01:00 - Selasa, 21 Oktober 2014

Menjauhi Dosa Besar (Bagian 1)

Rubrik: Tazkiyatun Nufus | Oleh: dakwatuna.com - 24/09/07 | 15:57 | 12 Ramadhan 1428 H

Rasulullah saw. bersabda:

اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوْبِقَاتِ ” فَذَكَرَ مِنْهَا: الشِّرْكُ بِاللهِ وَالسِّحْرُ وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِي حَرَّمَ اللهُ إِلاَّ بِالْحَقِّ وَأَكْلُ مَالِ الْيَتِيْمِ وَأَكْلُ الرِّبَا وَالتَّوَلِّي يَوْمُ الزَّحْفِ وَقَذْفُ الْمُحْصِنَاتِ الْغَافِلاَتِ الْمُؤْمِنَاتِ. مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

“Jauhilah kalian tujuh dosa besar; syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan cara yang benar, memakan harta anak yatim, memakan harta riba, lari dari medan perang, menuduh berzina terhadap wanita yang suci.” (Muttafaqun alaih)

Hadits ini adalah arahan Rasulullah saw. kepada kita untuk meraih kehidupan baik di dunia maupun di akhirat. Wasiat ini terkait dengan larangan-larangan Allah yang merupakan dosa besar. Larangan-larangan tersebut merupakan dasar yang sangat fundamental dan telah disepakati oleh seluruh agama samawi. Jika kesemua larangan tersebut dapat kita jauhi, maka akan tercipta kelangsungan hubungan harmonis kita dengan Allah swt., keluarga, dan masyarakat. Tercipta ketertiban dan keamanan lingkungan. Terjaga kesucian jiwa dan hati; baik pribadi, keluarga dan masyarakat dari segala kotoran batin dan raga, sehingga kebahagiaan di dunia dan di akhirat pun dapat dicapai.

Para ulama memberikan parameter tentang dosa besar yang harus dijauhi oleh umat Islam. Mereka menyebutkannya dengan tujuh dosa bersar, dengan alasan sabda Nabi saw.:

اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوْبِقَاتِ ” فَذَكَرَ مِنْهَا: الشِّرْكُ بِاللهِ وَالسِّحْرُ وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِي حَرَّمَ اللهُ إِلاَّ بِالْحَقِّ وَأَكْلُ مَالِ الْيَتِيْمِ وَأَكْلُ الرِّبَا وَالتَّوَلِّي يَوْمُ الزَّحْفِ وَقَذْفُ الْمُحْصِنَاتِ الْغَافِلاَتِ الْمُؤْمِنَاتِ. مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

“Jauhilah kalian tujuh dosa besar; syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan cara yang benar, memakan harta anak yatim, memakan harta riba, lari dari medan perang, menuduh berzina terhadap wanita yang suci.” (Muttafaqun alaih)

Disebutkannya hadits ini menunjukkan akan besarnya dosa orang yang melakukan perbuatan tersebut, sehingga pelakunya mendapat ganjaran di dunia dengan had seperti membunuh, zina dan mencuri, dan di akhirat mendapat ancaman azab atau murka, celaan atau laknat dari Allah. Dengan itu semua, umat manusia khususnya umat Islam harus segera menjauhi dan meninggalkan perbuatan dosa besar.

Dan pada awal dakwah, Rasulullah saw. sangat menekankan kepada para sahabatnya untuk segera meninggalkan perbuatan haram dan menjauhi dosa besar. Bahkan Rasulullah saw. menjadikan hal tersebut sebagai prasyarat dalam berbaiat untuk taat kepada Allah swt. dan Rasulullah saw.

Dalam surat Al-Mumtahanah ayat 12 Allah berfirman:

يَا َأيُّهَا النَّبِيُّ إِذَا جَاءَكَ الْمُؤْمِنَاتُ يُبَايِعْنَكَ عَلَى أَنْ لاَ يُشْرِكْنَ بِاللهِ شَيْئًا وَلاَ يَسْرِقْنَ وَلاَ يَزْنِيْنَ وَلاَ يَقْتُلْنَ أَوْلاَدَهُنَّ وَلاَ يَأْتِيْنَ بِبُهْتَانٍ يَفْتَرِيْنَهُ بَيْنَ أَيْدِيْهِنَّ وَأَرْجُلِهِنَّ وَلاَ يَعْصِيْنَكَ فِي مَعْرُوْفٍ فَبَايِعْهُنَّ وَاسْتَغْفِرْلَهُنَّ اللهَ إِنَّ اللهَ غَفُوْرٌ رَحِيْمٌ

“Wahai Nabi, jika datang kepadamu wanita-wanita beriman untuk berbaiat setia kepadamu agar tidak melakukan syirik kepada Allah dengan sesuatu, tidak mencuri, tidak berzina, tidak membunuh anak-anak mereka, dan tidak melakukan kejahatan yang dibuat-buat baik di hadapannya dan di bawah kakinya serta tidak memungkiri terhadap kebaikan, maka baiatlah mereka dan mohonkanlah ampun untuk mereka kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang”. (Al-Mumtahanah: 12)

Makna dan hakikat dosa besar:

Sumber dosa:

Sumber dosa berasal dari dua hal, yaitu:

1. Meninggalkan perintah Allah swt.

2. Melanggar larangan Allah swt.

Manusia seakan bertabiat cenderung untuk berbuat dosa sejak manusia pertama, Adam a.s., melanggar larangan Allah swt. karena bisikan iblis –kecuali para Rasul yang maksum (terjaga dari dosa). Meskipun manusia cenderung berbuat dosa, Islam tidak mengenal dosa turunan. Karena setiap anak Adam lahir dalam keadaan fitrah dan suci. Dan Islam mengajarkan agar manusia selalu bertakwa dengan melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya. Tetapi kemudian manusia masih juga berbuat dosa karena kelemahannya, maka Allah swt. memberikan jalan-jalan penghapus dosa, dari mulai istighfar sampai kepada taubat nasuha.

Rasulullah saw. Bersabda, “Setiap anak Adam pasti berbuat dosa, dan sebaik-baik pembuat dosa adalah mereka yang bertaubat.” (HR. Tirmidzi,Hasan)

Bedanya Iblis dari Adam adalah Iblis melanggar perintah Allah swt. dan tidak bertaubat, sedangkan Adam melanggar larangan Allah swt. tapi menyadari dan bertaubat. Bahkan Rasulullah bersabda, “Kalau kalian tidak berbuat dosa niscaya Allah swt. akan mengganti kalian dengan kaum yang lain pembuat dosa, tetapi mereka beristighfar dan Allah mengampuni mereka.” (HR. Muslim)

Demikian nilai dosa itu. Kalau disadari akan menghantarkan manusia kepada ketaatan. Karena pendosa itu jiwanya selalu gelisah dan kegelisahan itu yang menghantarkan dia kembali kepada Allah swt. dengan bertaubat.

Berbeda dengan ahli bid`ah. Karena mereka merasa benar sehingga tidak terasa kalau dia berbuat dosa. Oleh karena itu Imam Sofyan Atstsani berkata, “Seorang tukang bid`ah itu lebih disukai oleh setan dari seribu pendosa.”

Suatu bangsa yang berlumuran dosa bisa menjerumuskannya ke jurang malapetaka sebagaimana terjadi dengan malapetaka yang menimpa bangsa-bangsa terdahulu. Apabila bangsa kita ingin terhindari dari malapetaka, maka segala bentuk dosa harus diupayakan untuk dijauhkan dari kehidupan masyarakat kita.

Redaktur:

Keyword:


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (23 orang menilai, rata-rata: 8,65 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
Iklan negatif? Laporkan!
55 queries in 1,852 seconds.