Home / Dasar-Dasar Islam / Tazkiyatun Nufus / Saatnya Kembali Kepada Allah

Saatnya Kembali Kepada Allah

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Rasanya bangsa Indonesia tidak lepas didera berbagai bencana, sampai hari ini, silih berganti. Belum selesai penanganan musibah yang satu, muncul baru musibah yang sebelumnya tidak pernah kita duga. Sebagaimana dalam iklan banner dakwatuna kita, begitu banyak contoh musibah tersebut.

Hakekat Musibah

Sudah menjadi sunnatullah, bahwa manusia di muka bumi pasti diuji dengan berbagai hal. Diuji dengan sesuatu yang menyenangkan atau sebaliknya sesuatu yang tidak disukai. Sesuatu yang tidak disukai beragam macamnya. Rasa takut, kelaparan, berkurangnya harta dan jiwa, bahkan hal yang berharga lainnya.

Allah swt. telah menyatakan hal demikian dalam surat Al-Baqarah: 155-157

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ
الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ
أُولَـئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَـئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

”Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”. Mereka Itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”

Rasa takut selalu menyertai kehidupan manusia. Misalnya, ketika ia masih duduk dibangku belajar, takut tidak lulus. Sudah lulus, takut tidak mendapatkan pekerjaan. Sudah bekerja takut tidak cukup gajinya. Sudah cukup, masih khawatir untuk menikah. Sudah menikah takut tidak punya anak. Sudah punya anak takut anaknya bandel, dan seterusnya… setiap kita memiliki rasa takut itu.

Yang lain, kelaparan. Hari-hari ini kita menyaksikan kemiskinan dipertontonkan oleh media massa. Banyak saudara-saudara kita yang antri ingin membeli beras dari operasi pasar pemerintah. Ada saudara kita yang makan nasi jagung, tidak sedikit makan nasi aking, bahkan dimasa paceklik banyak yang tidak makan.

Kekurangan harta dan jiwa. Ketika banjir melanda Jabodetabek, dan Jakarta kelep, selain rasa takut menggelayuti warga, juga kehilangan harta bahkan jiwa. Tidak terhitung jumlah kerugian, baik fisik maupun kegiatan ekonomi yang mandek. Banyak yang meninggal dunia, karena tersengat listrik, keseret air, atau kedinginan dan tidak mendapatkan makanan.

Rasanya Indonesia tidak lepas didera berbagai bencana, sampai hari ini, silih berganti. Belum selesai penanganan musibah yang satu, muncul baru musibah yang sebelumnya tidak pernah kita duga. Sebagaimana dalam iklan banner dakwatuna kita, begitu banyak contoh musibah tersebut.

Yang lebih penting, adalah sikap introspeksi masyarakat Indonesia, lebih lagi pemerintahnya. Ada apa ini?. Apakah ini semata-mata teguran Allah swt., karena kicintaan-Nya terhadap bangsa ini yang sudah terlalu lama melupakan-Nya? Atau karena musibah itu ternyata akibat dari ulah tangan-tangan jahil manusia?

Yah, Allah swt menegur manusia dengan adanya musibah itu, benar. Dan ternyata berbagai bencana itu akibat ulah tangan manusia juga benar. Bahkan Walhi sebuah LSM yang perhatian terhadap masalah lingkungan hidup mencatat ada sekitar 145 musibah menimpa bangsa ini selama kurun tahun 2006, namun dari banyaknya peristiwa itu ternyata 135 musibah itu disebabkan karena ulah manusia. Sehingga benar informasi Allah swt dalam surat Ar-Rum: 41.

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

“Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”

Ketika sebagian besar musibah akibat dari ulah tangan manusia, semestinya pertama kali yang harus mereka sikapi adalah merasa bersalah, meminta ma’af dan memperbaikinya. Namun kalau kita dengar pernyataan dari pemimpin kita, mereka mengatakan ini hanya gejala alam saja, tidak ada kaitannya dengan kesalahan kepemimpinan mereka, juga tidak mengaitkan dengan kekuatan Allah swt.

Introspeksi Diri

Sejarah mengajarkan kepada kita, bahwa para sahabat radhiyallahu anhum ketika mengalami musibah, kekalahan dalam pertempuran, atau yang lainnya, seketika itu mereka sadar, boleh jadi ada saham kesalahan yang mereka lakukan. Ketika mereka mengalami kekalahan dalam perang Uhud misalkan, mereka langsung mengevaluasi, memperbaiki diri dan mempersiapkan kemenangan.

Sikap mereka ini direkam Allah swt. dalam surat Ali Imran: 147

وَمَا كَانَ قَوْلَهُمْ إِلاَّ أَن قَالُواْ ربَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينََ

“Tidak ada doa mereka selain ucapan: “Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”.”

Langkah strategis pertama mensikapi musibah adalah menyadari kesalahan diri. ”Ighfirlanaa dzunubanaa”.

Tidak terbayang sebelumnya, bahwa air banjir masuk sampai ke kamar tidur kita, menenggelamkan semua isi di dalamnya. Ketika itu kita berdo’a dengan sangat khusyu’, namun kita belum mengakui, boleh jadi ada saham kesalahan yang kita perbuat, tidak juga mengucapkan istirja’ dengan penuh keyakinan, innaa lillahi wa innaa ilaihi raa’jiuun.

Jika demikian, kita khawatir seperti kaum terdahulu yang Allah swt. gambarkan dalam Al Qur’an, yaitu kaum yang ketika dicekam bencana mereka serta merta berdo’a dengan sangat khusyu’. Ketika berbaring, lagi duduk, atau sambil berdiri, praktis dalam semua kondisi mereka berdo’a dan bergumam mengharap kepada Allah swt agar semua musibah segera berlalu. Tapi ketika Allah swt. menghilangkan bencana tersebut, mereka berlenggang, seakan-akan mereka sebelumnya tidak pernah berdo’a dan seakan-akan mereka tidak pernah dicekam bencana. Wal iyadzu billah.

وَإِذَا مَسَّ الإِنسَانَ الضُّرُّ دَعَانَا لِجَنبِهِ أَوْ قَاعِداً أَوْ قَآئِماً فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُ ضُرَّهُ مَرَّ كَأَن لَّمْ يَدْعُنَا إِلَى ضُرٍّ مَّسَّهُ كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْمُسْرِفِينَ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ

“Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu dari padanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.” (Yunus: 12)

Sikap kedua, adalah meneguhkan jati diri sebagai muslim “Tsabbit aqdamanaa”.

Islam sangat menganjurkan ummatnya untuk hidup bersih, pola hidup sehat, budaya tertib, membuang sampah pada tempatnya, menyingkirkan duri dari jalan, menanam pohon, tolong menolong dalam kebaikan, kerja bakti, larangan merusak tanaman dst.
Seandainya ummat sadar akan identitas ini, meskipun kelihatannya sederhana, namun sangat berarti dampaknya.

Terutama pemerintah yang bertanggungjawab akan keselamatan rakyatnya, seharusnya mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang ramah lingkungan dan berpihak kepada rakyat, bukan menguntungkan kelompok tertentu. Sehingga kalau hujan turun misalkan, bukannya sampah berserakan di jalan-jalan, bukan macet yang jadi pemandangan, dan bukan banjir yang menjadi langganan, juga bukan mengakibatkan kerusakan lainnya, apalagi memakan jiwa. Namun hujan akan membawa keberkahan dan keselamatan. Rasulullah bersabda, “Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dimintakan pertanggungjawaban atas kepemimpinannya” (Muttafaqun ‘alaihi).

Langkah strategis ketiga, adalah mempersiapkan kemenangan ”Unshurnaa”.

Ummat mau tidak mau harus mempersiapkan pemimpin, memunculkan tokoh yang akan memperjuangkan kepentingan mereka. Yaitu pemimpin yang mendorong perbaikan dan perubahan. Pemimpin yang melepangkan jalan kesejahteraan. Pemimpin yang membantu rakyatnya dalam mewujudkan kebahagiaan dunia dan akhirat.

Sudah saatnya ummat sadar, bahwa satu suara yang mereka salurkan adalah amanah dari Allah swt yang akan dimintai pertanggungjawabannya di yaumil hisab nanti. Sudah saatnya ummat sadar bahwa pilihan mereka menjadi taruhan, apakah kedepan akan ada perubahan atau malah sebaliknya. Ummat pun jangan sampai terprovokasi dengan kepentingan sesaat dan pragmatis, berupa iming-iming materi atau kedudukan. Namun sengsara berkepanjangan. Dari Ibnu Abbas Ra, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang memilih seseorang untuk menjadi pemimpin suatu kaum, padahal di kaum tersebut ada orang yang lebih diridhoi Allah daripada orang yang dipilihnya, maka dia telah berkhianat kepada Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman” (Hadits Shahih Riwayat Al-Hakim, di dalam kitab Al-Mustadrak). Allahu A’lam.

About these ads

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (16 votes, average: 9,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Ulis Tofa, Lc
Lahir di kota Kudus, Jawa Tengah, pada tanggal 05 April 1975. Menyelesaikan jenjang pendidikan Tsanawiyah dan Aliyah di Maahid Krapyak Kudus. Tahun 1994 melanjutkan kuliah di LIPIA Jakarta. Program Persiapan Bahasa Arab dan Pra Universitas. Tahun 2002 menyelesaikan program Sarjana LIPIA di bidang Syariah. Semasa di bangku sekolah menengah, sudah aktif di organisasi IRM, ketika di kampus aktif di Lembaga Dakwah Kampus LIPIA, terakhir diamanahi sebagai Sekretaris Umum LDK LIPIA tahun 2002. Menjadi salah satu Pendiri Lembaga Kajian Dakwatuna, lembaga ini yang membidangi lahirnya situs www.dakwatuna.com , sampai sekarang aktif sebagai pengelola situs dakwah ini. Sebagai Dewan Syariah Unit Pengelola Zakat Yayasan Inti Sejahtera (YIS) Jakarta, dan Konsultan Program Beasiswa Terpadu YIS. Merintis dakwah perkantoran di Elnusa di bawah Yayasan Baitul Hikmah Elnusa semenjak tahun 2000, dan sekarang sebagai tenaga ahli, terutama di bidang Pendidikan dan Dakwah. Aktif sebagai pembicara dan nara sumber di kampus, masjid perkantoran, dan umum. Berbagai pengalaman kegiatan internasional yang pernah diikuti: Peserta Pelatihan Life Skill dan Pengembangan Diri se-Asia dengan Trainer Dr. Ali Al-Hammadi, Direktur Creative Centre di Kawasan Timur Tengah, pada bulan Maret 2008. Peserta dalam kegiatan Muktamar Internasional untuk Kemanusian di Jakarta, bulan Oktober 2008. Sebagai Interpreter dalam acara The Meeting of Secretary General of International Humanitarian Conference on Assistanship for Victims of Occupation bulan April 2009. Peserta Training Asia Pasifik Curriculum Development Training di Bandung pada bulan Agustus 2009. Peserta TFT Nasional tentang Problematika Palestina di UI Depok, Juni 2010 dll. Karya-karya ilmiyah yang pernah ditulis: Fiqh Dakwah Aktifis Muslimah (terjemahan), Robbani Press Menjadi Alumni Universitas Ramadhan Yang Sukses (kumpulan artikel di situs www.dakwatuna.com), Maktaba Dakwatuna Buku Pintar Ramadhan (Kumpulan tulisan para asatidz), Maktaba Dakwatuna Artikel-artikel khusus yang siap diterbitkan, dll. Sudah berkeluarga dengan satu istri dan empat anak; Aufa Taqi Abdillah, Kayla Qisthi Adila, Hayya Nahwa Falihah dan Muhammad Ghaza Bassama. Bermanfaat bagi Sesama adalah motto hidupnya. Contak person via e-mail: ulistofa-at-gmail.com atau sms 021-92933141.
  • Apri

    Ane setuju ustadz. Kalo kita sering mengingat Alloh, itu artinya kita harus memahami bahwa alam ini senantiasa dalam keadaan seimbang, seperti disebutkan dalam surat Al-Mulk: 3. Itulah sunnatullah. Dengan demikian, segala macam bencana yg didalamnya ada unsur akibat perbuatan manusia, terjadi karena manusia melawan keseimbangan alam, melawan sunnatullah. Dan akibatnya, akan kembali kepada manusia itu sendiri. Ini artinya, manusia sudah tidak lagi mengingat Alloh, na'udzubillahi min dzaalik :(. Kita harus yakin pula, bahwa Alloh tidak akan pernah berbuat zhalim kepada hamba-Nya, seperti yg sudah dituliskan di artikel lain disini. Wallaahu a'lam.

  • Ratih sari

    Subhanallah,sangat nyata firman Allah dalam kehidupan bangsa kita saat ini. Allah murka atas kema'siatan yang menjadi-jadi di negeri ini,musibah di darat, laut, udara bahkan religiusitas dan moral di kesampingkan hanya untuk tindakan hedonistis dan asusila.

  • Kebanyakan orang melihat musibah yang saat ini melanda hanya berdasarkan aspek materi saja.
    Saya jadi teringat kisah Nabi Allah NUH AS ketika mengajak putranya Kan'an naik keperahu untuk menghindari ajab Allah swt yang berupa banjir besar. Kan'an dengan congkaknya menolak dan berkilah bahwa seandainya banjir itu tetap terjadi di akan naik keatas Gunung yang tinggi dengan logika dia akan selamat. Tapi ternyata Allah mendatangkan Azab melalui banjir yang bisa menenggelamkan seluruh gunung dimuka bumi ini….
    sama halnya dengan pemerintah sekarang yang pola berfikirnya sama seperti Kan'an putra Nabi Nuh AS. semua beranggapan bahwa menggali kanal,melebarkan & mendalamkan kali, bisa mencegah banjir….
    Begitu banyak biaya dikeluarkan hanya untuk mengatasi permasalahan dari sudut pandang materi…
    Alangkah baiknya dana yang besar tsb sebagiannya juga digunakan untuk membiayai kegiatan para Da'i untuk mengajak seluruh elemen masyarakat Indonesia untuk kembali Kepada Allah SWT.Allahu'alam

  • ikhwan ahada

    ustadz, mungkin kita perlu menyertakan orang-orang yang saat ini belum sadar diri dalam doa-doa malam kita. gimana fren?

  • Ustadz,semua kembali lagi kepada diri masing2 semua tidak akan berubah kalau tidak dari diri kita sendiri dan itu harus di mulai dari sekarang,semoga semua kembali ke jalan Allah,Amiin

  • Khairul Amri

    Assalamu'alaikum wr wb

    terlalu mudah bibir berucap musibah itu hanya kejadian alam , bukankah sudah jelas sebagaimana yang di jelaskan di atas bahwa musibah itu merupakan wzab Alloh.

    sudah seharusnya pemimpin kita introspeksi diri,bukankah seorang pemimpin itu sebagai pelayan,perlu dievaluasai seberapa besar kemaksiatan di negri kita ini?

  • mama fatima

    bismillahirrohim

    nuh as berkata kepada kaumnya.." maka aku katakan kpd mrk: mohonlah ampun kpd Tuhanmu, sesungguhnya DIA Maha Pengampun, niscaya Dia akan mengirim hujan kpdmu dg lebat & memperbanyak harta dan anak2mu dan mengadakan untukmu kebun2 dan mengadakan pula di dalamnya untukmusungai2" QS Nuh 10-12. dalam beberapa tfsir ayat ini mengandung pengertian bahwa bila ingin mendapat karunia ALLAH, kemudahan rizqi, anak yang banyak, harta yang melimpah, kedamaian dan ketenangan hidup maka kita harus banyak BERISTIGFAR dgn kekhusyuan dan sepenuh jiwa raga.. mohon ampun atas segala dosa yang diperbuat yang diketahui maupun tidak karena pemahaman kitayang belum sempurna ttg syariatnya.

  • Assalamu'alaikum…

    Memang seharusnyalah seluruh komponen bangsa ini (Republik Indonesia) kembali kepada ampunan Allah SWR RAbb pemilik kerajaa langit dan bumi…yang telah mengkaruniakan kemerdekaan kepada bansa ini atas penjajahan kaum kufar, diberikannya kekayaan alam yang melimpah ruah dan letak geografis yang strategis…

    Bukannya kita kembali pada UUD dan PANCASILA.. :p

    Indonesia adalah mayoritas penduduknya Islam….mengapa juga harus takut dengan hukum yang maha paripurna yang bersumber dari Islam itu sendiri.

    Islam tu sempurna dan kaffah, so jangan atas dasar Indonesia itu pluralisme singga enggan dan membangkang terhadap keputusan(hukum-hukum) Allah….bukankah Rasulullah saw pun sewaktu memimpin Negara Madinah ialah dikelilingi oleh masyarakat yang PLURAL..

    "Maka rasakanlah azab Kami yang menimpamu diseabkan atas perbuatan tanganmu sendiri".

    Wassalam.

  • dady

    Ketaqwaan yg.menjadi jaminan akan turunnya Rahmat dan karunia Allah sudah semakin redup di sanubari muslim shg. terjadinya musibah hanyalah suatu gejala fenomena alam semata bukankan allah berfirman "Seandainya penduduk suatu negeri beriman dg. iman yang disertifikasi dan bertaqwa maka keberkahan suatu negeri tsb. akan diturunkan" menjadi suatu tanda tanya besar buat kita sudah ditingkat manakah iman kita ? bukankah ada 6 tingkat iman dan sudah dimanakah tingkat taqwa kita ?

  • Safrudin

    Assalamualaikum, menurut hemat saya, kegagalan prang Uhud merupakan bukti nyata bagi kaum muslimin atas tidak taatnya pada perintah rosul, yang mana Rosulullah memerintahkan pasukan muslimin agar tidak turun dari bukit, ternyata mereka tidak mentaatinya. Dan akibat dari ketidak taatan itu mereka mengalami kekalahan, yang hampir saja merenggut nyawa Rasulullah sendiri. Maka apapun yang diucapkan dan diperintahkan Rosul wajib bagi kita mentaatinya. Wassalamualaikum Wr. Wb.

  • Aslmkm Ust. Belajar dari sejarah kenabian, bahwa sesungguhnya Allah tidak menurunkan musibah, kecuali manusia yang menhendaki datangnya musibah. Untuk itu Sudah saatnya umat ini melakukan muhasabah diri agar lebih dekat dengan Sang Khaliknya dan terhindar dari musibah.

  • assalamualaikum,jangankan kerusakan alam yang begitu luas badan kita saja apabila adayang sakit itu bisa jadi karena dari akhlak kita yang kurang baik artinya mungkin dari ahklak yang kurang baik makapenyakit sering hinggap hanya kesabaran dantawakal yang harus diperbaiki

  • 12.19 maret2009assalamualaikum …Kerusakan alam sama halnya kerusakan pada badan kita itu karena ahklak kita yang kurang baik apbila ada badan kita yang sakit itu juga karena ahklak kita yang kurang baik okeee cobalah kita intropeksi diri insyaallah benar adanya

  • agung

    Nice Post…
    Selayaknya setiap kita introspeksi pada diri kita juga…
    Tidak selalunya, bencana adalah karena kemaksiatan dan dosa orang lain…
    Bisa Jadi ia adalah buah egoisme kita yang pengen masuk surga sendirian… :-)

  • MUDJZ

    asstagfirullahhal adhim

Lihat Juga

SIdang Umum Interpol di Bali. (alqudspress.com)

Dari Bali, Interpol Tangguhkan Status Keanggotaan Palestina

Organization