyata pasti keagungan islam dimanapun berdiri.

Lihat Juga

Tindakan turki pasca kudeta dianggap wajar. (Aljazeera.net)

AS: Tindakan Turki Pasca Kudeta Wajar Saja