Home / Narasi Islam / Hidayah / Ramadhan di Amerika (Bag. 5)

Ramadhan di Amerika (Bag. 5)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Mereka Memilih Islam

Banyak cerita dari Ustadz Syamsi Ali mengenai orang-orang yang masuk Islam. Kadang setelah shalat Jum’at ia mengumumkan: “siapa yang mau masuk Islam masuk ke dalam masjid”. Tiba-tiba datang beberapa orang, lalu mereka menyatakan dengan tulus mengucapkan dua kalimat syahadat.

Memang biasanya setiap hari Jum’at banyak orang-orang non muslim yang datang ke masjid menyaksikan orang Islam shalat Jum’at di masjid. Mereka datang dengan niat yang bermacam-macam: ada yang hanya ingin tahu, sebagian datang karena memang coba-coba dan sebagian yang lain datang karena memang telah terpukau dengan Islam.
Elisabeth, salah seorang muallaf yang kini menjadi salah seorang musyris Ustadz Syamsi Ali, pernah menceritakan pengalamannya kepadaku. Malam itu kami sedang bersama menuju Islamic Cultural Center of New York. Kain jilbab yang menghiasinya telah membuat wajahnya yang cantik benar-benar semakin anggun. Elisabeth berkata: “Bahwa kota New York adalah kota yang sangat terbuka. Buku-buku tentang Islam bisa didapat di mana-mana. Kegiatan keagamaan di kota ini sangat dihormati dan mendapat haknya. Tidak ada orang Islam yang sembunyi-sembunyi. Pemandangan tersebut telah membuat banyak non muslim tanpa terasa tiba-tiba hanyut dalam suasana. Mereka lalu memilih Islam sebagai jalan hidupnya”.

“Mengapa mereka memilih Islam? Bukankah dengan Islam mereka semakin tidak bebas?” tanyaku.
“Islam adalah kebutuhan fitrah” jawabnya. “Mereka telah merasa bahwa hidup dengan segala kesenangan materi belum menjawab apa yang mereka inginkan. Benar mereka senang, tetapi itu hanya kesenangan sesaat. Setelah itu mereka bertanya apakah hanya untuk ini aku hidup? Apakah hanya untuk uang aku diciptakan? Mereka kini sudah jenuh dengan kebebasan nafsu. Mereka sedang mencari hal yang baru dalam diri mereka. Sebagian ada yang langsung menemukan Islam. Tetapi sebagain yang lain masih ada yang meronta-ronta dalam kegelisahan”.

“Apa yang kau rasakan setelah kau masuk Islam?” tanyaku lebih lanjut.

“Aku merasakan ketenangan. Bahwa ini yang memang selama ini aku cari. Bahwa dengan Islam aku benar-benar menemukan hidupku bermakna. Bahwa ternyata hidup ini ada tujuannya. Bahwa aku diciptakan untuk tujuan yang sangat mulia, yaitu mengagungkan Allah. Bahwa ternyata dunia ini bukan tujuan hidup. Bahwa nanti akan ada alam akhirat, setelah dunia ini berakhir”.

Pengalaman ini, kata Elisabeth nanti akan ditulis dalam bentuk buku. Kita doakan semoga buku tersebut segera terbit. Sehingga bisa dibaca oleh banyak orang. Bahwa Islam benar-benar kebutuhan fitrah manusia. Bahwa orang-orang yang tidak ikut Islam cepat atau lambat ia pasti akan menderita.Ternyata pengalaman seperti ini hampir dirasakan oleh para muallaf yang lain. Ustadz Syamsi Ali dalam suatu kesempatan pernah menceritakan bahwa ada seorang pengusaha sukses masuk Islam, Ketika ditanya mengapa ia masuk Islam, jawabannya adalah karena ia merasakan tidak logis kalau ternyata hidup ini tujuannya hanya untuk minum-minuman, mabuk-mabukan, pindah dari wanita ke wanita lain dan sebagainya. Tidak mungkin? “Masak Allah mengurus alam ini dengan sangat rapi dan sungguh-sungguh lalu kita main-main? –katanya lebih lanjut. “Allah menyediakan segala kebutuhan: air, buah-buhan dan seterusnya, lalu kita menggunakannya untuk hal-hal yang tidak ada artinya. Sungguh tidak bisa diterima oleh akal jika hidup ini hanya untuk foya-foya. Pasti ada tujuan mulia dari hidup ini. Nah tujuan mulia ini aku temukan setelah aku masuk Islam”.

Perhatikan pemandangan ini. Pemandangan yang sangat mengharukan. Ustadz Syamsi menceritakan bahwa pemandangan seperti ini hampir setiap hari kita saksikan di Amerika. Sayangnya mengapa orang-orang muslim sendiri tidak mau bersungguh-sungguh mengamalkan Islam. Di satu pihak banyak orang yang masuk Islam, sementara di pihak lain orang-orang Islam banyak yang tidak mau mengamalkan Islam dengan sungguh-sungguh. Bahkan yang lebih menyedihkan lagi banyak sarjana dan para akademisi muslim yang berusaha merusak Islam, seperti menanamkan keraguan terhadap Al Qur’an dan hadits-hadits Nabi. Dan bahkan ada yang sampai menginjak-injak Al Qur’an. Dalam benakku bertanya, apa yang mereka inginkan? Kalau memang tidak mau Islam, keluar saja dari Islam, tidak usah bikin-bikin sesuatu yang melemahkan iman orang Islam. Toh, masih banyak orang lain yang membutuhkan Islam.

Islam pasti benar karena ia memang ajaran Allah. Allah tidak pernah main-main dalam ciptaanNya dan dalam ajaranNya. Orang-orang yang ikut ajaran Allah pasti selamat. Dan orang-orang yang menentangNya pasti celaka. Sejarah terlah membuktikan semua itu. Allah menceritakan dalam surat Al fajr bagaimana umat-umat terdahulu yang mempermainkan ajaranNya dihancurkan. Bagaimana kaum Aad, Tsamud dan Fir’un Allah binasakan. Masihkan kita akan mengulang kegagalan mereka? Allah bercerita tentang sejarah supaya kita mengambil hikmah dibaliknya, bukan untuk mengulangi kegagalan yang sama. Cerita-cerita di atas adalah kenyataan yang tidak bisa dipungkiri bahwa kita memang harus mengikuti apa kata Allah dan RasulNya dengan sungguh-sungguh. Dengan kata lain, bahwa kita memang harus kembali kepada jalan Islam. Islam yang benar-benar kita amalkan tidak saja secara ritual melainkan juga secara praktikal. Wallahu a’lam bish shawab.

About these ads

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
DR. Amir Faishol Fath
Lahir di Madura,15 Februari 1967. Setelah tamat Pondok Pesantren Al Amien, belajar di International Islamic University Islamabad IIUI dari S1 sampai S3 jurusan Tafsir Al Quran. Pernah beberapa tahun menjadi dosen tafsir di IIUI. Juga pernah menjadi dosen pasca sarjana bidang tafsir Al Quran di Fatimah Jinah Women University Rawalpindi Pakistan. Akhir-akhir ini sekembalinya ke Indonesia, menjadi dosen sastra Arab di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatulah Jakarta. Lalu menjadi dosen Tafsir sampai sekarang di Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta. Selebihnya beberapa kali di undang untuk mengisi Seminar, konfrensi dan ceramah di tengah komunitas muslim di beberapa kota besar Amerika Utara (Washington, New York, Houston, Los Angles, Chicago, Denver). Beberapa kajian tafisir rutin yang diasuh di perkantoran Jakarta antara laian di: Indosat, Conoco Philips, Elnusa, Indonesian Power, PLN Gambir. Agenda Kajian Tafsir Dzuhur:Senin (setiap pekan ) : Masjid Baitul Hikmah Elnusa Selasa 1 : Masjid Bank Syariah Manidiri Pusat Selasa 2&4: Masjid Indosat Pusat Selasa 3 : Masjid Hotel Sultan Rabu 1 : Masjid Indonesian Power Pusat Rabu 3 : Masjid PLN Gambir Kamis (setiap pekan) : Masjid Miftahul Jannah Ratu Prabu 2 (Conoco Philiphs)Agenda Pengajian Tafsir Dan Hadits lainnya:Sabtu 1&2 (Sesudah Subuh) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Ahad 2 (Sesudah Subuh) : Masjid An Nur (Perdatam) Senin ( Jam 14:30-20.00) :Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta Selasa (Jam 14:00-15:30 : Majlis Talim Amanah Dault (Kedian Menpora Adiaksa Dault, Belakang STEKPI, Kalibata). Rabu: 1&2 (Setelah Maghrib) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Kamis (Setiap Pekan, setelah Maghrib) : Masjid Bailtul Hakim, Diskum Kebon Nanas.
  • Rizal

    Aww Pak Ustadz Amir,

    Success atas Safari Ramadhan 1428 H .. kita tunggu tahun depan di San Francisco.

    Salam,

    Rizal/Nana/Shaza & Ayu, San Francisco, CA

  • Abdul Raup

    Allahumma ya Allah

    takdirkanlah aku untuk dapat mengunjungi negeri Paman Sam. Subhanallah, Islam memang akan menjadi penerang bumi ini. Amin

  • Dany

    Alhamdulillah, berita yang sangat menggembirakan dan membuat ghirah islam semakin berkobar….

  • ahmad ihsan tanjung

    saya terharu dengan orang kafir yang menjadi muslim yang sejati. malu rasanya diri ini yang telah berislam sejak lahir tapi masih ragu dalam menjalankan islam dengan kaffah.

  • hilda karenina

    Assalamualaikum
    pak ustadz amir saya adalah anggota majelis tafsir di daerah kalibata
    saya seorang mahasiswi keperawatan dimana ada program kerja keluar negeri sebagai perawat
    yang ingin saya tanyakan adalah apakah perawat berjilbab bisa bekerja disana?amankah bekerja disana?
    jika bukan untuk cepat-cepat melunasi hutang pendidikan yang dibebankan mungkin saya lebih memilih bekerja di indonesia namun ternyata masih ada saja rumah sakit yang melarang pakai jilbab.terimakasih sebelumnya atas informasinya jazakallahu

  • ancha

    BAGUS DAN MENARIK PERLU DI KEMBANGKAN

Lihat Juga

Donald Trump dan Hillary Clinton. (aljazeera)

Faktor Kemenangan Trump Yang Mengejutkan*