Home / Dasar-Dasar Islam / Tazkiyatun Nufus / Berhati-hati Dengan Waktu Luang

Berhati-hati Dengan Waktu Luang

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

“Telah dekat kepada manusia hari menghisab segala amalan mereka, sedang mereka berada dalam kelalaian lagi berpaling.” (Al-Hajj: 1)Maha Kuasa Allah yang menciptakan arena bumi sebagai sarana ujian. Kekayaan alam yang begitu melimpah. Sungai-sungai jernih yang melahirkan kehidupan. Hujan yang membangkitkan harapan. Dari situlah, hamba-hamba Allah membuktikan diri: apakah ia sebagai hamba yang konsisten atau dusta.

Ada baiknya berhati-hati dengan yang boleh. Tak ada yang tanpa batas di dunia ini. Karena sunnatullah dalam alam, semua tercipta dalam takaran tertentu. Dari takaran itulah, keseimbangan bisa langgeng. Termasuk keseimbangan dalam diri manusia.

Kalau keseimbangan goyah, yang muncul adalah kerusakan. Dalam diri manusia, ada tiga keseimbangan yang mesti terjaga: keseimbangan akal, rohani, dan fisik. Satu keseimbangan terganggu, seluruh fisik mengalami kerusakan.

Ketidakseimbangan bukan cuma dari sudut kekurangan. Berlebih-lebihan pun bisa memunculkan ketidakseimbangan. Termasuk dalam pemenuhan kebutuhan fisik dan psikis. Di antara urusan fisik adalah makan dan minum.

Allah swt. berfirman, “….makan dan minumlah dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (Al-A’raf: 31)

Berlebih-lebihan dalam makan dan minum, walaupun halal, bisa memunculkan penyakit. Lebih dari lima puluh persen sumber penyakit berasal dari lambung. Karena itulah, Rasulullah saw. meminta kaum muslimin untuk mengerem makan. Dan cara yang paling bagus adalah dengan puasa. Beliau saw. mengatakan, “Berpuasalah, niscaya kamu akan sehat.” (Al-hadits)

Masih banyak hal boleh lain yang mesti pas dengan takaran. Di antaranya, hubungan seksual suami istri, tidur, dan juga bersantai.

Sayangnya, ada kecenderungan manusia senang bersantai. Sudah menjadi sifat dasar manusia memilih jalan yang gampang daripada yang sukar. Lebih memilih santai ketimbang banyak kerja. “Maka tidakkah sebaiknya ia menempuh jalan yang mendaki lagi sukar.” (Al-Balad: 11)

Santai pada timbangan yang proporsional memang bagus. Karena itu bermakna istirahat. Dari istirahatlah keseimbangan baru bisa lahir. Dengan istirahat, lelah bisa tergantikan dengan kesegaran baru.

Tapi, ketika santai tidak lagi proporsional, yang muncul hura-hura dan kemalasan. Orang menjadi begitu hedonis. Orientasi bergeser dari keimanan kepada serba kesenangan. Saat itu, santai tidak cuma menggusur jenuh, tapi juga kewajiban-kewajiban. Bisa kewajiban sebagai suami, anak, dan juga sebagai hamba Allah swt.

Di antara ciri orang beriman adalah berhati-hati dengan perbuatan yang sia-sia. Allah swt. berfirman, “Sungguh beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyuk dalam shalatnya, dan yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna.” (Al-Mu’minun: 1-3)

Rasulullah saw. mewanti-wanti para sahabat agar berhati-hati dengan waktu senggang. Beliau saw. bersabda, “Ada dua kenikmatan yang membuat banyak orang terpedaya yakni nikmat sehat dan waktu senggang.” (HR. Bukhari)

Ada banyak cara menggusur letih dan jenuh. Letih dan jenuh kadang tidak cuma bisa disegarkan dengan santai. Ada banyak cara agar penyegaran bisa lebih bermakna dan sekaligus terjaga dari lalai.

Para sahabat Rasul biasa mengisi waktu kosong dengan tilawah, zikir, dan shalat sunnah. Itulah yang biasa mereka lakukan ketika suntuk saat jaga malam. Bergantian, mereka menunaikan shalat malam.

Bentuk lainnya adalah bermain dengan istri dan anak-anak. Rasulullah saw. pernah lomba lari dengan Aisyah r.a. Kerap juga bermain ‘kuda-kudaan’ bersama dua cucu beliau, Hasan dan Husein. Dari sini, santai bukan sekadar menghilangkan jenuh. Tapi juga membangun keharmonisan keluarga.

Rasulullah saw. mengatakan, “Orang yang cerdik ialah yang dapat menaklukkan nafsunya dan beramal untuk bekal sesudah wafat. Orang yang lemah ialah yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan muluk terhadap Allah.” (HR. Abu Daud)

Dan harus kita sadari betul, ada pihak lain yang mengintai kelengahan kita. Pertarungan antara hak dan batil tidak kenal istilah damai. Tetap dan terus berlangsung hingga hari kiamat. Dari situlah, saling mengintai dan saling mengalahkan menjadi hal lumrah. Dan kewaspadaan menjadi hal yang tidak boleh dianggap ringan.

Pihak yang jelas-jelas melakukan pengintaian adalah musuh abadi manusia. Dialah iblis dan para sekutunya. Allah swt. membocorkan itu dalam firman-Nya. “Iblis mengatakan, ‘Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).” (Al-A’raf: 16-17)

Pihak lain adalah kelompok manusia yang tidak suka dengan perkembangan Islam. Mereka selalu mengintai kelemahan umat Islam, mengisi rumah-rumah umat Islam dengan hiburan yang melalaikan. Bahkan, mengkufurkan. Masih banyak upaya lain orang kafir untuk menghancurkan Islam.

Karena itu, berhati-hatilah dengan waktu luang. Kalau tidak bisa diisi dengan yang produktif, setidaknya, isilah dengan yang tidak melalaikan.

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (81 votes, average: 9,28 out of 10)
Loading...Loading...
Mochamad Bugi
Mochamad Bugi lahir di Jakarta, 15 Mei 1970. Setelah lulus dari SMA Negeri 8 Jakarta, ia pernah mengecap pendidikan di Jurusan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Jakarta, di Jurusan Sastra Indonesia Fakultas Sastra Universitas Indonesia, dan Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Dirosah Islamiyah Al-Hikmah. Sempat belajar bahasa Arab selama musim panas di Universitas Ummul Qura', Mekkah, Arab Saudi.Bapak empat orang anak ini pernah menjadi redaktur Majalah Wanita UMMI sebelum menjadi jabat sebagai Pemimpin Redaksi Majalah Politik dan Dakwah SAKSI. Ia juga ikut membidani penerbitan Tabloid Depok Post, Pasarmuslim Free Magazine, Buletin Nida'ul Anwar, dan Majalah Profetik. Jauh sebelumnya ketika masih duduk di bangku SMA, ia menjadi redaktur Buletin Al-Ikhwan.Bugi, yang ikut membidani lahirnya grup pecinta alam Gibraltar Outbound Adventure ini, ikut mengkonsep pendirian Majelis Pesantren dan Ma'had Dakwah Indonesia (MAPADI) dan tercatat sebagai salah seorang pengurus. Ia juga Sekretaris Yayasan Rumah Tafsir Al-Husna, yayasan yang dipimpin oleh Ustadz Amir Faishol Fath.

Lihat Juga

Konser Kemanusiaan untuk Palestina di Kabupaten Nunukan, Ahad (3/5). (IST)

Masyarakat Tarakan dan Nunukan Galang Dana Rp1,5 Miliar untuk Palestina

  • anwar

    assalamu alaikum wr.wb

    subhanallah…. ana bisa dapatkan materi dengan adanya situs ini.

  • http://yahoo budiyanto

    betapa kita sering membiarkan peluang kebaikan berlalu begitu saja dan yang tertinggal adalah penyesalan.

  • koes

    kadang kita memang sering lalai dg waktu yang tlah Allah SWT berikan. Fafirru ilallah…. Af1, koreksi ayat : di awal tulisan ini ditulis Surat Al Hajj : 1, yang benar Al Anbiyaa' : 1.

  • Roedhie

    Waktu ibarat pedang…..

    Bila salah menggunakannya bisa-bisa leher sendiri yang terpenggal…!!!

  • http://eramuslim.com Abu Robet

    Bagi seorang muslim, terlebih aktivis dakwah tidak mengenal waktu luang. Rencanakan setiap aktivitas dg baik. Miliki tujuan hidup yang jelas, prioritas amal yang detail. Jika butuh istirahat dzikir dan berfikir adalah aktivitas yang pualing dan suangat menyenangkan. Dzikir dengan mengkonsentrasikan hati kepada Allah, berfikir tentang ciptaan Allah dan fenomena alam akan semakin mendekatkan diri kepada Allah.

  • Putri

    Assalammu'alaikum.. wrwb

    sedikit tausyiah nih. :) moga bermanfaat

    " Kalau hak Allah tersisihkan, kata Rasulullah, maka Allah akan menumbuhkan 4 perkara. Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa yang pagi harinya menjadikan dunia sebagai konsentrasi yang utama, dan sama sekali tidak memperhatikan hak-hak Allah, niscaya Allah akan menumbuhkan 4 Perkara kepadanya.1st ,Keinginan yang tdk pernah habis2nya.2nd,kesibukan yg tak pernah terselesaikan olehnya.3rd, kebutuhan yg tidak berujung.4th, angan-angan yg tdk pernah tercapai" ( HR Dailami )

    Wallahu 'alam.

  • http://yahoo Budiyanto

    tak terasa waktu begitu cepat berlalu dan amalan dan prestasi masih jauh dari prestasi ahli sorga.mdh2an belum terlambat u berubah.

  • Mukhtar Hasan

    ana sangat mendukung dengan adanya website ini. sehingga dapat mempermudah kita untuk mendapatkan informasi yang lebih komplit. bagi ana tetaplah maju dan jayalah…

    wassalam

  • http://ryanews.wordpress.com Ryan Crypton

    Sebenarnye bagi orang-orang yang "faham" waktu yang 24 sehari masih sangat kurang, so sungguh merugi orang-orang yang banyak membuang waktunye buat hal-hal yang sia-sia……

  • AZWAR ANWAR

    Syukran, kadang kita lupa diri di waktu lapang, dan tersadar di waktu sempit. Mau dikit tausyiah juga nih, salah satu dari yang diperintahkan oleh Rasulullah untuk selalu diingat. Ingat Lima Perkara sebelum Lima Perkara:

    Sehat sebelum sakit

    Kaya sebelum miskin

    Lapang sebelum sempit

    Muda sebelum tua

    Hidup sebelum mati.

  • djoko adhi

    dalam 24 jam ada yang mampu beraktifitas ribuan kebaikan, dalam 24 jam ada yang beraktifitas ratusan kebajikan, dalam 24 jam ada yang beraktifitas puluhan kebajikan,dalam 24 jam yang tidak mampu beraktifitas kebajikan apapun bahkan mengnurus dirinya sendiri tidak mampu. yang mana diri kita ?

  • Ridwan Affandi

    dalm hadits pun disebutkan bahwa nikmat yang sering dilupakan manusia adl nikmat sehat dan waktu luang. dan banyak sekali dalm al qur'an Allah bersumpah demi waktu(wadh dhuha, wal 'ashr, wal lail,dll). tapi walaupun sudah diingatkan oleh Allah tetep aja manusia banyak yag mengabaikannya. hanya sedikit saja yang dapat memanfaatkan waktu luang. tidak seperti ulama'2 dahulu. sampai2 para ulama'2 dahulu ada yang tidak sempet nikah gara2 perhatiannya dengan ilmu. tapi bukan berarti beliau tidak mau nikah itu smua dikarenakan waktu hidupnya tidak cukup untuk mempelajari ilmu2 agama islam. ada juga yang makan sekedar agar tidak sakit sehingga beliau masih bisa terus menuntut ilmu dan mengamalknnya. tidak seperti sebagian besar umat ini. kita disibukkan dengan hal2 yang tidak bermanfaat.terkadang kita lebih mementingkan nonton sinetron daripada mendengar ceramah atau pergi ke pengajian ato kita lebih seneng ngobrol ngalor-ngidul yang nggak jelas arahnya daripada membaca buku2 yang bermanfaat.kita lebih seneng bergadang sampai malam nonton bola drpd sholat lail.

    wallahua'lam

  • hamida

    subhanallah, ana merasa tertolong banget dengan artikel – artikel yang ada, semoga ini menjadi sebuah amal ilmu yang bermanfaat

  • alifpoenya

    trims ya..dakwatuna

    waktu kadang2 membwt aq terlena…

    mgkin kedepan aq lbh bisa menggunakan waktu dg baek..

    trims..ya,,,aq merasa bahagia bs temenan dg dakwatuna

  • tety

    syukron katsir ya dakwatuna..jadi gak kehabisan buat materi..ane gak bisa berkata-kata lagi..pokoknya siipp..buangett…maju terus dakwatuna..

  • zaid

    Luang waktu kerap membuat lupa akan hakekatnya. Jika kelapangan waktu yang kita punya tidak dipenuhi dengan kebaikan. Sudah bisa dipastikan akan digerogoti oleh kebathilan. Jika kosong penuhi segera dengan hal yang manfaat. Dalam menjalan rutinitas harian kita dituntut untuk menyimbangkan segala sesuatunya. Agar tidak terjadi overdosis dalam setiap kegiatan yang dijalankan. Di tengah kesibukan jangan lupakan juga gizi tubuh. Kalau bisa dengan menyimbangkan hal tersebut kita dapat menuai hasil yang double. Tidak saja dari segi materil akan tetapi dibarengi oleh keteraturan ruhaniah. Kegersangan kerap mewarnai orang-orang yang senantiasa mengejar dunia. Mengenyamping urusan ukhrawi yang seharus menjadi motivasi untuk senantiasa eksis dalam menjalan aktifitas dan segar dan fit. jadi kejar keberhasilan sembari dekatkan diri dengan penguasa jaga raya.

  • Reza

    manfaatkanlah waktu sebaik-baiknya. jangan disia-siakan karena orang yang sukses adalah orang yang menghargai waktu.

  • meby

    Jazakallah khair..amat sangat bermanfaat untuk saya. mohon izin copy artikel Akhi..

  • http://Gmail.Com Nur

    Askum…,
    Subhanallah bgt,stlah bca kseluruhan artikel akhi membuat smangat ana me-nyala2…
    Wassalam…

  • yusuf

    terima kasih :)

  • Agus Suharyono

    artikel nya sangat bermanfaat khususnya buat ana pribadi, semoga dakwatuna tetap istiqomah dalam menyajikan berita dan artikelnya. jazakallah khair

  • uminya Aulia

    ijin share ya ustadz, jazakumullah kastiron,…

  • Muji

    assalamu’alaikum, ana ijin share ya Ust,..
    jazakumulloh,..

  • Sharifah Faridah

    Assalamu’alaikum ..Artikelnya sangat bermanfaat kepada saya.Terima kasih banyak..semoga dakwatuna akan terus menyajikan nashkah buat pembaca yang dahagakan ilmu.

  • Pingback: Berhati-hati Dengan Waktu Luang | lagisibuk.com()

  • Prastyo Prakoso

    Syukron Ustadz :)