08:38 - Sabtu, 20 Desember 2014
Iman Santoso, Lc. MEI.

Fitnah Dajjal

Rubrik: Aqidah | Oleh: Iman Santoso, Lc. MEI. - 21/02/07 | 12:35 | 02 Safar 1428 H

Kita sekarang berada di akhir zaman. Kiamat sudah dekat. Salah satu tanda kiamat adalah munculnya Dajjaal. Ada Dajjaal yang sebenarnya sebagaimana disebutkan dalam hadits-hadits shahih, dan ada pula anak buah Dajjaal atau orang-orang yang memiliki karakter seperti Dajjaal. Keduanya senantiasa menimbulkan fitnah, kerusakan, dan penyesatan. Proyek perusakan dan penyesatan mereka, kadang begitu gamblang menyolok mata. Kadang dibungkus dengan berbagai macam alasan yang masuk akal.

Bagi umat Islam yang memahami Islam atau belajar tentang Islam, pasti mendengar berita tentang Dajjaal. Karena hadits yang membicarakan tentang Dajjaal sangat banyak dan kebenaran beritanya sampai ke tingkat mutawattir (periwayatan hadits yang disampaikan oleh orang banyak dari satu generasi ke generasi berikutnya). Dan hadits mutawwatir dipastikan kebenarannya dan tidak ada yang mengingkarinya dari kalangan ulama.

Datangnya Dajjaal yang kemudian berhadapan dan dibunuh oleh Nabi Isa a.s., merupakan salah satu tanda-tanda dari hari kiamat. Bahkan Nabi Isa a.s. bukan hanya membunuh Dajjaal, tetapi menghancurkan salib dan memerangi orang-orang kafir. Nabi Isa a.s. pada saat itu menjadi pemimpin yang adil dan mengikuti syariat Nabi Muhammad saw. Berita tentang turunnya Dajjaal dan Nabi Isa a.s. adalah aqidah yang harus diyakini oleh umat Islam secara keseluruhan, karena bersumber dari hadits shahih dari Rasulullah saw.

Begitu besarnya bahaya fitnah Dajjaal, sampai Rasulullah saw. memerintahkan kepada umatnya untuk senatiasa berdoa dalam setiap shalat agar terbebas dari fitnah tersebut. Beliau bersabda, “Jika kalian membaca tasyahud, maka berlindunglah dari empat hal, yaitu berkata: ‘Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari adzab Jahannam, dari adzab kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian, dan dari buruknya fitnah al-Masih ad-Dajjaal.’” (HR Muslim)

Arti Dajjaal

Dajjaal menurut bahasa berasal dari kata dajala, berarti berdusta dan menutup. Dajala haq bil batil artinya menutupi atau mencampuradukkan yang hak dengan yang batil. Disebut dajjaal karena menutupi kebenaran dengan kata-kata dustanya. Dajjaal berarti seorang yang sangat pendusta dan menutupi kebenaran. Sedangkan Dajjaal yang disebutkan dalam hadits adalah satu mahluk khusus sebangsa manusia yang akan muncul di hari-hari menjelang kiamat, memfitnah manusia, dan mempunyai karakteristik khusus.

Hadits-hadits tentang Dajjaal

Disebutkan dalam hadits- hadits Rasulullah saw.:

“Selain Dajjaal lebih aku takuti atasmu dari dajjaal. Jika Dajjaal keluar dan aku berada di hadapan kalian, maka aku melawannya membela kalian. Tetapi jika ia keluar dan aku tidak di antara kalian, maka setiap orang membela diri sendiri. Allah akan melindungi setiap muslim. Dajjaal adalah pemuda berambut keriting, mata (kirinya) menonjol, seperti saya umpamakan dengan Abdul ‘Uzza bin Qathan. Siapa yang menjumpainya, maka bacalah awal surat al-Kahfi. Dajjaal akan keluar di antara jalan Syam dan Irak. Berjalan membuat kerusakan di kanan dan di kiri. Wahai hamba-hamba Allah, tetap teguhlah (pada ajaran Islam).” (HR Muslim)

“Setiap negeri pasti didatangi Dajjaal, kecuali Mekkah dan Madinah.” (HR Muslim).

“Mengikuti Dajjaal 70 ribu orang-orang Yahudi dari Asbahan yang memakai topi.” (HR Muslim).

“Setiap Nabi pasti memperingatkan kaumnya dengan si buta pendusta. Ingatlah bahwa Dajjaal adalah buta, dan Rabb kalian Azza wa Jalla tidak buta. Dajjaal ditulis di antara dua matanya k f r (kafir).” (Muttafaqun alaihi).

“Maukah aku ceritakan berita tentang Dajjaal, sesuatu yang pernah diceritakan setiap nabi pada kaumnya. Dajjaal adalah buta, dia datang dengan sesuatu seperti surga dan neraka. Apa yang dikatakan surga adalah neraka.” (Muttafaqun ‘alaihi).

“Dajjaal akan muncul pada umatku, maka ia hidup selama 40 (saya tidak tahu apakah 40 hari, atau bulan atau tahun). Kemudian Allah mengutus Isa bin Maryam, ia seperti Urwah bin Mas’ud. Maka Isa as. mencari Dajjaal dan menghancurkannya. Kemudian Isa tinggal bersama manusia 7 tahun, tidak akan terjadi permusuhan di antara dua kelompok.” (HR Muslim).

“Perang besar, pembukaan kota Konstantinopel dan keluarnya Dajjaal (terjadi) dalam 7 bulan.” (HR Ahmad, Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Ciri-Ciri Dajjaal

Banyak lagi hadits-hadits yang menjelaskan ciri-ciri dan karakteristik Dajjaal yang akan datang di akhir zaman. Dan dari beberapa hadits di atas dapat disimpulkan tentang sifat dan karakteristik Dajjaal adalah:

¨ Mahluk dari bangsa manusia keturunan Yahudi.

¨ Ciri khas fisiknya: berambut keriting, mata kanannya buta, mata kirinya menonjol, di antaranya tertulis kafir.

¨ Senantiasa berdusta dan menipu manusia agar menjadi kafir dan menjadi pengikutnya.

¨ Aktivitasnya membuat kerusakan di bumi.

¨ Pengikut setianya orang-orang Yahudi dan orang-orang kafir.

¨ Senantiasa keliling dunia, kecuali Mekkah dan Madinah.

¨ Datang membawa keajaiban yang dapat menyihir dan menipu manusia, dengan harta, kekuasaan, dan wanita.

¨ Dajjaal akan berhadapan dan dibunuh oleh Nabi Isa a.s.

Namun, di samping Dajjaal yang sebenarnya, Rasulullah saw. juga mengingatkan umatnya akan bahaya orang-orang yang memiliki sifat Dajjaal. Dari Abu Hurairah ra., dari Nabi saw. bersabda : “Tidak akan terjadi hari kiamat sampai munculnya Dajjaal-Dajjaal pendusta sekitar 30 orang, semuanya mengaku utusan Allah.” (HR Muslim).

“Selain Dajjaal ada yang lebih aku takuti atas umatku dari Dajjaal, yaitu para pemimpin yang sesat.” (HR Ahmad).

Fitnah Dajjaal

Dajjaal hadir untuk membuat fitnah yang menyebabkan orang beriman menjadi sesat dan kafir. Sebagaimana disebutkan dalam hadits, di samping ada Dajjaal yang sebenarnya, ada juga manusia-manusia yang mempunyai karakteristik seperti Dajjaal. Oleh karena itu umat Islam juga harus mewaspadainya. Mereka adalah para pemimpin yang sesat dan nabi-nabi palsu. Mereka sangat berbahaya karena datang pada setiap tempat dan waktu. Sedangkan Dajjaal akan datang hanya menjelang hari kiamat. Maka para pemimpin yang sesat yang memiliki sifat-sifat Dajjaal tingkat bahayanya lebih kuat dari Dajjaal yang sebenarnya. Namun keduanya adalah fitnah yang harus diwaspadai oleh setiap muslim.

Para pemimpin di sepanjang masa selalu ada yang menjadi musuh para nabi dan para dai yang mengajarkan kebenaran. Dari mulai Raja Namrud, Fira’aun, dan Abu Jahal, sampai pemimipin sesat setelah wafatnya Rasulullah saw. Mereka di antaranya pemimpin-pemimpin dunia yang membantai dan menghancurkan negeri muslim, dan pemimpin-pemimpin dunia lainnya yang menimbulkan fitnah, menebar kesesatan, dan membuat kerusakan di dunia.

Fitnah Dajjaal, baik yang sebenarnya maupun para pemimpin yang memiliki sifat Dajjaal, adalah bahaya laten yang harus dihadapai umat Islam. Fitnah Dajjaal membuat umat Islam menjadi sesat dan kafir. Dan umat Islam dapat saling bunuh karena fitnah Dajjaal tersebut. Dajjaal memutarbalikan fakta, sehingga yang benar menjadi salah dan yang salah menjadi benar, yang haram menjadi halal dan yang halal menjadi haram. Fitnah tersebut didukung dengan dana, media masa, dan oknum-oknum yang memang telah sesat. Lebih dahsyat lagi Dajjaal didukung lembaga internasional dan negara-negara adidaya.

Fitnah yang paling bahaya dari Dajjaal adalah yang keluar dari mulutnya. Dan fitnah ini didukung media masa dan disebarkan keseluruh penduduk dunia. Masuk ke rumah-rumah keluarga muslim dan menyesatkan mereka. Dajjaal –baik yang sebenarnya atau yang mirip-mirip– senantiasa mengucapkan kata-kata yang membuat manusia sesat dari agama Allah. Dajjaal senantiasa memproduk ungkapan sesat, batil, dan kontroversial. Sehingga kebenaran menjadi kabur dan tidak jelas, sedangkan kebatilan seolah-olah indah dan menarik. Kebenaran selalu ditutup-tutupi dan dibungkus dengan dusta. Syariat Islam dianggap kejam dan tidak manusiawi, sedangkan nilai-nilai sekular dianggap baik, adil, dan paling cocok untuk kehidupan di era modern. Nilai-nilai agama dijauhkan dan direduksi dari kehidupan sosial dan kenegaraan. Bid’ah dianggap sunnah dan sunnah dianggap bid’ah. Umat Islam dicap fundamentalis, ekstrem, dan teroris; sedangkan non-muslim dianggap humanis, baik, dan demokratis.

Apakah Ibnu Shayyaad adalah Dajjaal?

Disebutkan dalam hadits:

Dari Abdullah berkata, kami bersama Rasulullah saw. maka kami melewati anak-anak, di antaranya Ibnu Shayyaad. Anak-anak lari, sedangkan Ibnu Shayyaad tetap duduk. Seolah-olah Rasulullah saw. tidak suka padanya. Rasuullahl saw. berkata padanya: ”Apakah engkau bersaksi bahwa aku Rasulullah saw.?” Ibnu Shayyaad berkata: ”Tidak, tapi apakah engkau bersaksi bahwa aku Rasulullah saw.“ Berkata Umar, ”Wahai Rasulullah saw., biarkanlah aku membunuhnya.” Rasulullah saw. berkata: ”Jika benar yang engkau lihat (adalah Dajjaal), maka engkau tidak akan bisa membunuhnya.” (HR Muslim)

Rasulullah saw. tidak memastikan bahwa Ibnu Shayyaad adalah Dajjaal yang dimaksud itu, walaupun demikian beliau juga membiarkan dan tidak menafikan ketika sebagian sahabat bersumpah bahwa dia adalah Dajjaal. Hal ini menyebabkan terjadinya perbedaan pendapat di antara para ulama, apakah Ibnu Shayaad adalah Dajjaal? Memang ketika Rasulullah saw. menyebutkan sifat-sifat Dajjaal yang akan muncul menjelang hari kiamat, di antaranya bahwa Dajjaal adalah kafir dari keturunan Yahudi, tidak akan memasuki Mekkah dan Madinah, dan tidak punya anak. Sedangkan Ibnu Shayaad mengaku muslim, walaupun dari keturunan Yahudi. Dia lahir di Madinah, mempunyai orang tua, dan punya anak. Dan Ibnu Shayyaad sempat berangkat haji menuju Mekkah bersama Abu Said al-Khudri.

Ilmu secara pasti tentang Ibnu Shayyaad Dajjaal atau bukan, hanyalah Allah yang tahu. Tetapi dari isyarat Rasulullah saw. dan sifat-sifatnya, maka para ulama mengambil kesimpulan bahwa Ibnu Shayyaad salah seorang yang memiliki sifat Dajjaal. Dia ahli sihir, dukun, dan mengaku banyak tahu tentang masalah ghaib. Sehingga, ketika sebagian sahabat bersumpah, diantaranya Umar bin Khattab bahwa Ibnu Shayyaad adalah Dajjaal, Rasulullah saw. tidak menafikannya. Wallahu Alam.

Kiat-kiat Menghadapi Fitnah Dajjaal

Untuk menghadapi fitnah Dajjaal, maka umat Islam harus berjihad melawan kebatilan. Ulama harus menjelaskan kepada umat antara yang hak dengan yang batil agar mereka tidak menjadi bingung dan tidak tersesat. Rasulullah saw. bersabda: “Sebaik-baiknya jihad adalah perkataan yang benar pada penguasa yang sesat.” (HR Ahmad).

Seluruh bentuk fitnah harus dilawan oleh umat Islam. Fitnah kemusyrikan, fitnah pelecehan terhadap kehormatan Nabi saw., fitnah pembunuhan, fitnah pornografi dan pornoaksi, fitnah pelecehan terhadap Islam dan umat Islam, dan fitnah lainnya. Dan fitnah itu harus dilawan dengan semua bentuk kekuatan yang dimiliki dan bisa dimiliki umat Islam sehingga Islam menjadi ajaran yang eksis di muka bumi ini. Allah swt. berfirman: ”Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari kekafiran), maka sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.” (Al-Anfal: 39).

Sedangkan kiat praktis yang harus dilakukan oleh umat Islam, yaitu senantiasa membaca Al-Qur’an dan menghafalkannya. Khususnya surat Al-Kahfi. Rasulullah saw. bersabda, “Siapa yang hapal 10 ayat pertama surat al-Kahfi, maka dia selamat dari Dajjaal” (HR Muslim).

Iman Santoso, Lc. MEI.

Tentang Iman Santoso, Lc. MEI.

Pengasuh Pesantren Al-Qur’an Hidayatul Islam Jakarta. [Profil Selengkapnya]

Redaktur:

Keyword: , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (269 orang menilai, rata-rata: 9,48 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • 116.957 Hits
  • Email 23 email
  • agus

    Apakah hanya orang2 muslim aja yang mendapat kan fitnah2 itu?

  • mamen

    ngga taunya yg nulis artikel ini sendiri dajjal, hayoo…gimana tuh?

    • Mah Mud

      Dengan Sendirinya Muncul Dajjal Seperti ente… Dimana ada orang memberi pencerahan tentang kebaikan.. Eee ente langsung Curiga…Ente Korban acara Goyang Caisar Bro.. Taubatlah.. Karena Fitnah itu Kejam..

    • kucit

      kata kata,,, kamu itu berindikasikan fitnah,, dasar lol

    • Manyonk Jr.

      @mamen: Dajjal itu sifatnya y ky elo

    • Jouly Ganteng

      Jangan berprasangka buruk kepada orang lain, karena kita belum tentu baik dari mereka

    • MANzz

      wkwkkwk, ini org komentar gk dipikir dluuu

  • ekaita

    bid’ah dianggap sunnah, misal: tahlilan dianggap sunnah sedangkan taksiyah bid’ah, dst ini maksudnya. Tapi jika mempertentangkan tahlilan vs taksiyah ini juga tidak benar karena bs menyebabkan tumpahnya fitnah krn keduanya sesama muslim tetapi beda derajat pemahaman.

    Rasul berkata ambillah yang mudah. Pengertiannya sunnah ini mudah tetapi jika seseorang tidak mengambil sunnah saja melainkan menambahkannya sendiri seperti mengafani mayat wajib satu helai, sunnah 3 helai, mrk menambahkan sendiri 5 helai. Maka yang mudah itu adalah yang sunnah tetapi jika mengambil bukan sunnahpun hukumnya boleh selama tidak mengurangi yang wajib walaupun itu akan lebih menyusahkan secara umum tetapi mereka merasa itu lebih mudah utk mrk krn sudah mjd kebiasaan dalam masy maka hal ini tidak boleh mjd bahan perselisihan atau perdebatan.
    Aqiqah sunnah muakkad sedangkan 4 bulanan, 7 bulanan ini sedekah biasa. Yang tidak boleh mendahulukan 4 bulanan dan 7 bulanan tetapi tidak melakukan aqiqah. Tetapi jika krn keluasan rizki seseorang melakukan aqiqah, juga 4 bulanan dan 7 bulanan maka ini boleh dan tidak boleh diperdebatkan. Karena semua kerangkanya silaturahim dan sedekah.
    Nabi palsu tidak boleh tetapi kalau wali ini ada terus dan ini bentuknya bisa ulama dan bisa penguasa yang adil. Lewat mrk ini kita dibimbing memahami pemahaman Qur’an dan sunnah secara kontekstual.

  • ekaita

    fitnah ad-dajjal al-masih adalah menyetujui bahwa nabi isa adalah Tuhan dsb tetapi jika memahami cara pandang mrk dan mencari titik temu sesuatu yang ada di agama mrk dengan yang ada dalam qur’an dan sunnah ini bukan fitnah melainkan berusaha menyatukan pemikiran yang sudah ada sesuai qur’an dan sunnah tetapi dgn cara pikir mrk.
    Untuk memudahkan mrk sendiri mengenali ajaran mrk yang memang dr Allah asalnya dan mana yang sudah dirubah dan disembunyikan. Karena Aristoteles sendiri membedah injil dengan heuremeneutika utk mencari kebenaran yang sifatnya essensial dan mengenali hal2 yg sifatnya batil menurut cara pandangnya. Bukan kita menyepakati semuanya tetapi hanya yang sesuai dengan qur’an dan sunnah. Karena utk qur’an dan sunnah kita dituntut utk bersikap objektif walaupun kita melihatnya dari budak habasyi kalau memang itu qur’an dan sunnah kita ambil.
    pada prinsipnya kita disuruh utk mengikuti/menyepakati semua yang berasal dr qur’an dan sunnah dan meninggalkannya selain itu.

  • ekaita

    kalau skrg ini kan yang ditempuh jalan berdebat utk pengikut kristen dan islam padahal islam, kristen dan yahudi bisa melihat hal-hal yang sama ukurannya dalam qur’an dan sunnah dan meninggalkan sisanya, ini kaitannya untuk mengurangi perbedaan di antara mrk. Misal zina itu pd asalnya dilarang pd ketiga agama tsb, babi, minuman keras, dsb dan ini diperlukan utk menetapkan kontrak sosial, aturan sosial serta kenegaraan. Bukan seperti yang dilakukan selama ini debat tanpa tujuan sedangkan perbedaan keyakinan itu hak setiap orang. Hak thd mrk sudah dijalankan menyampaikan syahadat dan ini ada di azan yang dikumandangkan shalat, dakwah di channel-channel televisi, majalah islam, buku2 shg tidak perlu memaksa dan itu pilihan mrk sendiri mau mengenali jalan fitrah atau tidak sedangkan akses ke sana sangat mudah bs lewat radio, televisi dan internet.
    Jaman para nabi dan sahabat tidak ada shg pd masa itu mrk menempuhnya dgn memberitahukan satu2 kepada penduduk yang mrk pimpin hanya sekedar menggugurkan kewajiban kalau yahudi dan nasrani dalam kepemimpinan mrk sudah tahu adanya syahdat, menerima atau tidak itu hak mrk.
    Sbgmn, Umar menyapa seorang yahudi tua dan menyampaikan apakah dirinya sudah tahu akan syahadat yang menyatakan Allah sebagai Tuhan dan Muhammad adalah utusan Allah.Nenek itu berpikir Umar akan memaksanya maka dengan rasa benci dia berkata, iya, aku sudah tahu.

    Umar menjawab,”alhamdulillah, sudah gugur kewajibanku untuk menyampaikan syahadat.” lalu berjalan meninggalkan nenek itu.
    Nenek itu memanggil Umar,” ya amirul mukminin, hanya begitu saja?”
    “Iya, mengapa? Kewajibanku hanya menyampaikan padamu agar kelak ketika Allah menghisabku, gugur kewajibanku untuk menyampaikan syahadat.”
    “Wahai, Umar bimbinglah aku mengucapkan syahadat sesungguhnya aku ingin menjadi seorang muslim.”

  • Nurul Hidayati

    Artikel ini udah lama jga,, tetapi akhir jaman msh rahasia Allah,,, Smoga manusia bisa memilih jalan yg benar bukan kebathilan.Makasih artikel y

  • aldi

    kita semua tidak pernah tau kpn dajjal atau kiamat akan datang , yg terpenting sekarang adalah meningkatkan Iman da Takwa kita terhadap ALLAH SWT

  • Fikri Julian Wandira

    gan saya punya saran penting nih, jika kalian bertemu dengan dajjal dan dia menawarkan sebuah neraka dan surga, pilih saja neraka. sebab neraka sebenarnya adalah surga dan surga adalah neraka. Jika kalian bertemu dengan dajjal ingat saran saya ya gan……. :)

Iklan negatif? Laporkan!
91 queries in 2,383 seconds.